Home Novel Komedi/Romantik Komedi AKU TANPAMU
AKU TANPAMU
sipencintapena
11/6/2019 22:04:52
7,830
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Bab 16

Datin Syahida tersenyum membalas pandangan gadis itu.

“What?” soal Delisya pura-pura tidak faham maksud pandangan wanita itu. Datin Syahida tergelak kecil.

“Elis suka Adam ek?” tekanya separuh mengusik. Delisya terdiam.

“Tu pun malu nak mengaku. Aunty sokong sangat kalau Elis pilih Adam. Aunty yakin Adam boleh jaga Elis,” sambung Datin Syahida dengan senyuman. Delisya menggigit bibir. Agak segan apabila tekaan wanita itu memang tepat.

“Tapi Elis risaulah aunty,” katanya perlahan.

“Why?” soal Datin Syahida dengan kening berkerut. Setahunya Adam masih belum berkahwin.

Apa pula yang dirisaukan oleh gadis tu?

“Sebenarnya ada gadis lain yang jadi saingan Elis. Lagipun Adam tu anggap Elis ni tak lebih dari seorang kawan,” beritahu Delisya dalam nada perlahan.

“Elis nak mengalah macam tu aje? Adam tu tak kahwin lagi kan?” soal Datin Syahida. Delisya mengangguk lambat.

“Maksudnya Elis ada peluang lagi. Elis kenalah berusaha rebut hati Adam. Kalau tak, Elis akan kehilangan lelaki sebaik Adam,” nasihat Datin Syahida dalam nada lembut.

“Entahlah aunty. Elis masih rasa bersalah dengan Adam. Aunty pun tahu yang Elis cuma gunakan Adam untuk lari dari Samuel. Sekarang ni Elis masih rasa serba salah. Nak teruskan niat Elis ni atau batalkan saja,” balas Delisya sambil mengeluh perlahan.

“Samuel masih ganggu Elis ke?” soal Datin Syahida dengan kening berkerut.

“Selalu juga lelaki tu call Elis sejak akhir-akhir ni. Bila tahu yang Elis berkawan rapat dengan Adam, sibuk pula lelaki tu nak hubung Elis. Dia ugut Elis. Kalau Elis degil nak jumpa Adam, dia kata syarikat papa akan jadi miliknya,” beritahu Delisya.

“Gila ke lelaki tu? Dia nak apa lagi dari Elis? Nak jadi suami Elis lagi? No, aunty tak akan setuju. Lelaki tu dera Elis luar dan dalam. Kalau Elis nak ikut cakap lelaki tu, anggap ajelah Elis tak pernah kenal aunty,” balas Datin Syahida dalam nada tegas. Delisya tergelak kecil.

“Garangnya,” usiknya.

“Mestilah. Aunty tak suka lelaki macam Samuel tu. Lelaki tak guna macam Samuel tak layak jadi seorang suami. Dah lah kaki dera, kaki perempuan pastu kaki minum pula tu. Elis tak takut ke?” soalnya dengan kening berkerut. Mula-mula mengenal Samuel, dia memang tidak menyangka yang lelaki itu ada sikap buruk seperti itu. Menakutkan bila lelaki itu mula menunjukkan sifat sebenarnya walaupun pada masa itu perkahwinan antara Delisya dan lelaki itu belum pun sampai sebulan. Delisya datang kepadanya mengadu akan sikap lelaki itu. Dia sudah berkeras menyuruh gadis itu melaporkan kelakuan Samuel namun Delisya tetap degil. Semuanya kerana cinta.

“Dulu memanglah Elis takut. Sekarang tak lagi. Biarlah Elis kehilangan segalanya, yang penting Elis masih ada papa dan Adam. Tu dah cukup buat Elis,” balas Delisya dengan senyuman. Datin Syahida mengangguk setuju.

Tu yang aunty nak dengar dari mulut Elis. Nampaknya Adam dah ubah prinsip Elis.

*****

Adam menarik kerusi di depan kedua orang tuanya.

“Dah sihat?” tanya Puan Hasna agak risau. Adam mengangguk tersenyum.

“Kerja tu memang kerja Adam. Tapi jangan sampai nak abaikan kesihatan diri,” nasihat Tuan Izan.

“Okay pa,” balas Adam ringkas. Puan Hasna berdehem perlahan.

“Apa khabar kawan Adam?” soalnya berdebar. Adam mengangkat wajah memandang wajah wanita itu.

“Kawan mana?” soalnya kembali. Dia sebenarnya tahu siapa yang dimaksudkan oleh wanita itu. Cuma dia berharap agar telahannya salah.

“Alah yang datang rumah kita hari tu. Bella, Chinta dan Elis,” balas Puan Hasna tanpa bertapis lagi. Hampir tersedak Adam mendengar nama-nama itu disebut.

“Erm…, okay. Mereka okay,” jawab Adam dengan suara tersekat-sekat.

“Bila mereka nak datang lagi? Alah, Adam suruhlah mereka datang lawat mama. Mama sunyi kat rumah. Papa kamu ni sibuk nak main golf dengan kawan-kawannya. Kalau tak main golf, pergi memancing. Mama bosanlah,” pinta Puan Hasna separuh memujuk.

“Amboi, pandainya nak kenakan abang ek,” balas Tuan Izan separuh mengusik. Puan Hasna hanya tersengih.

“Tengoklah ma. Lagipun mereka tu busy juga dengan kerja. Adam pergi dululah,” kata Adam sambil bangun dari kerusinya.

“Hati-hati,” kata Puan Hasna sambil menggeleng perlahan.

“Awak ni, cakap ajelah nak menantu. Ni nak berkias bagai,” perli Tuan Izan.

“Amboi abang ni kalau nak perli As memang jaguh. Dah tu abang bukannya pernah tolong As tanyakan si Adam tu. Asyik kata tunggu. Biar jodoh Adam datang sendiri. Kalau tak cari macam mana jodoh nak datang?” balas Puan Hasna sambil mendengus perlahan. Tuan Izan sekadar tersengih mendengar bebelan wanita itu.

*****

Agak lama Bella merenung gadis itu sebelum mengeluh perlahan.

“Tak sangka awak pula bos kat sini,” kata Delisya sambil tersenyum memandang sekeliling.

“Siapa beritahu awak? Chinta?” tanya Bella dengan kening berkerut.

“Tak. Adam yang beritahu,” jawab Delisya dengan senyuman. Bella tersenyum sinis.

“So, awak baru balik jumpa Adam?” soalnya lagi. Delisya mengangguk.

“Kenapa? Sakit ke? Atau saja datang melawat Adam?” soalnya bertalu. Delisya tersenyum mendengar soalan gadis itu.

Eh minah ni senyum pula. Ada dia nampak muka aku ni tengah senyum ke?

Bisik hati kecil Bella.

“Saya ada urusan dengan Doktor Adam. Awak jangan salah faham,” kata Delisya dengan tenang.

“Salah faham? Kenapa pula saya nak salah faham. Awak bukannya ada apa-apa hubungan dengan Adam. Mungkin awak terlupa, kita semua gunakan Adam. So, tak ada sesiapa pun antara kita yang ada hubungan serius dengan Adam,” balas Bella dengan nada tegas. Delisya terdiam mendengar kata-kata gadis itu.

“Awak yakin ke?” soalnya perlahan tepat memandang wajah Bella. Giliran Bella pula yang terkedu.

“Saya sayangkan Adam, Bella. Lebih dari seorang kawan,” kata Delisya kini dengan wajah serius. Sekali lagi Bella terkedu.

What??

“Awak tak boleh,” balas Bella sambil menggeleng perlahan. Berkerut kening Delisya memandang gadis itu.

“Kenapa pula? Wait, awak tak ada hak nak halang saya. Awak tu bukannya teman wanita Adam,” kata Delisya mula geram.

“Saya pun sayang Adam. Saya nak jadi isteri Adam,” balas Bella dengan nada tegas. Terlopong Delisya memandang gadis itu.

Aku salah dengar ke?

“Bella,” tegur satu suara sambil mencuit bahunya. Bella berpaling. Rasya memberi isyarat supaya gadis itu memandang sekeliling. Bella menurut. Beberapa pasang mata sedang memandang ke arah mereka. Dia mengeluh perlahan.

“Sorry, nak minum apa?” soalnya tanpa memandang wajah gadis itu. Delisya menggeleng lambat sebelum bangun dari kerusinya. Dia terus berlalu tanpa berkata apa-apa. Bella mengeluh lagi.

*****

Pangg!!

Nazri menyentuh pipi kirinya yang terasa perit.

“Ini amaran yang terakhir Nazri! Sekali lagi awak tunjuk muka kat sini saya tak akan teragak-agak beritahu isteri awak!” marah Chinta. Bergegar tubuhnya menahan amarah. Nazri tersenyum sinis.

“Awak beritahulah. Supaya dia bersedia untuk menerima awak sebagai madu,” balasnya dengan senyuman. Chinta menggengam penumbuknya.

“Awak ingat saya tak tahu yang awak masih sayangkan saya? Awak sengaja gunakan Adam untuk buat saya cemburu. Betul tak? Sudahlah Chinta. Buang masa saja awak buat macam tu. Saya sedia terima awak semula,” sambung Nazri dengan riak wajah yang bersungguh. Chinta tergelak besar.

“Kau ni memang gila Nazri. Memang! Dulu aku cuma gunakan Adam. Tapi sekarang aku dah mula sayang Adam. Sebab dia lelaki baik! Bukan macam kau! Kau lelaki tak guna Nazri! Kau dengar sini ek. Aku dah batalkan rancangan aku untuk balas dendam dengan kau. Sebab aku dah Adam. Adam dah rawat hati aku yang mana kau dah lukakan. So, kau jangan berani nak tunjuk muka lagi kat sini. Aku benci kau Nazri. Kalau kau nak aku maafkan kau. Sila jangan muncul depan aku lagi! Atau kau tak akan pernah dapat kemaafan tu dari aku,” kata Chinta separuh mengugut. Dia pantas berlalu masuk ke dalam keretanya. Lagi lama dia dengan lelaki itu lagi panas hatinya. Nazri tersandar lemah pada badan keretanya.

*****

Delisya mendengus geram.

“Kau nak apa?” soalnya geram. Samuel tersenyum sinis sambil mengambil tempat di hadapan gadis itu.

“Seorang aje?” soalnya sambil memandang sekeliling.

“Tak. Kau buta ke? Dalam cafe ni ramai orang,” perli Delisya dengan senyuman sinis. Samuel tergelak kecil.

“Kau dah buat pilihan?” soalnya dengan senyuman jahat. Terangkat kening Delisya memandang lelaki itu.

“Adam atau saya? Kalau awak pilih Adam maka syarikat akan jadi milik saya sepenuhnya. Dan kalau awak pilih saya, sudah tentu awak berhak atas syarikat tu,” sambung Samuel sambil bersandar tenang pada kerusinya. Delisya tersenyum sinis.

“Adam. Aku pilih Adam. Tak apa dengan syarikat. Kau ambillah. Aku tak nak satu sen pun dari harta papa yang kau ambil dengan cara kotor!” jawab Delisya dengan nada agak keras. Samuel terkedu.

“Kau memang degil Elis!” katanya tidak berpuas hati.

“Cukuplah Samuel. Kau dah ambil harta papa. Dulu kau kahwin dengan aku pun sebab hartakan? Kau nak apa lagi?!” marah Delisya. Samuel tersenyum sinis.

“Aku nak kau semula,” balasnya sambil memandang tepat wajah gadis itu.

“Kenapa? Sebab nak dera aku? Nak aku selalu tengok kau buat projek dengan perempuan lain di bilik tidur kita sendiri?” soal Delisya bertalu sambil cuba menahan air matanya yang ingin gugur. Ingatannya masih segar bagaimana lelaki yang pernah menghuni hatinya itu membawa perempuan lain ke dalam bilik tidur mereka. Tiada siapa yang tahu perilaku lelaki itu termasuk papanya. Dia sedaya upaya menyimpan rahsia jahat lelaki itu namun apa yang dibalas oleh lelaki itu benar-benar membuat hatinya berkecai. Samuel terdiam mendengar soalan gadis itu. Dia bangun dari kerusinya dan terus berlalu tanpa berkata apa-apa. Delisya mendengus geram.

*****

“Adam, macam mana dengan permintaan uncle?” soal Datuk Taufiq sambil memandang tepat wajah anak muda itu. Hari ini dia meminta lelaki itu supaya datang melawatnya. Delisya tidak tahu akan kedatangan lelaki itu. Dia sengaja tidak memberitahu anaknya kerana mahu berbicara sendiri dengan Adam.

“Maksud uncle?” tanya Adam agak berdebar. Kalau boleh dia sebenarnya mahu mengelak daripada soalan itu. Sejak menerima panggilan daripada orang tua itu dia sudah tahu pasti Datuk Taufiq mahu bertemu dengannya kerana mahu bertanya mengenai hubungannya dengan Delisya.

“Bila Adam nak datang pinang Elis? Pintu rumah uncle sentiasa terbuka untuk Adam,” soal Datuk taufiq tanpa bertapis lagi. Senyuman lebar terukir di bibirnya. Adam terkedu.

“Uncle, saya…,”

“Uncle berharap sangat Adam tak tolak permintaan uncle. Lagipun Elis juga tak menolak bila uncle cadangkan supaya dia jadi isteri Adam. Uncle kenal anak uncle Adam. Dia tak menolak sebab dia dah mula sayang Adam,” potong Datuk Taufiq dengan panjang lebar. Adam mengeluh perlahan.

“Saya tak pasti uncle. Saya anggap Elis tu tak lebih dari seorang kawan. Saya tak nak Elis kecewa nanti,” balasnya dalam nada perlahan tanpa memandang wajah Datuk Taufiq.

“Uncle jangan percaya sangat dengan saya. Uncle tak kenal dengan saya lagi. Saya hanya manusia biasa uncle. Uncle mungkin dah silap. Saya…, tak mampu bahagiakan Elis seperti mana yang uncle nak,” sambung Adam dengan senyuman hambar.

“Kita semua manusia biasa Adam. Uncle percayakan Adam. Adam boleh jaga anak uncle,” balas Datuk Taufiq sambil mengangguk dengan yakin. Adam mengeluh lagi. Bagaimana dia perlu menjelaskan kepada orang tua itu mengenai hubungannya dengan Delisya?.

*****

Adam hanya memandang gadis yang sedang menarik kerusi di hadapannya. Bella menarik nafas dalam.

“Awak masih marahkan saya?” tanyanya agak berdebar. Setelah hampir dua minggu barulah kelibat lelaki itu kelihatan mengunjungi Cafe miliknya. Saat melihat saja lelaki itu melangkah masuk ke dalam Cafe, dia bergegas menghampiri. Ini sahaja peluangnya untuk bertemu dengan lelaki itu. Sudah dua minggu lelaki itu tidak menjawab sebarang panggilannya. Apatah lagi membalas mesejnya. Agak lama Adam merenung wajah gadis itu. Ada rindu yang terselit di celah hatinya buat gadis itu. Bella semakin berdebar membalas pandangan lelaki itu.

Aduh, janganlah pandang aku macam tu Adam. Nanti aku tak boleh tidur malam ni.

Bisik hati kecilnya.

“Kenapa saya perlu marah awak?” soal Adam kembali. Bella menggigit bibir.

“Sebab saya dah tipu awak. Saya nak kahwin dengan awak sebab nak larikan diri daripada Khai. Masalah saya dan Khai dah selesai. Tapi saya tetap berkeras nak kahwin dengan awak. Awak rasa tertipu,” jawab Bella dengan berat hati.

Beratnya hati nak mengakui kesilapan sendiri.

Bella berdehem perlahan. Agak segan dengan lelaki itu.

“Saya maafkan awak,” kata Adam perlahan. Dia bukannya marah dengan gadis itu. Cuma kesal dengan diri sendiri. Mudah sangat dipergunakan.

“Adam, kali ni Bella serius. Look at me,” kata Bella sambil mendekatkan wajahnya dengan Adam. Berkerut kening Adam memandang gadis itu.

“I love you,” ucap Bella dengan senyuman. Adam terkedu.

“I love you Adam. Saya dah tak peduli lagi. Saya nak jadi isteri awak,” sambungnya dalam nada tegas. Terkebil-kebil Adam memandang gadis itu.

“Seriously?” tegur satu suara. Adam dan Bella berpaling memandang gerangan yang menegur. Berkerut kening Chinta memandang Bella. Dia pantas menghampiri dan menarik kerusi di antara Adam dan Bella. Adam mula tidak senang duduk. Bella hanya tersenyum sinis memandang gadis itu.

“Aku salah dengar ke?” soal Chinta sambil memandang tajam gadis itu.

“Tak. Betullah apa yang kau dengar. Aku sayangkan Adam. Aku nak Adam jadi suami aku. Kenapa? Kau ada masalah ke?” soal Bella kembali dengan perasaan geram. Chinta tergelak kecil.

“Buat apa aku nak marah. Tak lama lagi Adam akan jadi suami aku. Kau jangan mimpi nak ambil Adam daripada aku,” balasnya sambil memaut lengan Adam.

“Chinta,” tegur Adam sambil memandang sekeliling.

“Sayang, I cari You tau kat hospital. Rupanya You ada kat sini,” balas Chinta separuh merajuk. Bella mendengus geram. Dia pantas bangun dari kerusinya dan terus berlalu. Chinta tersenyum sinis.

Padan muka.

“Chinta,” tegur Adam sambil menarik lengannya perlahan. Chinta tersenyum membalas pandangan lelaki itu.

“Awak tak patut…,”

“What? Adam, I mean it. Saya nak kahwin dengan awak. Saya serius Adam,” pintas Chinta kini dengan riak wajah yang serius. Adam mengeluh perlahan.

“Chinta, saya faham perasaan awak. Look, saya dah letih fikirkan semua ni. Saya akan berjumpa dengan Nazri sekali lagi. Kalau boleh saya tak nak terikat dengan korang lagi. Dalam hal ni, saya tak nak ada sesiapa yang terluka antara kita. Saya akan pastikan selepas ni Nazri tak akan kacau awak lagi. I’m sorry,” ucap Adam sebelum bangun perlahan dari kerusinya. Chinta mengeluh perlahan.



Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.