Home Novel Cinta I Hate To See Your Heart Break
I Hate To See Your Heart Break
Ann Hann
1/3/2020 15:27:33
9,380
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 16

Semasa keluar makan tengahari dengan Zakiah dan Suzzie di tengah cuaca mendung yang berangin Nika sempat membeli suratkhabar dalam perjalanan pulang ke hospital untuk kembali menyambung kerja. 

Zakiah yang seperti biasa penuh dengan tanda tanya mula bersikap agak dangkal bila ekor matanya asyik tertumpu pada suratkhabar di tangan Nika pada lewat petang sewaktu mereka semua sedang bersenang-senang kerana keadaan yang lengang di unit kecemasan.

“Dah buang tebiat ke beli surat khabar ni?” soalnya melulu yang merupakan tabiat semulajadi Zakiah yang paling buat Nika meluat.

“Apa jelah yang tak kenaaa....” ucap Nika meleret ketika dia mengangkat muka memandang Zakiah yang sibuk menyusun ubat-ubat di kaunter. “Banyak maklumat tau dalam suratkhabar ni, yang kau pelik sangat kenapa?” 

“Sebab aku peliklah tengok kau baca suratkhabar, biasanya beli majalah artis, Wanita, ke.”

“Sebab ... aku belum gaji, tulah beli suratkhabar je,” jelas Nika malas dan membelek-belek helaian suratkhabar itu dengan rasa tidak sabar. Dia mencari dengan ekor mata yang pantas, beralih dari satu tajuk ke satu tajuk lain semata-mata mahu mendapatkan maklumat berkaitan dengan kematian pengedar dadah yang merupakan kenalan Amr. Aliran darahnya terasa mengalir lebih laju dan hangat di tengah hawa dingin yang memenuhi ruangan kaunter.

Sesekali dia terhenti bila terjumpa tajuk  ‘Samun Kedai Emas’ dan ‘Perempuan Mati Di Kelar’ membuatkannnya terasa ngilu bila membayangkan kejadian itu. Tetapi dia lega kerana berita itu langsung tidak berkaitan dengan apa yang dicarinya. Dia meneruskan pembacaannya yang lebih kepada bacaan ringkas di berita-berita tertentu sambil matanya mengerling ke belakang dan depan mana tahu ada doktor yang memerlukan khidmatnya. Jam sudah menunjukkan pukul lapan setengah malam, sekejap lagi mereka akan pulang.

“Zakiah, nanti kau turunkan aku dekat Supermarket Wish,” katanya tiba-tiba sekaligus kembali memancing rasa Zakiah hendak bertanya  lagi.

“Nak buat apa kat sana?” 

Seperti yang Nika duga, Zakiah memang jenis suka ambil tahu. “Aku nak beli barang sikit,” jawabnya.

“Emm ... yalah Mrs. Raylan.” 

Dia menjeling tajam, benci dengan gelaran itu tapi Zakiah seronok mengekeh panjang. Nika melipat suratkhabar tadi dan beredar dari situ untuk membuat laporan akhir pesakit yang terkena demam panas.

Seperti yang dijanjikan, dalam perjalanan pulang Zakiah masuk ke simpang sebelah kiri menuju ke pasaraya. Selepas parkir, mereka berdua turun dari kereta.

“Nika, aku pegi beli sate dulu kat depan tu,” kata Zakiah.

“A’ah, aku kat tempat Apek jual buah.”

Zakiah hanya mengangkat tangannya dan berjalan laju. Nika menuju ke warung buah-buahan yang sudah berapa lama tidak dikunjunginya. Dia teringin hendak makan buah limau. Seperti biasa, dia disambut mulut apek yang riuh mempromosi buahnya.

“Aiiyaa... lama tak nampak mana pegi?” tanya Apek bila nampak Nika.

Dia memang selalu ke situ membeli buah dengan emaknya.

“Tak ke mana-mana. Cuma dah jarang ke sini.”

“Beli buah manyak-manyak aaa.”

 Nika tersenyum sambil memilih buah limau, sekilo jambu air dan sesisir pisang. Melihat buah limau itu dia terbayangkan kisah sejug jus limau yang selalu dikisarnya halus dan dihidangkan depan emak yang begitu dirinduinya. Mengingatkan emaknya mood sedihnya muncul mendadak.

 Sudah  seminggu dia tidak bertanya khabar emaknya. Diserbu rasa bersalah dia bercadang hendak mengisi credit telefonnya selepas membayar harga buah pada Apek yang peramah itu. 

Sambil tangan membimbit beg kertas berisi buah dia berjalan ke deretan bangunan yang agak samar dan hanya dilimpahi cahaya dari lampu jalan yang malap. Kedai yang menjual prepaid itu terletak di tengah-tengah bangunan.

Bagaimanapun, sewaktu dia sampai ke bangunan tersebut, langkah kakinya tiba-tiba mati. Di depan kedai yang telah tutup, dia mendengar satu suara yang tidak asing lagi, sedang merayu dan meminta ampun disusuli rengekan dan suara mengancam yang garang. Nika bersembunyi di balik bangunan dan mengintip. Dari situ, matanya jelas menangkap gambaran belakang tua ayahnya yang sedang terbongkok-bongkok memohon belas kasihan dari dua orang lelaki.

“Tolonglah.... nanti aku bayarlah! Sekarang ini aku betul-betul tak ada duit,” rayu ayahnya. Nika semakin hairan.

“Dah lama kau tidak baya aa Jalii, itu wang muka dulu ko kasi cuma lima libuu... mane cukupp!!” kata lelaki Cina berbadan gemuk yang sedang mencengkam leher ayahnya kuat hingga kedengaran suara tercekik. Seorang lagi kawannya cuma jadi saksi.

Nika teragak-agak di situ, dia berniat hendak menolong ayahnya dari dikasari dua lelaki yang mungkin ah long tempat ayahnya berhutang. Kalau begitu, ayahnya tidak melunasi hutangnya setelah Amr memberikannya wang.

“Ok ... ok ... nanti aku cari lagi itu wanggg...” suara ayahnya semakin tercekik. Nika hilang pertimbangan, dia mengorak langkah keluar dari tempatnya mengintip tapi sebaliknya dia yang terkejut, bahunya disambar laju dan mulutnya ditutup satu tangan gagah. Jantungnya berdegup kencang dan ketakutan. Oh Tuhan! Dia terbayangkan bapak ayam yang menakutkan!

“Kau nak buat apa Nika!” satu suara berbisik jelas di telinganya.

Dia ditarik ke belakang sedikit. Matanya sempat menangkap nombor plat dan badan Range Rover hitam berkilat. Tangan yang menutup mulutnya dilonggarkan. Nika berpaling ke belakang, bengang melihat Amr bagaimanapun berasa benar-benar lega malah selamat. “Kau cuba nak bantu ayah kau!” kata Amr tidak percaya.

“Kau tak nampak ke? Apa yang dorang buat kat ayah aku! Dia boleh mati.”

“Jangan risau mereka takkan bunuh dia, mereka cuma mengugut untuk menagih hutang,” ujar Amr yakin. 

Pantas Amr menarik lagi lengan Nika dan memeluknya cuba menyembunyikan diri mereka berdua di balik kereta ketika suara-suara mengomel tadi melintas jalan. Nika kaku sesaat dalam pelukan lelaki itu. Betapa dia merasakan satu perlindungan yang kuat ketika tubuhnya rapat ke dada Amr. Bagaimanapun, Nika tidak dapat melihat kelibat ayahnya ke mana cuma hatinya saja berdoa berharap semoga Tuhan melindungi ayahnya. Walaupun sebelum ini dia begitu bencikan ayahnya tetapi bila melihat ayahnya dalam keadaan begitu, dia turut bimbang. Entah sampai bila urusan ayahnya dengan si Samuel yang tidak diketahui status kewarganegaraannya itu selesai!

“Dan.... kau buat apa kat sini?” soal Nika langsung curiga lalu menjarakkan sedikit posisinya dari Amr yang beberapa minit tadi begitu rapat.

“Aku ternampak kau di warung buah tadi,” jawabnya laju.

Tidak lama selepas itu Nika melihat Zakiah muncul dari jalan sebelah dan tercari-carinya di warung apek tadi. Nika bergegas mendapatkan Zakiah dengan Amr menyusul di belakang.

“Zak....” panggil Nika. Zakiah menoleh dengan plastik berisi sate tergantung di tangannya dan berjalan ke arah Nika.

“Aku macam nampak ayah kau tadi kat situ,” katanya kuat sebelum tersenyum kalut kerana baru perasan akan kehadiran Amr di sebelah Nika.

“Ya aku pun nampak, tapi biarlah dia,” sahut Nika tenang. Akhirnya dia memahami kata-kata Amr tadi supaya dia bersikap tidak mempedulikan ayahnya yang sudah terlalu lewat untuk di bawa ke jalan selamat.

“Dia nampak kau?” soal Zakiah bimbang.

“Tak...”

“Saya hantar dia pulang.” Amr mencelah dan memutuskan perbualan mereka berdua.

“Oh .... yalah, ok ... bye Nika..” Zakiah terangguk-angguk akur dan segera menuju ke kereta. Dia sempat melambai ketika beredar dari kawasan itu. 

Nika pula harus akur dengan kehendak Amr. Dia berjalan menuju ke kereta yang tersadai bergaya seperti juga pemiliknya. 

Sekejap sahaja mereka berdua sudah tiba di perkarangan rumah banglo serba putih yang mewah dengan kebendaan dan bermacam keperluan hidup tapi miskin nilai kebahagiaan.  Itu cuma sebahagian gambaran di kepala Nika yang laju sahaja turun dari kereta. 

Dia kemudian terus masuk ke dalam rumah. Langsung tidak mempedulikan Amr. Nika segera ke dapur untuk menyimpan buah-buahan yang dibelinya tadi ke dalam peti sejuk. Tiba-tiba.

 “Ooh...” keluh Nika dalam gelap. ‘Blackout’ segalanya gelap. Lampu dari jalan besar juga padam. 

“Wah rumah orang kaya pun boleh blackout jugak ke?” katanya sendirian sebelum tiba-tiba menjerit kuat bila dia terlanggar sesuatu.

“Nika,” panggil Amr dan menangkap lengannya. 

Nika mengeluh lega bila menyedari sesuatu dilanggarnya tadi ialah Amr.

“Kau buat aku terkejut,” ujar Nika.

 “Aku pergi cari torchlight,” kata Amr dalam kegelapan dan melepaskan pegangannya dari lengan Nika.

Kendengaran bunyi benda dilanggar lagi. Nika rasa Amr baru saja terlanggar bakul sampah di tepi almari. Dia memutuskan untuk naik sahaja ke atas dan membiarkan Amr mencari benda yang mahu dicarinya. 

“Amr, aku ke atas dulu,” kata Nika sambil meraba-raba melangkah mencari pintu.

“Ya,” Amr bersuara tapi entah di mana kedudukannya disusuli bunyi berdering dari telefon bimbit.

Kaki Nika mendadak berhenti mendengar bunyi telefon yang memecah kesunyian ruang. Dia yang sejak pagi tadi berkobar-kobar mahu mendapatkan maklumat pekerjaan Amr nekad memasang niat mahu mendengar perbualan itu sekarang yang sedang berlangsung sekarang.

“Hello Ajis, kenapa?”

“Siapa? Lim! No! Jangan lakukan sekarang, kau takkan berjaya, kawasan itu sedang diawasi polis... aku mahu kau ikut saja Ah Wai, dia tahu apa nak buat di KL.” 

Suara tertekan Amr jelas kedengaran dari balik almari dapur tempat Nika bersembunyi. Nafasnya mendesah mendengar dialog seterusnya yang keluar dari mulut Amr. 

“Itu urusan aku dengan Lim! Kau buat saja kerja kau yang lain fahamm!! Matikan telefon ni, aku di rumah, nanti aku telefon kau.” 

Perbualan ditamatkan. 

Biasan cahaya dari lampu suluh  menyuluh pintu bilik air. Amr telah menemukan benda itu. Nika bergegas menaiki tangga sambil terjengket-jengket cuba untuk tidak mengeluarkan sebarang bunyi bimbang Amr tahu kalau dia baru sahaja mendapat maklumat yang tidak syak lagi berunsur jenayah. Jantung Nika berdegup kencang. Hatinya mengecut, dia terus ke biliknya.

Selepas mandi, dia duduk di birai katil dengan benaknya memikirkan apa yang tidak kena dengan Amr! Kenapa lelaki itu begitu sekali mencurigakan? Dan apa pula takdir yang telah membawanya masuk ke dalam hidup Amr. Tiba-tiba Nika teringatkan emaknya, membuatnya keluar dari bilik. Macam diserang panik dia membuka pintu terburu-buru dan... “Aaarg!!” Nika menjerit terkejut! 

Dia bertembung dengan Amr di luar pintu. Cahaya samar dari sebatang lilin di atas meja di hujung sana dan fikiran yang menakutkan berkenaan dengan cubaannya mengaitkan Amr dengan kejahatan membuatkan dia hilang kawalan dan cemas tidak menentu.

“Kenapa dengan kau..?” tanya Amr. Pelik dengan tingkahnya.

“Err... aaah.. tak ada apa-apa, terkejut.. gelap,” tergagap-gagap dia bersuara berusaha mengekalkan nada tidak terlalu cemas mahupun menunjukkan rasa takut  yang melingkar di hati. 

Amr hanya memandangnya pelik! Seolah-olah dia perempuan tolol yang begitu pelik reaksinya. Tangan Amr mencapai tombol pintu bilik.

“Errr... Amr,” panggil Nika.

Amr berpaling dengan wajah kacaknya yang sangat mempesonakan. Nika hampir terkedu dan hampir sekali lagi menjadi bodoh, dia memaksa benaknya agar cepat-cepat sedar. 

“Boleh aku pinjam telefon sekejap,” mohonnya sopan.

“Aku rasa kau tak perlu minta kalau pasal itu, telefon saja,” kata Amr lantas menghilang dalam kegelapan biliknya meninggalkan Nika yang ternganga sendirian seperti seorang pelajar yang gagal mendapatkan jawapan tepat dari seorang guru.

Dia menganggap Amr sudah memberinya izin. Lalu Nika melangkah ke ruang rehat di tingkat atas itu dan berdiri di tepi rak kecil dan mencapai gagang telefon. Dia mendail nombor telefon pak cik Rais.

Hampir seminit kedengaran talian disambut dan Nika gembira mendengar suara emaknya.

“Assalamualaikum mak.”

“Waalaikumussalam.. Nika, kenapa baru telefon mak,” keluh ibunya tapi berbaur gembira mendengar suaranya.

“Maafkan Nika.. mak, Nika guna telefon di rumah Amr ni...” gumam Nika sambil matanya sentiasa mengawasi pintu bilik lelaki itu.

“Nika sihat? Macamana dengan Amr? Dia sihat jugak?” Eh! Ke situ pulak soalan emaknya. 

“Nika sihat je... jangan bimbang, Amr pun... emm macam biasa, keadaan baik-baik aje, mak macamana sihat ke?” jawab Nika dengan hati resah yang sebenarnya mahu bertanyakan perkara lain.

“Baguslah, mak ok... adalah sakit-sakit badan sebab berkebun, tapi sihat. Irfan ada telefon mak malam semalam, dia sibuk nak exam, cuma rindu katanya.”

Nika tersenyum mendengar khabar Irfan yang juga sudah lama tidak dihubunginya.

“Mak... Nika nak tanya sikit ni.”

“Tanyalah... apa dia?”

“Pasal Amr?”

“Kenapa dengan Amr?”

Mata Nika terus berjaga-jaga. Kejap-kejap dia melihat ke pintu bilik Amr. Tidak mahu Amr mendengar perbualan rahsia itu. Dia perlukan jawapan yang tepat, siapa tahu mak serba-sedikit.

“Mak tahu tak apa kerja Amr sebenarnya?” katanya dengan nada yang perlahan.

“Hah... apa dia?” maknya tersentak dan macam menjerit di talian.

“Eh, mak ni Nika tanya mak, mak tanya Nika balik..” kata Nika sambil menggaru kepala yang tidak gatal. “Ada yang tak kena dengan Amr, tentang kerjanya, mencurigakan... mak tak pernah dengar apa-apa sepanjang dia berada di rumah ni dulu.”

“Astagafirullahal’azimm... Nika tak baik buruk sangka dengan suami kalau Nika tak pasti,” ucap emaknya panjang dan tak berhenti mengucap.

“Nika tak cakap dengan mak, kalau Nika tak dengar sendiri.”

“Apa yang Nika dengar?”

“Adalah...” mukanya berkerut dan akhirnya memutuskan yang emaknya langsung tak pernah berprasangka pada Amr sebelum ini. “Entahlah.. tak apalah mak,” gumamnya kecewa.

“Percaya pada mak Nika.. Amr tu baik, dia bukan yang seperti Nika fikirkan..” pesan emaknya mengakhiri perbualan yang sebenarnya menambahkan beban fikiran Nika saat talian diputuskan dan berjanji akan menelefon bila ada masa terluang nanti. 

Dia menggeleng kesal, sepatutnya dia jangan bercakap pada sesiapa. Tak patut! Sebab tak ada orang lain yang mempercayainya. Apa yang dilaluinya dalam rumah ini tetap kekal sebagai sesuatu yang sulit dan akan kekal begitu sampai tiba waktunya ia akan terungkai dengan sendirinya. Tapi.. macam mana kalau tidak ada yang berubah. Siapa yang perlu bertindak bila akhirnya tiada jalan penyelesaian. Adakah Amr akan membuka cerita segala yang bermain di fikiran Nika termasuklah kisah hari pertama mereka bertemu di katil pesakit wad kecemasan. Perlukah dia menunggu atau bertanyakan hal ini pada lelaki dingin itu.

“Kau lapar?” tiba-tiba sahaja Amr berada di depannya dan bersuara serentak dengan lampu siling yang telah bernyala semula. Menyedarkan Nika yang asyik bersandar pada dinding merunsingkan fikirannya sendiri.

“Emmm... tak..” jawabnya kalut dan terlupa hendak bertanya pada Amr samada dia sudah makan atau belum. 

“Kalau begitu, aku keluar dulu.”

“Baiklah,” jawabnya tertib kerana tidak mahu terlihat seperti seseorang yang sedang mengesyaki yang suaminya seorang penjenayah.


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.