Home Novel Cinta Halyn 2
Halyn 2
Ann Hann
21/9/2019 10:24:11
15,051
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 23

Barcelona yang aku bayangkan sebagai tempat paling terbaik untuk aku bertenang bertukar sebaliknya. Tambah memeningkan bila rusuhan masih belum reda, pagi itu, orang ramai berhimpun berdekatan stadium menurut berita terbaru yang aku baca dari BBC. Banyak konflik sebenarnya sejak awal cuma aku tidak begitu mengikuti perkembangan berita. Akibat dari rusuhan itu Graciana memberitahu Adios ditutup sementara sehingga keadaan tenang, takut berlaku kejadian yang tidak diingininya. Aduhaii… 

Kaizil terus mengambil kesempatan akibat kekacauan dan membawaku terbang menaiki jet peribadi yang disewanya khas dari bekas rakan sepasukannya. Merentasi penerbangan selama dua jam lebih sebelum tiba di London kami menghabiskan cerita-cerita yang pernah terhenti suatu ketika dulu.

“Aku dah rancang hal ni sebelum januari lagi, sebelum ayah aku buat keputusan gilanya. Tapi aku terlambat…” wajah Kaizil serta-merta berubah kecewa. “Tapi, Emre, pengurus aku, kau ingat dia lagi?”

“Sudah tentu.”

“Dia dah uruskan semuanya.”

“Uruskan apa?” aku dengan nada risauku yang selalu Kaizil jangkakan terus memintas.

“Jangan risaukan apa-apa, aku ada bersama kau. Emre sedang uruskan semula pendaftaran perkahwinan kita di sana.”

“Jadi kau memang dah tetapkan tarikh masa aku tanya tentang hal tu di kafe dulu,” soalku.

Kaizil mengangguk. “Macam yang aku cakap, semuanya sudah diuruskan cuma perlukan tandatangan kau saja. Tapi bila hari tu tiba, masa aku dihubungi pejabat agama untuk siap sedia, Emre terpaksa beritahu imam yang menguruskan,” Kaizil tersengih, menampakkan giginya yang tersusun rata, dia menggaru kening sebelum menyambung ceritanya. “Kata Emre, pengantin perempuannya dah lari, lucu juga kedengarannya kalau diingat semula bila kau dah ada di depanku sekarang, tapi masa tu kalaulah kau tahu, aku rasa macam nak mati, macam aku berharap sangat ada orang tuangkan racun ke dalam tekak aku. Aku tak dapat terima hakikat dengan jelas macam mana kau boleh lari.”

Perlahan aku menghulur tangan dan Kaizil menyambut tanganku di atas meja bulat yang memisahkan tempat duduk kami berdua. “Aku minta maaf.”

“Kau tak salah sayang… tapi lepas aku dapat tahu pasal rakaman suara tu, aku macam nak bunuh orang aje.”  

Mungkin juga lucu bila dikenang semula tetapi kalau aku teringatkan berapa banyak airmata yang mengalir rasanya tidak terhitung perasaan derita kami berdua.

“Macam mana dengan umi? Kau tak rasa bersalah buat semua ni tanpa pengetahuannya?”

Kaizil menggeleng. “Umi gembira, dia terima semua keputusanku. Dia tahu apa ertinya hidup bahagia. Tapi dia tak boleh datang, dia kurang sihat, kakinya ada masalah sikit, dia susah nak jalan jauh. Nanti lepas semuanya selesai, kita buat majlis rasmi dan aku bawa umi jumpa kau, dia serahkan semuanya pada aku. Umi bukan macam ayah aku, umi lebih suka hidup sederhana, dia tak sefahaman dengan cara kehidupan ayahku yang jadi punca perpisahan mereka masa aku remaja dulu. Dia, sekarang hidup gembira dengan pasangan pilihannya seorang lelaki dari Turki.”

“Aku teringin jumpa umi,” walaupun hatiku masih berdebar. Sebut pasal umi Kaizil aku tiba-tiba teringatkan Hensen. Apa pula penerimaan Hensen nanti. Mesti dia marah. “Tapi aku risaukan Hensen…” detusku, nada bimbang itu meluncur perlahan dari mulutku yang dapat juga didengari oleh Kaizil.

“Dia masih marahkan aku?”

Cepat-cepat aku mengangguk sebelum menjawab. “Boleh tak kita rahsiakan dulu hal ni dari dia, aku tak tahu macam mana nak cakap dengan dia. Kalau ikutkan Hensen, dia tak mahu aku pulang ke London lagi.”

“Dia pernah baca gosip-gosip pasal kita masa di London?”

“Tak juga, kalau dia tahu pun, sebab aku yang ceritakan pada dia. Sekarang dia sibuk kerja, dia tak ada masa nak baca berita orang. Dia suka tengok baseball dan hafal skrip drama dia aje.”

Kaizil menghembus nafas lega bila aku kata ‘tak’, eh, tahu pun takut. “Aku sanggup hadapi apa saja Halyn, demi kau, kena tumbuk oleh Hensen sekali lagi pun aku sanggup!” kata Kaizil kemudian dia menggaru kepalanya dengan dahinya berkerut lucu.

Aku ketawa dan dalam masa yang sama semakin berdebar bila kami diberitahu sekejap lagi jet peribadi itu hendak mendarat di lapangan terbang Heathtrow. Jet peribadi itu sangat menyelesakan sepanjang perjalanan, entah berapa banyak wang yang Kaizil belanjakan untuk perjalanan itu. 

“Sedia?” tanya Kaizil ketika jet itu betul-betul mendarat ke landasan.

“Ya,” sahutku yakin.

Aku hanya mengenakan dress bercorak bunga dan daun dengan memakai jaket rekaan Charles & Keith ketika masuk ke balai ketibaan lapangan terbang Heathrow, London. Kaizil memegang tanganku sepanjang kami melangkah. Buat kesekian kalinya aku menghirup lagi udara London pada pagi di musim panas. Tetapi sebagaimana New York menerimaku secara terbuka, lebih tenang, lebih senyap hakikatnya di London tidak begitu. Setelah beberapa bulan hidup bebas di New York,  London tidak mengizinkan aku untuk bebas lagi. Sejurus berjalan berpegangan dengan Kaizil keluar dari kawasan ketibaan, awal-awal lagi aku dikejutkan dengan serbuan wartawan dan paparazi yang sibuk mengambil gambar kami berdua. Mujur sahaja pengurus Kaizil yang menyambut ketibaan kami pantas menghalang mereka dari mendekat.

“Beri laluan… terima kasih!” Emre, pengurus Kaizil melaung kuat.

Kerdipan flash dari kamera dan kamera handphone menghala tepat kepada aku dan Kaizil. Berkelip-kelip di sekeliling dan menyesakkan laluan. Aku takut hendak mengangkat wajah apatah lagi mendengar soalan-soalan tidak masuk akal berebut-rebut keluar dari mulut mereka. Lebih tepatnya mereka mahu tahu punca kehilanganku beberapa bulan lalu. Kalaulah Kaizil tidak ada di sebelah memegang tanganku mungkin aku jatuh pengsan dengan serbuan begitu.

“Halyn, Halyn, awak dari mana?”

“Kaizil, betulkah awak dah putus dengan Mezfey?”

“Kaizil… apa yang berlaku pada Halyn?”

“Halyn… Halyn…”

“Tak ada apa-apa, semuanya baik. Halyn dan Kaizil masih bersama,” Emre mencelah di tengah-tengah pertanyaan yang semakin menggila dan bertegas melarang mereka mendekat.

Sementara Kaizil langsung tidak menjawab dia terus membawaku masuk ke dalam kereta yang dipandu pergi oleh Emre.

“Dari mana semua paparazi tu?” tanyanya.

“Saya tak tahu, tapi lepas kau umum dua hari lalu, kau tak bertunang dengan Mezfey, banyak paparazi tunggu di luar rumah sejak semalam. Aku rasa mereka mengekori aku ke lapangan terbang. Aku dah sediakan sepasukan polis berjaga di depan Masjid Al-Quds, semuanya dah menunggu. ”

“Yalah, teruslah pergi ke sana Emre, kita tak patut buang masa,” arah Kaizil.

Aku rasa ini bukannya perkahwinan yang hendak dirahsiakan apatah lagi hendak dilakukan senyap-senyap. Perutku kecut mendengar Emre cakap sepasukan polis sudah menunggu. Kereta itu meluncur dengan lancar. Jalan menuju ke sana juga tidak sesak. Aku memegang tangan Kaizil erat cuba meleraikan debaran dalam dadaku.

“Paparazi di sini memang gila,” rungutku.

“Aku ingat kau dah biasa dengan mereka,” kata Kaizil.

“Yalah, tapi lepas rasa sedikit bebas di New York, aku hampir panik juga tadi.”

“Ini kota cinta kita sayang, jangan fikir pasal mereka. Fikirkan pasal kita berdua, sekejap lagi kita bakal jadi suami isteri, ” jawab Kaizil tenang.

“Macam mana kalau encik Aart tahu?”

“Aku lebih suka kalau dia tahu, aku buat semuanya mengejutkan pada hari ini, supaya dia tahu. Aku takkan biarkan dia masuk campur dalam hidup kita berdua lagi,” jelas Kaizil yang sekurang-kurangnya melegakan aku. 

Namun, sepanjang perjalanan perasaan yang aku alami itu, bagai perubahan warna daun setiap empat musim, sekejap tenang, sekejap takut, sekejap gembira dan masih tak percaya. Risau kalau apa yang kami rancangkan gagal dan menemui kesukaran. Tetapi aku berusaha untuk cuba gembirakan hati.


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Ann Hann