Home Novel Komedi/Romantik Komedi AKU TANPAMU
AKU TANPAMU
sipencintapena
11/6/2019 22:04:52
14,707
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Bab 28

Delisya mengangguk perlahan tanda setuju.

“Saya tak sibuk sangat hujung minggu ni. Boleh lah kot kita cuti bersama,” balasnya dengan senyuman. Chinta mengangguk tersenyum.

“Saya dah kata kat abang supaya kosongkan jadual hujung minggu ni. Kita tak pernah lagi keluar bersama kan?” soal Bella agak teruja.

“Tak pernah lagi. Lagipun kita masing-masing sibuk,” jawab Chinta sambil mencapai kek Vanila di depannya.

“Betul tu. Susah nak cari masa yang sesuai untuk kita semua keluar bersama,” sokong Delisya.

“Saya sebenarnya tak lah sibuk sangat. Kalau Elis nak minta tolong apa-apa pasal syarikat, saya boleh tolong,” kata Bella dengan ikhlas.

“Kau tak nak tolong aku ke?” soal Chinta separuh bergurau.

“Kau ajar matematik kan? Tak payah lah kot. Aku sendiri tak suka subjek tu,” balas Bella jelas menolak. Delisya dan Chinta tergelak mendengar jawapan gadis itu.

“Saya pun angkat tangan kalau subjek tu. Tak sanggup,” kata Delisya turut menolak. Chinta mengangkat bahu.

“Elis.” Panggil satu suara. Ketiga-tiga mereka serentak menoleh. Berkerut kening Delisya saat terpandang Samuel yang berdiri tidak jauh dari meja mereka. Bella dan Chinta saling berpandangan. Delisya bangun dan berjalan menghampir lelaki itu.

“How are you?” soal Samuel dengan senyuman. Delisya memandang sekeliling. Takut dia kalau Adam tiba-tiba datang. Apa kata suaminya itu nanti jika melihat Samuel.

“I’m good,” balas Delisya sambil memandang Samuel dari atas ke bawah. Dia baru perasan satu perkara. Penampilan lelaki itu sudah berubah. Kelihatan lebih kemas dan sesuai dengan kerjayanya sebagai seorang usahawan.

“Awak semakin cantik bila dah jadi isteri orang. Menyesal saya lepaskan awak,” puji Samuel dengan senyuman hambar.

“Samuel, please. Saya ni isteri orang,” balas Delisya yang kurang senang mendengar kata-kata lelaki itu.

“Ada yang boleh saya bantu?” celah satu suara. Terkedu Delisya memandang Adam yang sedang berjalan menghampiri mereka. Samuel tersenyum tenang.

“Awak jangan salah faham. Saya cuma tanya khabar. Elis, jumpa lagi,” kata Samuel sebelum melangkah berlalu. Delisya mengeluh perlahan.

“Awak okay?” soal Adam sambil memandang wajah isterinya itu. Delisya mengangguk dengan senyuman hambar.

“Sorry abang. Elis tak tahu pun dia ada kat sini,” ucapnya perlahan.

“No. It’s okay,” balas Adam dengan senyuman. Delisya menarik nafas lega. Dia berpaling memandang Bella dan Chinta. Kedua-duanya hanya tersenyum membalas pandangannya.

*****

Datuk Ridhuan menarik kerusi di hadapan gadis itu.

“Tak keluar hari ni?” soalnya lembut.

“Tak. Hari ni Rasya tak buka Cafe. Pa, Bella cadang nak buka satu lagi cawangan untuk Cafe tu. Apa pendapat papa?” soalnya.

“Kat mana?” soal Datuk Ridhuan kembali.

“Pahang,” jawab Bella perlahan.

“Jauh sangat tu. Kenapa kat sana? Lagi satu, macam mana Adam nak ulang alik kat sana nanti?” soal Datuk Ridhuan dengan perasaan bimbang.

“Bella tak beritahu Adam lagi. Sebenarnya Bella ada kawan kat sana yang boleh tolong uruskan. Sebab tu Bella pilih Pahang,” jawab Bella dengan senyuman.

“Bella kena bincang dengan Adam dulu pasal rancangan ni. Papa tak nak masuk campur. Apa pun keputusan Adam, papa ikut. Nasihat papa, Bella kena jaga hati Adam. Ingat tu,” kata Datuk Ridhuan dengan nada tegas. Bella tersenyum mengangguk.

“Bella faham pa,” balasnya.

*****

Tersenyum Datin Syahida melihat wajah ceria Delisya.

“Ada berita gembira ke?” soalnya agak teruja.

“Maksud?” soal Delisya kurang faham dengan soalan wanita itu. Datin Syahida tergelak kecil.

“Tu kat situ. Dah ada ke?” soalnya kembali sambil menunjukkan jari telunjuknya ke arah perut gadis itu. Delisya tergelak kecil.

“Belum ada rezeki aunty. Lagipun Elis sibuk sikit kebelakangan ni. Adam pun sibuk juga,” balasnya dengan senyuman.

“Lah, tak boleh macam tu. Dah hampir lima bulan kan?” soal Datin Syahida dengan kening berkerut.

“Masuk enam bulan. Tak terasa cepat sangat masa berlalu. Dah enam bulan Elis jadi isteri Adam,” jawab Delisya dengan senyuman.

“Tahu pun. Takkan tak ada berita lagi? Dua orang tu pula macam mana?” soal Datin Syahida jelas tidak puas hati. Delisya tergelak lagi.

“Belum ada rezeki aunty,” jawabnya. Datin Syahida menggeleng perlahan.

“Kena luangkan masa dengan Adam. Elis tak boleh busy sepanjang masa. Papa kamu tu dah tak sabar nak cucu,” katanya dengan nada tegas. Delisya mengangguk sambil tersenyum.

“Insya Allah, aunty,” jawabnya. Memang dia ada niat untuk mendapatkan cahaya mata. Namun kerana kesibukkannya sejak akhir-akhir ini, dia menangguhkan dulu hasratnya itu. Adam juga memahaminya.

*****

Adam duduk di atas tikar yang dibentangkan olehnya sebentar tadi. Kelihatan Bella dan Delisya sedang sibuk menyusun makanan yang dibawa oleh mereka. Matanya meliar mencari seseorang.

“Chinta mana?” soalnya pada Bella yang sudah mengambil tempat di sisinya.

“Tadi dia kata nak jumpa kawan,” jawab Bella sambil mencapai sebiji epal yang ada di depannya.

“Kawan?” soal Adam lagi dengan kening berkerut.

“Rasanya saya pernah terserempak dengan kawan Chinta tu. Tak silap kat hospital abang,” celah Delisya tanpa memandang Adam kerana sibuk menyusun buah yang telah dipotong untuk diletakkan ke atas pinggan. Berdebar Adam saat mendengar kata-kata isterinya itu. Bella hanya memerhatikan sahaja telatah lelaki itu yang mula tidak senang duduk. Dia cepat-cepat menepis perasaan kurang senang yang mula menguasainya.

“Abang jangan lah risau. Kejap lagi dia datang lah tu,” katanya dengan nada mendatar Delisya memandang Bella kemudian beralih memandang Adam. Hatinya berdebar saat melihat raut wajah suaminya yang jelas kelihatan risau.

*****

“Tak sangka jumpa Chin kat sini,” kata Nazri dengan senyuman lebar.

“Kebetulan Adam bawa bercuti kat sini. Awak kena cari ibu baru untuk Naufal. Kasihan dia tak ada kawan,” balas Chinta separuh mencadangkan. Nazri tersenyum.

“Saya dah serik Chin. Lagipun saya masih perlukan masa untuk bangkit semula. Kalau awak tak keberatan. Awak boleh selalu jumpa Naufal. Saya tak kisah,” katanya dalam penuh makna. Chinta hanya tersenyum tanpa membalas apa-apa.

“Chinta.” Panggil satu suara. Chinta dan Nazri serentak menoleh ke arah datangnya suara tersebut. Kelihatan Delisya berdiri tidak jauh dari tempat mereka.

“Saya kena pergi,” kata Chinta sambil bangun perlahan. Nazri ikut berdiri.

“Naufal sayang. Mari sini. Aunty Chin dah nak balik ni,” panggil Nazri ke arah Naufal yang sedang bermain pasir. Naufal bergegas menghampiri.

“Naufal jangan nakal tau,” kata Chinta sambil mengusap perlahan ubun kepala budak lelaki itu. Naufal hanya mengangguk dengan senyuman. Chinta berlalu menghampiri Delisya. Nazri dan Naufal hanya memandang langkah gadis itu.

“Kenapa tak beritahu abang yang Chin ada kat sini?” soal Delisya dengan kening berkerut. Berdebar Chinta mendengar soalan wanita itu.

“Abang marah ke?” soalnya mula risau.

“Abang ajak balik. Katanya ada emergency,” beritahu Delisya sebelum melangkah perlahan. Chinta menurut langkah wanita itu dengan perasaan berbaur.

*****

Bella memandang Chinta dengan riak wajah yang jelas tidak puas hati. Selepas sahaja mereka balik semalam dari bercuti, emosi Adam benar-benar terganggu.

“Semalam awak jumpa siapa?” soalanya tanpa senyuman. Chinta mengeluh perlahan. Dia masih ingat sepanjang perjalanan balik dari bercuti Adam langsung tidak mahu bercakap dengannya. Hanya soalan Bella dan Delisya yang dilayannya. Sakit juga hatinya dengan perbuatan suaminya itu. Namun dia terpaksa akur kerana sedar akan kesilapannya.

“Saya terserempak dengan kawan lama,” beritahunya perlahan.

“Dah tu kenapa tak beritahu abang yang awak jumpa kawan awak tu? Abang tu risaukan awak tau tak. Saya sebenarnya tak nak mengungkit. Tapi sikap abang yang lebihkan awak kadangkala buat saya sakit hati tau tak,” kata Bella dengan jujur. Chinta terkedu.

Lebihkan aku?

“Apa maksud Bella. Abang tak pernah lebihkan saya atau sesiapa. Dia layan kita secara adil. Kenapa pula timbul isu lebihkan saya?” soalnya kurang senang dengan tuduhan gadis itu. Bella tersenyum sinis.

“Memang awak nampak macam tu. Tapi saya tak. Awak tak payah tanya Elis. Sebab dia tu baik hati sangat. Tapi saya jenis yang tak tahan Chin. Mata saya ni sakit tau tak,” balasnya dengan nada agak keras.

“So, awak nak saya buat apa?” soal Chinta dengan kening berkerut.

“Jangan sia-siakan kasih sayang abang pada awak. Jaga hati dia seperti mana dia dah jaga hati kita,” balas Bella dengan nada tegas sebelum berlalu masuk ke dalam keretanya semula. Chinta mengeluh perlahan.

*****

“Abang dah salah faham. Hari tu Chin cuma terserempak dengan Nazri. Chin tak pernah pun janji nak jumpa dia kat sana. Abang, please jangan buat Chin macam ni,” pinta Chinta separuh merayu. Berkerut keningnya memandang Adam yang sedang berdiri membelakanginya.

“Dah dua minggu abang tak nak tegur Chinta. Chinta minta maaf kalau Chinta dah buat silap,” sambungnya dengan perasaan sebak. Tingkah laku Adam yang langsung tidak mahu membuka mulut itu benar-benar membuatnya putus asa.

“I’m sorry,” ucap Chinta lagi.

“Kenapa susah sangat nak beritahu abang?” soal Adam tanpa memandang. Chinta terkedu. Akhirnya suaminya itu buka mulut.

“Kenapa tak minta izin dengan abang yang awak nak jumpa Nazri?” soal Adam lagi kini berpaling memandang tepat ke arah wanita itu.

“Chinta tak sempat nak beritahu. Lagipun abang dan yang lain dah jauh masa tu,” jawab Chinta perlahan. Adam tersenyum sinis.

“Kenapa tak call?” soalnya lagi. Chinta mengeluh perlahan.

“Abang lupa? Telefon Chin masa tu ada dengan abang kan? Kenapa abang…,” Chinta berhenti sejenak. Dia mencapai beg tangannya yang ada di atas sofa.

“Saya balik dulu,” katanya sebelum melangkah keluar dari bilik pejabat suaminya itu. Dia perlu menenangkan diri sebelum berdepan dengan suaminya itu semula. Adam mengeluh perlahan.

Sorry sayang.



Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.