Home Novel Cinta Jon Aragorn
Jon Aragorn
Ann Hann
3/1/2021 17:08:50
562
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Senarai Bab
Bab 3

Audrey sudah jauh ke depan dan mula singgah ke meja-meja pekerja lama lalu bertanya sesuatu. 

‘Jangan risau Nami, kau akan berjaya biar dengan apa cara pun!’ aku meyakinkan diriku. Aku sudah bekerja di tempat yang terbaik juga. 


“Nami Rose!” 

Aku berpaling ke belakang, Angel berjalan laju dengan senyuman lebar ke arahku yang terpinga-pinga.


“Pekerja di situ kata, CEO belum masuk lagi, apakata kita tunggu di depan lif,” katanya dengan termengah-mengah.


“Di mana Audrey?”


“Di sana, dia dah jumpa seorang pengurus perempuan dan sedang merayu...” 

Aku dan Angel segera menuju ke kawasan lif di mana ada beberapa orang pekerja juga sedang menunggu untuk menggunakan lif.

 Kawasan lif itu agak popular rasanya, sebab aku jarang tengok kawasan itu lengang. Sekejap-kejap ada sahaja orang masuk dan keluar dari dalam lif. Ada dua lif sebenarnya. Jadi mungkin kedua-dua lif itu satu-satunya jalan paling mudah untuk semua pekerja. Ada juga kawasan tangga yang tertulis KELUAR pada pintunya yang terletak tidak jauh dari kawasan lif tetapi tidak ada sesiapun yang menggunakan laluan tangga itu. Mungkin juga sebab kami berada di tingkat lapan. 

Tetapi aku pula berbeza pandangan, aku bercadang hendak menggunakan tangga setiap kali datang kerja nanti. Untuk senaman, memandangkan aku tak berapa suka keluar berjoging.


“Kau kenal ke CEO tu?” soalku pada Angel yang tubuh gempalnya sudah separuh bersandar di dinding kerana penat berdiri sementara aku berdiri di depannya.


“Kau tak kenal Jon Aragorn? Dialah bakal jadi pengganti ayahnya Roman Aragorn pada bila-bila masa nanti. Buat masa sekarang dia memegang jawatan kedua sebagai CEO Empire Roman sementara ayahnya menjadi penasihat atau pemantau.”


Aku menggeleng. “Aku tak berapa tahu sangat kisah keluarga Roman, aku baru baca pasal pelaburannya dalam emas dan pasal bangunan ni,” entah berapa minit kami berdua menunggu akhirnya pintu lif kali yang kelima terbuka lagi yang membuatkan Angel tersentak.


“Itu dia!”


Aku pantas berpaling ke kanan dan terpandang seorang lelaki berkemeja coklat muda yang terbuka melapisi kemeja putih nipis dengan rambutnya bergelombang yang hampir-hampir tidak kukenali lagi.  Perasaanku terkejut dan mungkin tersalah orang.


“Mari kita kejar dia!” Angel menarik tanganku. Kami berjalan pantas menyaingi pengurus yang dikatakan anak kepada Roman Aragorn.


Aku pun tanpa memikir apa-apa segera mendahului Angel dan terus ke depan. Mahu memastikan samada aku tidak tersalah orang. “Hai, selamat pagi, saya Nami Rose Adams dan ini Angelina Contessa Cappie, kami diminta mencari Encik Aragorn...” sapaku sebelum langkah dan bicaraku termati kerana tiba-tiba tersentak dan tak percaya.


“Hai… Nami?” dia turut tersentak. “Nami Rose Adams?” soalnya pelik. “Kecil juga New York ni kan, akhirnya aku jumpa juga kau di sini?”


Aku ragu-ragu hendak menjawab ya. Angel ikut terkejut kerana Encik Aragorn mengenaliku.


“Jadi ada apa-apa yang boleh dibantu?” Encik Aragorn berpaling pula pada Angel.


“Tolonglah, kami memerlukan seratus dolar hari ini. Encik akan dapat sesisir buah pisang yang sangat berkhasiat dan buah oren yang baik untuk kulit. Tentu encik belum sarapan… kan?”  Angel tersengih dan membiarkan saja aku terus kaku di sebelahnya.


“Untuk apa?” Encik Aragorn hampir ingin ketawa melihat buah pisang dan oren yang sedang kami suakan kepadanya.


Angel pantas menyikuku.


Ah, aku tak tahu nak cakap apa sebaik aku tahu siapa CEO Aragorn Tower. Dengan nada segan aku bersuara. “Kami err… kami pekerja baru di sini dan sangat-sangat memerlukan sokongan encik...” aku bersuara merayu, tak apalah merayu sebab ini bukan pertama kali pun untuk aku. Aku sudah selalu melakukannya di mana-mana. Apatah lagi di depan lelaki ini!


Encik Aragorn berfikir seketika sambil memandang aku dan Angel bersilih ganti.


“Hari encik akan berlalu dengan aman hari ini jika encik menolong kami, Tuhan akan membalasnya dengan seribu keberkatan,” pujuk Angel pula.


“Hmm... doa yang bagus. Baiklah...” dia kemudian mengeluarkan dompetnya dari dalam poket jaket dan mengambil keluar dua keping not 50 dolar.”

Syukurlah.


“Tapi... sebelum tu, saya akan beli keduanya dengan syarat, saya ada kerja untuk awak Nami...” kata Encik Aragorn dan memandangku dengan senyuman pembulinya.


Begitu cepat… apakah? Itu kerja fail-fail yang menimbun dari seorang ketua pegawai pemalas!

“Kerja apa?” tanyaku mula curiga.


“Aku akan beritahu nanti.”


“Macam mana kalau aku tak mahu?”


“Aku akan ambil buah oren saja dan tak ada lagi pegawai tertinggi selain aku melainkan kau nak buang masa mencari di seluruh bangunan ini,” dia semakin tersenyum.

Ergh! Pembelit! Itu tak adil namanya. Tapi tak mengapa, lakukan saja Nami. Selama ini pun kau berjaya lakukannya dan tak memudaratkan kau pun. Dia memang begitu dan sampai bila-bila akan begitu.


Angel semakin tercengang melihat kami berdua dan aku seharusnya tidak membuang masa. “Baiklah...” aku terus sahaja bersetuju sambil dalam hati menyumpah geram Encik Aragorn yang senyuman nipisnya, anak mata berwarna kecoklatannya yang menyala langsung tidak mengubah wajah itu sejak dulu, kecuali fesyen rambutnya sedikit panjang.

Dia mengenyit mata kepadaku sebelum berlalu tanpa mempedulikan riak wajahku  bengang.


“Kau kenal dia?” tanya Angel.


“Ya. Dia bekas rakan sekolahku dulu.”


“Wow, itu dah bagus!”


Aku dan Angel kembali ke ruang tamu bertemu Joan Kathrynn dan menyerahkan lima puluh dolar masing-masing kepada wanita kurus tinggi yang wajahnya serius 24 jam. Erhard dan Audrey sudah pun menyerahkannya setengah jam lalu.


“Baiklah kamu berempat berjaya melepasi orientasi hari ini. Mari saya tunjukkan meja kamu. Ikut saya sekarang,” kata Joan sambil berjalan mendada masuk ke ruangan pejabat yang besar dan hebat.


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Ann Hann