Home Novel Kisah Hidup Mencari diriku
Mencari diriku
Rainy Rose
11/11/2022 13:19:56
420
Kategori: Novel
Genre: Kisah Hidup
Bab 6

Jika dilihat pada fizikalnya, bangunan itu kelihatan seperti bangunan tinggal mahupun terbengkalai.  Pada saat ini boleh kedengaran bunyi burung hantu yang menyambut kedatanganku ke mari. Daun-daun kering berguguran di tanah berbunyi apabila aku berjalan di atasnya. Aku hanya mengagak.


Krek. Bunyi pintu apabila dibuka. Dari cahaya lampu telefon pintar aku dapat melihat keadaan bilik sebuah pawangam kecil yang pastinya sangat berhabuk dan kerosakan di sana sini. 


Aku melangkah sehingga berada di tempat duduk paling depan. Naluriku menyuruhku untuk duduk. Mataku memandang layar putih yang besar. 


Aku menghela nafas dan sejenak memejam mata kerana kelelahan berjalan tadi.


“Masih ingat lagi rupanya,” Zahim yang memakai hoodie menutupi kepala melintas di hadapan. Entah bila dia tiba kerana tiada apa-apa bunyi menandakan kedatangan.


Zahim duduk selang dua kerusi dariku. Di sebalik kesamaran cahaya dari telefon pintar, aku melihat dia merenung skrin putih sama seperti aku tadi.


“Kita yang menentukan sama ada kita menjadi pemenang atau pencundang,” dia merenungku dan membuatkanku terkedu.


“Apa…” aku tidak sempat untuk bercakap kerana bunyi kelawar mencelah. Bunyinya sangat kuat sehingga aku rasakan ia mahu memecahkan gegendang telinga. Aku terpaksa menekup telinga


Zahim seolah-olah tidak nampak aku yang sedang sengsara. Dia menyeluk poket dan mengeluarkan sesuatu. Dia menekan sesuatu itu sehingga cahaya projektor bernyala dan menarikku untuk melihat skrin putih.


Aku menekup telinga dengan lagi kuat kerana bunyi bingit yang merimaskan menghiasi deria pendengaran. Aku menjerit sekuat hati kerana aku dapat melihat bayangan diriku sedang berdarah di keseluruhan badan. Aku merasakan hatiku bagai dirobek objek tajam sehingga darah keluar darinya dan membasahi diriku. Aku lemas dalam dalam sendiri.


Aku hampir tidak boleh bernafas kerana aku makin tenggalam ke dalam darahku sendiri. Aku sudah tidak terdaya untuk menekup telinga. Aku mencuba untuk menggapai permukaan dengan tanganku walaupun aku tidak melihat sesiapa. Namun, hanya seketika kerana aku melihat Zahim memerhati dengan pandangan yang kosong. Dia tidak menolong sehingga aku ini tenggelam sepenuhnya.


*********************************


“Argh,” sakit kepala menguasai sebelum aku dapat membuka mata. Silau membuatkan aku sukar membuka mata. 


Aku ingin mengurut kepala yang pening namun, baru aku menyedari aku sedang memegang sekuntum bunga mawar merah. Belum sempat menghadam aku sedang berada di mana, aku mendengar suara menegur.


“Mimpi buruk lagi?” Itu membuatkan aku berkerut dahi walaupun masih tidak dapat menangkap maksudnya.


Aku tidak mempunyai kudrat untuk membalas. Tapi, itu tidak menghalangku untuk terperanjat kerana aku mendapati diriku di sebuah bilik tidur serba putih. Ya, hanya warna putih yang dapat dilihat dan tiada warna lain. Langsir putih berkibar-kibar ditiup angin angin. 


“Rehatlah,” kali ini aku melihat Zahim yang sedang merenung pemandangan luar bilik. Kemudian, dia memandangku.


Kata-katanya menyebabkan aku tidak jadi untuk bangun dari baring. Aku turut memandang keluar. Aku melihat awan biru. Cuaca mulai panas. 


Entah mengapa aku mahu menangis teresak-esak ketika ini. Air mata mengalir di pipi. Aku merasakan seperti ada yang tidak kena dalam diriku. Hatiku berasa sangat sakit dan ada beban yang belum terlepas. Apakah itu? Kesukaran bernafas kerana tersedu-sedu dan tenggalam dalam perasaan sendiri.


“Lepaskanlah,” kata Zahim sendirian.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.