Home Novelet Islamik Syutari
Syutari
Fayanti Aurora
14/9/2019 15:40:42
186
Kategori: Novelet
Genre: Islamik
Senarai Bab
01
01

Park Jimin berjalan-jalan di sebuah laluan gelap.Dirinya berasa takut danlemah.


"Kenapa aku di dalam kegelapan?Adakah Tuhan itu ada?"soal Jiminpada dirinya.


Park Jimin terus terbangun dari mimpi ngerinya.Mukanya berpeluh kerana mimpiitu.


"Mimpi itu lagi.Kenapa mimpi itu kerap muncul?soal hati Jimin.


Jimin terus minum air dan sambung tidur.


Pada pagi itu...

Jimin bangun dengan awal dan berjalan ke studionya.Itulah lumrah hidupnyahari-hari.Menjadi guru tarian adalah pekerjaannya.

"Akhirnya,sampai juga aku di pejabat yang indah ini"kata Jimindengan bersemangat.

"Awalnya kau datang,Jimin"kata Hoseok di sudut pintu pejabatJimin.

"Eh,mana kau datang hyung?Macam petir"kata Jimin dalam nadaterkejut.

"Ni J-Hope la.Kena la cepat.Baru hebat"kata Hoseok seperti lagakhero avenger.

"Hahahaha.Lawak hyung ni.Buat lawak antarabangsa betul"kata Jiminsambil ketawa berdekah-dekah.

"Tau la hyung kelakar pun.Bagilah chance hyung jadi Superman"kataHoseok bersahaja.

"Ikut suka hyung la.Jangan pakai kostum Superman sudah.Nanti gelak takingat dunia Jimin ni.Hahahaha"kata Jimin sambil ketawa.

Mereka berdua pun gelak sesama sendiri kerana jenaka J-Hope yang kelakaritu.

"Hyung ada hal sikit.Nanti kita sembang lagi.Annyeong"kata Hoseoksambil melambaikan tangan.

"Baiklah.Bye hyung"balas Jimin.


Jimin memulakan pekerjaannya seperti biasa.


Apabila tiba waktu rehat,Jimin singgah ke kedai kek baru dibuka di Seoul.


"Wah.Cantiknya kedai kek ni.Mesti makanan dalam tu sedap"monologJimin.

Jimin memasuki kedai itu dengan perasaan seronok sekali.

"Saya nak order Cappucino panas satu"pesan Jimin.

"Ok.Siap Encik"balas seorang perempuan.

Jimin terkejut mendengar suara merdu itu.Tiba-tiba perempuan itu menoleh kearah Jimin dan memberi secawan cappucino yang sudah siap.

"Sudah siap Encik.Selamat menjamu selera"kata seorang wanita yangmemakai tudung itu.

Alangkah terkejutnya Jimin melihat wanita itu.Seperti dilamun cintapertama.Wanita itu seperti Bidadari.

"Kamsahamnida cik"balas Jimin dengan senyuman.

"Cheonmaneyo encik"kata wanita itu.

"Dia sangat berbeza.Tiada yang sepertinya.Jelita sungguh"getushati Jimin.


Jimin berjalan-jalan menuju ke studionya dengan hati yangberbunga-bunga.Hari itu merupakan yang gembira buat dirinya.

 

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.