Home Novel Fantasi The Door Within
The Door Within
sipencintapena
5/7/2021 21:47:55
19,453
Kategori: Novel
Genre: Fantasi
Bab 5

Elika berdehem perlahan apabila melihat Firdaus berjalan menghampiri mereka. Gloria menyiku lengan gadis itu.

"Tunduk lah," bisiknya separuh menyuruh. Elika menurut arahan gadis itu. Firdaus berhenti di hadapan Elika. Dia kemudian memandang telur yang berada di dalam mangkuk. Elika menggigit bibir. Dia hanya sempat memecahkan telur tersebut tanpa sempat menggorengnya.

"Mati aku. Dia nak hukum aku ke ni?"

Bisik hati kecilnya dengan perasaan takut.

"Esok saya mahu lihat awak lagi," kata Firdaus sambil merenung gadis itu. Elika mengangkat wajahnya membalas pandangan lelaki itu. Dia terkedu. Walaupun tanpa senyuman lelaki itu tetap nampak kacak. Terasa dirinya dilindungi saat melihat wajah tenang Firdaus.

"Terima kasih putera," ucap Gloria mewakili Elika yang masih tercegat memandang Firdaus. Firdaus mengangguk sebelum berlalu semula. Gloria menepuk bahu Elika.

"Kau gila?" soalnya agak geram.

"Apa?" tanya Elika semula dengan kening berkerut. Dia seperti baru tersedar dari mimpi.

"Esok kau kena datang lagi kat sini," kata Gloria dengan riak wajah yang kecewa.

"Kenapa? Aku tak masak apa-apa pun," soal Elika lagi sambil memandang telur yang berada di atas meja.

"Mana lah aku tahu. Susah lah macam ni. Kalau kita berdua ada kat sini, siapa nak cari perigi tu?" balas Gloria separuh menyoal. Elika mula faham akan maksud gadis itu.

"Apa rancangan kau lepas ni?" soalnya ingin tahu. Gloria mengangkat bahu tanda tidak tahu. Elika mengeluh perlahan.

"Tak apa. Malam ni kita fikir dulu nak buat apa. Kau jaga diri kat sini. Aku tak tahu jalan nak datang sini kalau kau perlukan aku," nasihatnya separuh mengusik. Gloria tergelak kecil. Dia memeluk gadis itu. Elika agak terkejut dengan tindakan Gloria.

"Dalam dunia ni, aku hanya ada kau. Kau juga hanya ada aku. Aku tak nak gaduh dengan kau dalam dunia ni. Terima kasih kerana kau yang jatuh dalam perigi tu dengan aku," kata Gloria dengan perasan sebak. Elika tergelak kecil.

"Aku pergi dulu," katanya sebelum berlalu. Gloria mengangguk dengan tersenyum hambar.

*****


Hana menghampiri Elika yang sedang duduk di atas bangku yang berada di halaman rumah. Kelihatan gadis itu sedang leka memandang bulan di langit yang gelap.

"Tidak puas lagi tengok bulan itu?" soalnya sambil duduk di sisi gadis itu. Elika tersenyum membalas pandangan Hana. Dia menggenggam jemari wanita itu lalu mengucupnya.

"Elika rasa macam mimpi. Masih tak percaya boleh jumpa mama lagi. Kalau boleh Elika nak duduk sini buat selama-lamanya," katanya dengan perasaan sebak.

"Elika cakap apa ini?" soal Hana yang agak keliru dengan kata-kata gadis itu. Elika hanya tersenyum.

"Mama kenal Jaim?" soalnya ingin melihat reaksi wanita itu.

"Jaim?" soal Hana. Dia menggeleng dengan senyuman. Elika tersenyum hambar.

"Elika ada masalah?" soal Hana. Dia agak tertanya-tanya dengan sikap anaknya itu sejak akhir-akhir ini. Gadis itu seperti orang kebingungan. Elika menggeleng.

"Selagi Elika ada kat sini, Elika akan cuba jadi anak yang baik untuk mama," katanya separuh berjanji. Hana tersenyum. Walaupun dia ingin tahu apa yang berlaku pada gadis itu, namun dia mengambil keputusan untuk berdiam diri dulu buat masa ini.

*****


Firdaus teringat semula pertemuannya dengan Elika. Tanpa sedar senyuman terukir di bibirnya. Dia seperti bukan Elika yang dia kenal. Elika yang dia kenal sejak kecil adalah seorang yang bersungguh-sungguh dengan kerjanya. Tapi Elika yang dia kenal kelmarin tidak sama dengan Elika itu. Apa yang pasti dia lebih selesa dengan Elika yang baru ini. Apabila terpandang saja mata gadis itu kelmarin, dia terpaku kerana dia tidak pernah merasa perasaan seperti itu saat melihat Elika. Perasaan ingin memiliki. Firdaus menarik nafas pelahan. Adakah Elika sengaja berubah kerana ingin menarik perhatiannya? Atau Elika yang baru dikenalinya itu adalah Elika yang lain?

*****


Elika memandang baju besi yang dipakainya. Memang agak berat.

"Hari ini kita akan turun ke padang untuk ujian memanah," beritahu Uyana sambil tersenyum di sisinya. Elika mengangguk perlahan.

"Tahniah. Tidak sangka akan bertemu dengan kamu lagi hari ini," ucap Uyana dengan ikhlas. Elika memandang sekeliling. Hanya tinggal beberapa orang saja dalam bilik persalinan itu.

"Jom," ajak Uyana. Elika menarik nafas berat sebelum melangkah. Namun baru saja beberapa langkah bahunya tiba-tiba dilanggar oleh seseorang yang berjalan laju melepasinya. Hampir saja dia terjatuh nasib baik Uyana di sisinya sempat menahan.

"Jaga mata itu!" tegur gadis itu dengan nada keras. Terkebil-kebil Elika memandang langkah laju gadis itu.

"Itu Nana. Biarkan dia. Dia memang macam itu," kata Uyana sambil menggeleng. Elika mengangguk walaupun geram dengan tindakan Nana sebentar tadi.

*****


Gloria memandang Firdaus yang sedang duduk di atas kerusi tidak jauh dari mereka.

"Kau nak buat apa nanti?" soal Gloria pada Elika yang sedang berdiri di sisinya.

"Mana lah aku tahu. Aku tak pernah pegang benda tu. Baju ni pun berat tau tak. Aku tak tahu lah zaman ni nak pergi perang ke apa siap nak buat pertandingan memanah ni," rungut Elika. Gloria menahan gelaknya.

"Aku dengar kalau nak jadi isteri putera, wanita tu mesti pandai mempertahankan negara. Kau jangan lah risau. Kau tak payah bersusah payah nak menang. Ingat, kita ni bukan nak tinggal kat sini. Kalau kau kahwin dengan putera tu, kau nak tinggal selama-lamanya kat sini?" soal Gloria dengan kening terangkat. Elika membalas pandangan gadis itu. Belum sempat dia menjawab tiba-tiba namanya diseru oleh Varna.

"Good luck," bisik Gloria. Elika hanya menjeling gadis itu sebelum berlalu. Sampai di tengah padang, seorang pengawal menghulurkan busur panah kepadanya. Elika menyambut dengan ragu-ragu.

"Mak aiih! Beratnya!"

Terkial-kial Elika mengangkat busur panah tersebut. Firdaus bangun dari kerusi. Semua tunduk saat lelaki itu turun dari tempatnya lalu berjalan menghampiri Elika yang masih tidak sedar apa yang berlaku. Gadis itu masih terkial-kial mengangkat busur panah tersebut. Firdaus berdiri rapat dibelakang Elika sambil tangannya membantu tangan Elika mengangkat busur panah tersebut. Elika terkedu.

"Saya masih mahu bertemu dengan awak esok," kata Firdaus separuh berbisik. Dia membantu Elika menarik panah lalu melepaskannya. Tepat pada sasaran. Firdaus mengambil busur panah dari tangan Elika lalu dihulurkan kepada pengawal. Elika berpaling memandang lelaki itu. Jantungnya usah dikata lagi saat bertemu pandang dengan Firdaus. Kini kedua-duanya saling berpandangan tanpa sepatah kata. Gloria yang memandang dari jauh mula tidak sedap hati. Firdaus melangkah berlalu tanpa berkata apa-apa lagi. Elika yang masih terkejut hanya mampu memandang langkah lelaki itu.

*****


Pamela meletakkan cawan yang diperbuat daripada emas di hadapan Rasyid.

"Saya dengar hari ini Firdaus ada bantu salah seorang peserta," kata Rasyid sambil memandang wajah isterinya itu. Pamela tersenyum hambar.

"Betul. Saya sudah beritahu awal. Jangan teruskan tradisi macam ini. Kalau hendak carikan Firdaus calon isteri, saya boleh carikan untuknya. Sekarang Firdaus mahu pilih sendiri calon isterinya," balas Pamela yang jelas tidak puas hati.

"Terserah Firdaus. Saya tidak kisah siapa pilihannya. Tapi tradisi ini tetap akan dilaksanakan sampai bila-bila. Kita tidak boleh hentikannya. Awak mahu kerajaan saya lenyap macam itu saja?" soal Rasyid dengan kening terangkat memandang isterinya.

"Maafkan saya," ucap Pamela dengan perasaan bersalah. Betul kata suaminya itu. Tradisi ini tidak boleh dibatalkan begitu saja. Tentu saja nenek moyang mereka tidak berdiam diri jika tiba-tiba ia dibatalkan.

"Safiq belum pulang?" soal Rasyid yang agak risau dengan anak sulungnya itu. Safiq memang suka merantau. Itulah sebabnya dia tidak memlih Safiq sebagai penggantinya. Lelaki itu sering merantau sehingga berbulan-bulan lamanya. Pamela menggeleng. Dia mengeluh. Pamela juga sangat risaukan Safiq. Sikap tidak suka dikongkongnya menyebabkan mereka terpaksa menggugurkan lelaki itu sebagai pengganti suaminya.

"Suruh dia jumpa saya bila sudah kembali," arah Rasyid dengan nada tegas. Pamela hanya mengangguk.

Previous: Bab 4
Next: Bab 6

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.