Home Cerpen Keluarga bukan untukku
bukan untukku
aisyahannuar
26/8/2019 16:43:41
342
Kategori: Cerpen
Genre: Keluarga

Orang kata perpisahan amat perit dan sukar diterima pahit sukar ditelan ,ya redha jika kita pertahankan jika bukan jodoh berpisah jua tapi betul kata orang jika kita mencintai seseorang kita kena lepaskan untuk kebahagian dia

 Aku tahu memang ego .lelaki ada egonya untuk melepaskan dan kata cinta salahkah aku salahkan aku maaf aku tak berdaya maaf  isteriku. Pertemuan dan jodoh sukar dijangka daripada seorang sepupu kepada suami agar sukar namun demi perjanjian dan aib aku redha .

Sepatutnya perkahwinan saat bahagia namun aku tahu tujuan perkahwinan ini.hanya sekadar lakonan adakah hati ini bertahan dan kuat dia jsteriku tidak sanggup.lepaskan.andai dia tahu

Hari ini aku tersentak terima pesanan ringkas dari bapa  mentuaku “aku mahu kau lepaskan dia selepas dia bersalin ini.perjanjian  kita ingat.”aku terduduk lemah hancur hati gambar perkahwinan yang tersergam aku pandang  “ya allah.”hanya itu aku mampu ucapku tak sanggup rasanys berpisah walau sesaat

 Aku tahu dia tertekan hingga sakit. Ya terlalu.sakit terasa seandainya dia dapat merasakan betapa aku sayang dia aku tekad beberapa dokumen untuk penceraian diambil berat rasanya terbeban andai bukan jodoh ku terima sabar hati

 Malsm itu aku tidak dapat tidur hingga subuh menjelang berat mata aku hanya menandang dia mampukah aku hidup tanoa dia lagi tidak!tidak tapi aku tak mahu perhubungan sedia ada hancur dan pergaduhan sesama keluarga pening tapi alu terlanjur cinta padanya aku mahu kepastian pada dia ya agar aku mampu membuat keputusan yang betul 


Satu tamparan hinggap.dipipi “kau memang tak guna ,aku mahu hujung bulan ini kes ini selesai .”memang perit bukan aku nak melawan pak long yakni mentua satu satunya insan yang menjaga aku sejak kecil aku hanya membantu dia tak terlanjur cinta  buat sementara ini aku hanya memandang dia jauh .ya orang akan cskap aku dayus bodoh tapi aku tidak mahu apa perkara buruk terjadi biarlah mengalah  kalah tapi aku yakin ada sinar menanti 

 Hingga saat untuk berpisah.aku hanya berserah kelat pahit ditelan aku jadi bingung  satu teks diterima ya patut aku pertahan atau lerakan ya aku ego susah kata cinta akhinya kecundang perasaan sendiri  antara.sayang cinta dan kasih 

Jangan jangan hati berkata tidak tapi hsnya tangisan dapatkah aku lakukan 


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.