Home Novel Komedi/Romantik Komedi Beb, I Love You!
Beb, I Love You!
sipencintapena
4/5/2020 08:10:09
497
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Senarai Bab
Bab 1

Nama aku Adwa. Tahun ini umurku genap 18 tahun. Maknanya sudah masuk enam tahu aku tak jumpa papa.

Adwa mengeluh perlahan. Tangannya masih lincah bergerak menaip sambil sekali sekala membetulkan cermin matanya.

Enam tahun yang lalu, selepas bercerai dengan papa, mama mengambil keputusan untuk menghantar aku balik ke kampung dan tinggal bersama nenek. Sejak itu, aku tidak pernah lagi bertemu dengan papa. Aku ada juga menyimpan nombor papa. Namun panggilan aku tidak pernah bersambut. Mungkin papa sudah melupakan aku sama seperti dia lupakan mama.

“Hoii!” tegur satu suara dengan nada yang kuat. Adwa pantas menutup laptopnya tanpa sempat menyimpan apa yang ditaipnya sebentar tadi. Dia mendengus geram sambil berpaling memandang ke luar tingkap biliknya. Kelihatan Izdan yang sedang tersengih memandangnya dari luar tingkap.

“Tak tau nak bagi salam ke?” soalnya separuh memerli sambil bangun dari kerusi dan bergerak menghampiri lelaki itu.

“Assalamualaikum Cik Adwa,” ucap Izdan masih dengan sengihannya.

Mamat ni aku hempuk karang baru tau.

Bebel Adwa dalam hati.

“Waalaikumsalam. Nak apa?” soalnya malas.

“Jom teman aku pergi sekolah,” ajak Izdan dengan senyuman. Terangkat kening Adwa memandang teman baiknya itu.

“Buat apa? Kalau teman kau pergi main bola keranjang tu, aku tak nak. Bosan tau tak tercongok kat situ tengok kau,” balasnya jujur.

“Jomlah, tak best kalau kau tak ada. Aku beritahu Nek Mar ek,” kata Izdan sebelum berlalu pantas meninggalkan Adwa yang terkebil-kebil memandangnya.

“Aku malaslah!” jerit Adwa sambil menghentak kakinya tanda protes. Namun sayangnya Izdan tidak mendengarnya.

*****

Naik sahaja dalam bas, kelihatan hanya ada satu tempat yang masih kosong. Adwa memandang Izdan. Izdan tersenyum sambil menolak tubuhnya perlahan untuk duduk.

“Tak apa aku jaga kau kat sini,” katanya sambil berdiri di sebelah tempat duduk Adwa. Gadis itu hanya tersenyum sinis.

Nak ambil hati akulah tu!

Marah Adwa dalam hati. Dia mengeluh perlahan.

Izdan Ariff nama yang diberi. Lelaki itu sudah menjadi temannya sejak dia sampai di kampung itu. Tahun ini genap enam tahun mereka berkawan. Sebenanrnya lelaki itu tua setahun darinya. Walaupun begitu, dia tidak pernah menganggap lelaki itu tua darinya. Dia selesa dengan Izdan. Lelaki itu seorang yang berfikiran terbuka, matang dan sering melindunginya. Kadangkala lelaki itu akan menjadi telinganya ketika dia memerlukan seseorang. Hampir saja tidak ada rahsia antara mereka. Izdan tinggal di sebelah rumahnya. Lelaki itu juga dihantar oleh ibu bapanya balik ke kampung semasa berusia 12 tahun. Semuanya disebabkan Izdan yang tidak sefahaman dengan abang sulungna. Menurut cerita lelaki itu, mereka asyik bertengkar sehingga membuat mama dan papanya mengambil keputusan sedemikian. Izdan pernah memberitahunya yang dia tidak pernah menyesal membesar di kampung itu. Macam mana pula dengan aku?

“Tak nak turun?” tegur Izdan. Lamunan Adwa terhenti. Dia bangun menurut langkah lelaki itu.

“Tu bukan Lufia ke?” soal Adwa apabila melihat kelibat seseorang yang sedang melambai ke arah mereka.

“Kata bosan tunggu aku. Aku call Lufia tadi teman kau. Baik tak aku?” soal Izdan dengan senyuman manis. Adwa menjeling tajam ke arah lelaki.

“Baiklah sangat,” balasnya sengaja menekan suaranya tanda masih tidak berpuas hati kerana terpaksa menemani lelaki itu. Adwa pantas berlalu menghampiri Lufia teman baiknya merangkap teman sekelasnya. Izdan hanya tersenyum memandang langkah gadis itu sebelum turut berlalu menghampiri rakan sekelasnya yang sedang bersiap untuk turun ke gelanggang.

*****

“Aku ada hadiah untuk kau,” kata Lufia dengan tangan kanannya sengaja disorokkan ke belakang. Seperti memegang sesuatu. Adwa yang baru sahaja duduk di sebelah gadis itu memandangnya dengan kening berkerut.

“Apa dia?” soalnya agak berdebar.

“Ni dia,” balas Lufia sambil menghulurkan sebuah majalah kepada gadis itu. Bulat matanya memandang kumpulan penyanyi Korea kegemarannya yang berada di muka depan majalah tersebut.

“Lufia!” jeritnya kuat sambil tangannya pantas menyambut huluran gadis itu. Lufia mengekek ketawa melihat gelagat gadis itu. Adwa memeluk erat majalah tersebut.

“Kau memang kawan aku yang paling baik kat dunia ni. Thank you,” ucapnya dengan perasaan sebak. Lufia memberi isyarat agar gadis itu memandang ke gelanggang. Adwa menurut dengan hairan. Kelihatan dari jauh Izdan sedang memandang ke arah mereka dengan tangan kanan yang terangkat menunjukkan isyarat untuk bertanya apa yang berlaku.

“Ishh, kuat sangat ke aku jerit tadi?” tanya Adwa sambil memandang Lufia. Gadis itu hanya tergelak kecil. Lufia mengangkat tangan sambil menunjukkan ibu jarinya tanda semuanya baik sahaja. Izdan mengangguk sambil kembali bermain semula.

“Mamat ni memang nak kena dengan aku,” dengus Adwa geram dengan telatah lelaki itu yang kadangkala terlebih care. Lufia berdehem perlahan.

“Aku rasa Iz tu suka kat kau lah Wa,” komennya separuh mengusik.

“Hah, dah mula dah,” bulat mata Adwa memandang gadis itu. Lufia tergelak besar.

“Aku gurau aje lah. Tu pun nak emo. Aku tahulah kau dan Iz tu bff. Sangat…” balasnya masih mahu mengusik.

“Apasal ada sangat kat hujung tu? Nak kena sekeh?” soal Adwa mula angin. Lufia pantas menyentuh kepalanya.

“Yelah aku diam. So, kau dah tengok ke lagu baru BTS tu?” soalnya cepat-cepat mengubah tajuk. Takut dia kalau gadis itu benar-benar menyekeh kepalanya. Adwa seorang yang sukar dijangka. Walaupun dia sudah lama mengenal gadis itu, namun dia masih ada masalah untuk menjangkakan tingkah laku Adwa. Pendek kata, baginya Adwa agak misteri.

“Belum lagi. Malam ni aku tengoklah. Ni mamat seorang ni sibuk sangat bawa aku kat sini,” jawab Adwa sambil mendengus perlahan.

Best gila. Hujung tahun ni aku ingat nak ke Korea. Nak jumpa calon suami aku,” kata Lufia dengan senyuman lebar.

“Aku pun,” balas Adwa ikut tersenyum. Kedua-duanya tenggelam dengan dunia sendiri.

*****

“Adwa, ni ada Iz datang,” beritahu Nek Mar separuh menjerit dari dalam rumah. Adwa mendengus perlahan.

Mamat ni tak reti duduk rumah ke apa!

Rungutnya dalam hati. Adwa menutup laptopnya yang sedang memainkan lagu-lagu BTS. Kelihatan dari jauh Izdan sedang berjalan menghampirinya.

“Buat apa?’ soal Izdan sambil menarik kerusi di hadapan gadis.

“Aku tengah memancing ni,” balas Adwa selamba. Geram dia dengan lelaki itu yang asyik nak berkepit dengannya sejak akhir-akhir. Kenapa ya? Jika difikirkan semula. Sepanjang perkenalannya dengan lelaki itu. Kalau dia berkelakuan sedemikian pasti ada sesuatu yang Izdan inginkan daripadanya.

Tapi apa?

Terangkat kening Adwa memandang lelaki itu. Lagaknya seperti seorang detektif yang cuba menyelesaikan masalah.

“Apa?” tanya Izdan dengan senyumannya. Adwa menggelengkan kepalanya.

“Kau nak tanya pasal pelajar baru kat kelas aku kan?” tekanya. Berkerut kening Izdan membalas pandangan gadis itu.

“Apa kau merepek ni?” soalnya agak keliru.

“Kau jangan nak berdalih lah Iz. Kau nak tanya pasal budak bandar tu kan? Sebab tu kau asyik nak berkepit dengan aku? Betul tak?” teka Adwa lagi. Izdan tergelak kecil. Dia menarik nafas dalam sebelum mengalihkan pandangannya ke arah langit yang gelap. Tidak banyak bintang kelihatan pada malam itu. Berkerut kening Adwa melihat telatah lelaki itu.

“Macam mana kau tau?” soal Izdan tanpa memandang gadis itu. Pandangannya masih tertumpu ke arah langit. Adwa tergelak kecil. Dia turut mengalihkan pandangannya ke arah langit.

“Aku dah lama kenal kau Iz. Aku tahulah,” balasnya dengan senyuman kemenangan. Izdan beralih memandang wajah gadis itu.

“Betul ke kau kenal aku?” soalnya separuh mengusik.

“Mestilah. Perempuan macam Balqish tu memang taste kau lah. Aku tau,” jawab Adwa dengan penuh yakin.

“Oh, nama orang tu Balqish,” kata Izdan sambil mengangguk perlahan. Senyumannya lebar. Terangkat kening Adwa memandang lelaki itu.

Memang sah. Mamat ni dah jatuh cinta buat pertama kalinya.

Bisik hati kecilnya.

“Aku balik dulu. Kau jangan duduk lama kat luar ni. Nanti demam aku tak nak jaga,” kata Izdan separuh mengusik sebelum berlalu pulang.

“Amboi sedapnya mulut nak kenakan aku. Aku tak pernah suruh pun dia jaga aku. Sendiri sibuk nak jaga aku kalau aku sakit. Risaunya mengalahkan nenek,” perli Adwa namun Izdan tidak mendengarnya kerana sudah jauh meninggalkan tempatnya. Adwa mendengus perlahan. Dia mula mengemas buku-bukunya yang tidak disentuh pun sedari tadi.



Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.