Home Novel Cinta Dear First Love
Dear First Love
Suhailah Selamat
7/2/2020 23:36:57
2,910
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 5

Usai selesai menunaikan solat Isyak. Myria membaringkan tubuhnya di atas katil. Dia ingin berehat sambil membaca buku yang dipinjam di perpustakaan sekolah pagi tadi. Sengaja Myria tidak meletakkan bantal di kepalanya. Lagu yang disimpan dalam iPhonenya dibuka dalam volume perlahan lalu diletakkan di sebelahnya. Barulah ada feeling ala-ala tengah bercuti dekat Pulau Maldives!

“Aduh, laparnya…,” rungut Myria. Perutnya yang berbunyi diusap perlahan. Padahal, dia baru lepas makan malam dengan Puan Marwah. 

Bunyi gitar yang dimainkan sayup-sayup kedengaran dari luar rumah. Tidak perlu melihat gerangan si pemain gitar itu. Myria sudah mampu mengagak siapa orangnya. Hampir setiap malam telinganya mendengar alunan muzik tersebut. Itupun jika empunya tuan badan ada mood nak main…

Myria tersenyum apabila fikirannya tiba-tiba teringatkan peristiwa siang tadi. Tak sangka pula yang Nas terlalu risaukan dirinya sehingga lelaki itu sanggup bawakan roti berinti coklat nutella dari rumah lalu ditinggalkan di atas kerusinya. Namun, sayang sekali Myria tidak perasan dan dia terus duduk di atas kerusi tersebut. Atau dalam erti kata sebenar dia terduduk di atas roti berinti coklat itu!

Sayang nak buang, Myria menghabiskan kesemua roti itu walaupun rupanya dah macam lempeng coklat.

Perlahan-lahan dia mengesot turun dari atas katil. Kain tuala yang tersangkut di tepi almari dicapai. Langkahnya kemudian diatur menuju ke luar balkoni.

“Abang Nas…,” panggil Myria sambil menongkat dagu di atas penghadang besi balkoni.

Nas mengangkat kepalanya dan memandang ke depan. Dia berkata sesuatu tapi hanya membuat gerakan mulut.

“Apa dia?”

“Terima kasih!” ujar gadis itu lagi separuh menjerit.

Lelaki itu sekadar menjungkitkan kedua-dua bahunya ke atas. Kepalanya ditundukkan semula ke bawah memandang ke arah gitar kesayangan.

“Emmm… Macam selalulah. Abang Nas memang seorang lelaki yang pemalu. Lah sangat…” Myria mula tarik muka masam. Nak merajuklah! Nas memang begitu. Lelaki itu lebih pentingkan gitar kesayangannya yang dinamakan Nun’s berbanding kawan baiknya sendiri.

Pintu gelungsur sengaja ditutup dengan kuat. Punggungnya terus dilabuhkan di tepi katil. Buku bertajuk ‘Love Is Blind’ dan ‘He’s The One’ yang terdampar di atas katilnya segera dicapai.

“Ya, abang Nas memang buta. Buta mata! Buta hati! Sebab sampai sekarang dia tak nampak kepentingan aku sebagai kawan baik dia. Abang Nas lelaki yang aku tercari-cari selama ni? Sorrylah beb. Tapi aku tak ingin couple dengan lelaki macam tu. Sanggup dia menduakan aku dengan gitar yang tak bernyawa tu. Petik-petik baru bunyi. Mulut aku tak payah sentuh dah berbunyi 24 jam!” bebel Myria tak puas hati.

Perutnya tiba-tiba berbunyi entah untuk kali yang ke berapa. Myria akhirnya mengalah lalu turun ke dapur. Sewaktu dia melintas di ruang tamu tengah. Keadaan yang gelap mula bertukar terang. Myria yang terkejut terus terloncat ke depan.

“Ya Allah, mama! Kenapa berdiri dekat pintu dapur. Nasib baik Myria sempat berhenti tadi. Kalau tak, mesti mama terjatuh lepas kena rempuh dengan anak mama yang comel ni.” Dadanya diurut perlahan. Nafas dihela penuh lega.

“Mama nak keluar sekejap. Jangan lepas kunci semua pintu sebelum kamu masuk tidur nanti.” pesan Puan Marwah dengan nada dingin.

“Tapi mama nak pergi mana? Dah nak pukul 11.00 malam kut. Esok pagi ajelah mama keluar, ya.” Myria cuba memujuk Puan Marwah. Bahu wanita itu diusap perlahan sebelum pergerakan tangannya serta-merta terhenti. Jelingan tajam Puan Marwah begitu menusuk ke dalam hati.

Ketika Puan Marwah mahu membuka pintu depan. Myria dapat melihat dengan jelas pisau lipat yang berada dalam genggaman tangan kiri wanita itu.

Dia mula berasa tidak sedap hati. Mama nak buat apa dengan pisau lipat itu. Takkanlah mama nak bunuh orang kut…

Matanya secara tidak sengaja terpandangkan telefon pintar milik Puan Marwah yang berada dalam keadaan terlangkup di atas meja ruang tamu. 

Myria bergegas mendapatkan telefon pintar itu. Matanya terus membulat apabila melihat gambar Dato’ Remy yang berada dalam keadaan yang mengaibkan. Berpeluk sakan dengan seorang wanita di sebuah kelab malam terkemuka.

Dan makin membuatkan degupan jantungnya semakin laju. Apabila nama si penghantarnya rupa-rupanya… Pesaing cinta Puan Marwah sendiri!

Siapa lagi kalau bukan… Perempuan tidak sedar diri itu!


Dalam diam Myria mengekori Puan Marwah dari belakang. Risau sekiranya Puan Marwah bertindak yang bukan-bukan. Mujur dia pandai memandu walaupun tidak mempunyai lessen kereta. Harap-harap malam ini tidak ada roadblock jalan. Kalau tidak, habislah dia…

Myria terus tercengang melihat kereta Puan Marwah berhenti di hadapan kedai 7-Eleven. Dia fikir mama mahu ke kelab malam di mana Dato’ Remy tengah berpeluk-sakan dengan perempuan murahan itu. 

Memikirkan Puan Marwah turut membawa pisau lipat di dalam poket bajunya. Cepat-cepat Myria menanggalkan tali pinggang keledar dengan kasar. Dia turut memakai topeng muka bagi mengelakkan diri dari dilihat Puan Marwah. 

Gadis itu cuba berlagak selamba ketika melangkah masuk ke dalam kedai serbaneka itu. 

Puan Marwah mengambil beberapa jenis roti dan air Slurpee yang merupakan salah satu minuman kegemaran wanita itu.

Dengan muka tidak bersalah, Puan Marwah berlalu keluar dari kedai 7-Eleven tanpa membuat bayaran terlebih dahulu.

“Hei, puan pergi nak ke mana tu? Puan tak bayar barang-barang tu lagi!” jerit gadis yang menjaga di bahagian kaunter bayaran itu sebelum berlari keluar ke pintu depan.

Myria sempat menahan gadis yang bernama Nina itu sambil menayangkan dompetnya di depan gadis itu.

“Biar saya yang bayarkan untuk mak cik tu. Dia mama saya,” ujar Myria sambil menahan mengah. Kalau bab berlari, kedua-duanya memang laju! Puan Marwah yang sudah berdesup lari ke luar kedai. Nina pula sudah pun berada di pintu keluar. Dia pula baru nak terkedek-kedek kejar mereka dari belakang.

“Okay,” balas Nina sepatah bersama jelingan yang tajam. Agaknya geram sangat dengan perangai Puan Marwah yang terlalu berani itu…

Setelah selesai membuat bayaran, Myria berlari keluar dari kedai. Mesti sekarang ini Puan Marwah sudah bertolak ke tempat lain. Mungkin ke kelab malam di mana Dato’ Remy dan wanita perasan muda itu berada…

Belum sempat pintu kereta dibuka, tiba-tiba bahunya disentuh dari belakang lalu tubuhnya dipusingkan menghadap ke depan.

“Kau buat apa dekat sini? Ke kau diam-diam kau ekori aku. Konon-kononnya takut aku buat benda gila dekat perempuan tak sedar diri tu!” Nada suara Puan Marwah sudah naik seoktaf. Rambutnya dikusutkan dengan tangan satu lagi sementara tangan kanannya masih memegang bahu Myria.

“Bukan macam tu, mama…”

“Diam! Siapa suruh kau buka mulut!” jerkah Puan Marwah lalu menyimbah air minumannya ke muka Myria.

“Dasar anak pembawa sial! Lepas kau lahir, muka aku terus jadi tak lawa. Berkedut dekat sana sini. Dah puas aku cuba bermacam-macam cara untuk cantikkan muka aku semula. Tapi semuanya tak jalan…” Puan Marwah tiba-tiba menundukkan kepalanya ke bawah. Wanita itu terdiam seketika sebelum hujung matanya melirik tajam ke arah Myria.

“Kalaulah aku tahu yang bapak kau akan cari perempuan lain. Kalaulah aku tahu yang muka aku akan jadi seburuk ini. Dah lama aku gugurkan kandungan aku dulu. Biar kau mampus!” Pisau lipat di tangannya hampir mengenai bahu Myria sebelum sempat ditahan oleh seseorang.

“Myria, masuk ke dalam kereta sekarang! Biar aku yang uruskan mama kau!” arah Nas dengan tegas. Dia menarik Puan Marwah sejauh yang mungkin. Rontaan wanita itu sedikit pun tidak memberi kesan pada dirinya yang lebih gagah.

Myria akur. Keretanya turut dikunci dari dalam sebaik sahaja dia melabuhkan duduk di kerusi bahagian pemandu.

Tangisan yang ditahan-tahan akhirnya pecah jua.

“Gara-gara aku mama jadi macam tu. Hubungan ayah dengan mama makin dingin sebab aku juga….” Kereta digerakkan lalu dia mengambil keputusan untuk pulang ke rumah. Cermin pandang belakang dijeling sekilas. Nas masih memeluk Puan Marwah bagi menahan wanita itu dari mengejar keretanya. 

Dalam kesamaran, Myria dapat melihat dengan jelas sepasang mata lelaki itu sedang memandangnya dengan perasaan simpati. 

“Terima kasih, abang Nas,” ucap gadis itu bersama linangan air mata yang semakin laju mengalir. Suaranya sudah bertukar serak.

Setelah meletakkan kereta di ruang garaj. Myria terus berlalu ke bilik tidurnya. Sempat dikunci pintu biliknya dari dalam sebelum beredar ke balkoni.

Di situ, gadis itu menangis sepuas-puasnya. Biar hatinya berasa lega setelah diperlakukan dengan kasar oleh mamanya sendiri. Tubuhnya disandarkan pada penghadang besi dengan kedua-dua kakinya dirapatkan ke dada.

“Kamu dari mana ni, Nas? Kamu ada bergaduh dengan sesiapa ke? Ni kenapa baju kamu koyak-rabak?” soal Puan Rona bertalu-talu. Ditenung anak lelakinya dari atas ke bawah.

“Gaduh-gaduh manja, ma. Biasalah,” balas Nas. Dia berlalu ke tangga dan dengan sekali langkah, 4 anak tangga didakinya sekaligus!

“Yalah tu.” Puan Rona terus mencebik. Dia kemudian menapak ke tepi tingkap. Diselak langsir rumahnya ke tepi. 

“Macam biasalah…,” ngomel wanita itu seraya memandang kelibat gadis itu yang tengah menangis di luar balkoni bilik. Tidak lama kemudian terdengar bunyi petikan gitar dari bilik atas iaitu bilik anak bujangnya. 

Lagu ‘Cinta luar biasa’ menjadi pilihan Nas untuk dinyanyikan sambil memainkan gitar kesayangannya.

Nas tersenyum melihat Myria yang sudah pun berhenti menangis. Gadis itu bingkas bangun dari duduknya. Dengan langkah yang lesu Myria berlalu ke arah katil. Dibiarkan pintu gelangsar terbuka separuh sementara dirinya melelapkan mata. 

Entah kenapa hatinya berasa tenang setiap kali mendengar suara lelaki itu.

Dibiarkan cecair hangat itu mengalir di pipinya yang mulus sementara menanti dirinya terlena.

Waktu pertama kali

Kulihat dirimu hadir

Rasa hati ini inginkan dirimu

Hati tenang mendengar


Suara indah menyapa

geloranya hati ini tak ku sangka

Rasa ini tak tertahan

Hati ini selalu untukmu


Terimalah lagu ini

dari orang biasa

Tapi cintaku

padamu luar biasa


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Suhailah Selamat