Home Novel Fantasi Al Qin (Lagu Untuk Laila)
Al Qin (Lagu Untuk Laila)
asmaya ally
4/4/2018 12:44:07
6,085
Kategori: Novel
Genre: Fantasi
Bab 12
                        SINGGAHSANA

Denyup jantung Ajim bagai mahu terhenti. Bulat matanya merenung raut Al Qin. 

“ Qin?!.. kau benar nekad mahu mengambil semula dia?” 

“Yea Ajim..dah sampai masanya, aku cuma nak menuntut balik hak aku!”.

“Kau pewaris kedua singgahsana ayahanda kau Qin. Kau fikir ayahanda kau akan lepas tangan begitu sahaja?”

Ajim mengiringi langkah Al Qin  melewati sebuah taman yang dipenuhi dengan bunga Merah Darah Mewangi. Haruman itu tidak memberi sebarang kesan kepada makhluk seperti mereka tetapi fatal kesannya pada manusia. 

Desiran air  yang mengalir daripada kolam kecil dihiasi patung cupid sangat mengasyikkan. Tenang sekejap jiwa Al Qin. Taman itu adalah taman dia dan Qinna. Al-Qin menyimpan kemas memori dia dan Qinna sewaktu dia membawa  Qinna ke dunianya ketika Qinna berusia 5 tahun. 

“Ajim... kalau aku ceritakan satu rahsia, kau rasa mampu untuk menyimpannya?”

“Bergantung!”

“Semalam aku mencium nya lewat mimpi dia,” terukir senyuman bahagia Di hujung bibir Al Qin.

“Dia tak menolak ciuman aku Ajim, ikutkan hati, waktu itu juga aku ingin membawa dia ke sini.”

Ajim masih membatu. Tangannya sudah pun di diturunkan. Cuma riak terkejut yang masih membekas di wajah. 

“Qin.. aku fikir dah sampai masanya kau berbincang dengan ayahanda kau. Aku tahu kau sangat-sangat sayangkan manusia perempuan tuh.. cumaaa.. aku nak kau waspada Qin!”.

“Setahu aku, dia dah bersuami.. dan suaminya seorang ustaz. Kau faham maksud aku kan Qin?”

Al Qin tidak segera menyahut. Dia berdiri tegak menatap kolam dihadapannya. Saat dia berpaling, tiba-tiba matanya tertangkap kelibat sesuatu di hujung taman. 

“Hmm..Ajim, kita sambung lainkali saja..aku tak sedap hati..macam ada sesuatu yang sedang mendengar perbualan kita”.

Dengan langkah berat Al Qin meninggalkan kawasan taman itu. Dia sedar, mata-mata yang dipasang abangnya berada berhampiran sahaja.

“Terpulang pada kau Qin.. jom kita beransur”

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh asmaya ally