Home Cerpen Keluarga Cinta syakila
Cinta syakila
aisyahannuar
23/12/2019 09:33:57
435
Kategori: Cerpen
Genre: Keluarga

Cinta untuk syakila


Syakila duduk ditepi beranda, jiwanya meresah sepi tak terkata betapa walangnya hidup dirinya umurnya baru mencecah 14 tahun sudah diuji dengan perpisahan ibu bapanya ditolak ketepi hidupnya peperiksaan untuk pt3 untuk tahun depan dipandang enteng  dia akui pelajaran amat penting mengubah nasib keluarga dan diri sendiri  hanya nenek jah mengerti perasaannya dia banyak memberi peransang pada hidupnya  untuk meneruskan pelajarannya selepas ibu bapa seolah mengabaikannya


Tahun demi tahun syakila tumbuh menjadi seorang yang berdikari dan tahu harga diri ,nek jah sentiasa dalam ingatannya selalu rasa rindu pada nek jah tidak boleh dibuang lagi, hujung minggu dia pulang ke  kedah rumah usang nek jah walau usang  namun penuh kasih sayang. Hari ini syakila berasa malas untuk memandu dia hanya mengambil mrt untuk ke tempat nurseri dia menjadi tenaga pengajar disitu dengan anak anak mawaddah dia seronok dan gembira melepaskan rindu zaman kanak kanaknya yang tidak pernah dirasainya masa kecil dulu 

 

Syakila menunggu mrt yang bakal tiba kalut dia seketika beg dompet dan diari birunya kesayangan terjatuh cepat cepat dia mengambilnya  belum sempat dia mengambil bingkas seorang pria atau lelaki membantunya “terima kasih, encik “ baru sahaja dia mengucap terima kasih  anak matanya tertancap pada lelaki tersebut “ hakimi……”  perbualan mereka terhenti disitu syakila bingkas masuk ke perut mrt dengan harapan apa yang dilihatnya hanya mimpi ya mimpi yang panjang  mana bias dia melupakan hakimi  lelaki yang dikenali diuniversiti dulu   lelaki yang membuat dia sakit dan menderita bertahun tahun  dia benci lelaki tersebut  


Mrt meluncur laju syakila perlu pantas untuk sampai ke nurserinya sebab pagi ini ada seorang anak kecil baru tiba untuk mendaftar di nurserinya dan dia paling suka untuk memastikan anak tersebut selesa dan suka di nurserinya sebab syakila suka tawa tanggis budak budak  , nasi lemak yang baru dijamah sepi, kosong  entah fikiran melayang jauh syakila terbawa bawa perasaan yang dulu  


“kila , please let me explain everything .” suara lelaki tersebut kelihatan agak keras  dan kasar syakila hanya tersenyum lirih “ apa lagi awak,cukuplah cukup awak saya tidak mahu dengar lagi just go let me alone , saya sedar saya siapa bukan kaya dan  cantik macam gadis idaman awak saya sedar saya siapa saya sedar saya sakit saya gila macam awak cerita dengan kawan kawan awak.”sakit hatinya menyesal pula dia cerita pada hakimi dia ada masalah depression yang teruk sejak ibu bapanya bercerai tapi dia bukan gila dan hakimi sewenangnya mempermainkannya 





Dengan telinga inilah syakila terdengar perbualan hakimi dengan kawannya  “ emm wei kimi kau tak takut dengan kawan dengan kila dengar khabar dia tu sewel sikit adalah aku tahu dari kaunselor anne  

 Hakimi hanya tergelak “ aku sebenarnya nak test dia je ermm  aku tengok dia ok je kalau dia semakin teruk aku chowlah dulu tak pasal aku jadi mangsa orang macamtu mahu kasih sayang je . aku hanya sekadar suka suka sahaja bukan serius sangat pun dengan dia


Syakila sedih “ sampai hati kimi, saya tak sangka awak cakap macam tu .”takpelah biar saya yang sewel ni pergi nah ambil bunga dan coklat awak bagi ni syakila campak semua pemberian hakimi hujan makin lebat itulah perasaan syakila menangis tanpa suara memang pedih sejak hari itu hakimi sudah tidak lagi dalam hatinya dan dia sering menjauhkan diri dari hakimi  biarlah apa alasan sudah tidak dipedulikan


Kaunselor anne menjadi pendengar setia setiap bulan syakilla perlukan kaunselor anne untuk dia luahkan perasaan dia dan ubat ubatnya semakin berkurangan  dia sebolehnya mahu bingkas sembuh dari penyakit depression ini dia mahu bebas syakila mahu buktikan dia juga mampu berjaya macam orang lain.

Bunyi deruan enjin motor mematikan lamunannya, syakila bingkas banggun degupan jantungnya tidak keruan “ allah , ujian apa kau beri ini.” Kedua dua saling bertatapan anak kecil segera disambutnya “kila, please “ hakimi hanya memandang sepi wajah sedih syakila 

“papa, papa .” akilah maisarah menangis apabila melihat melihat deruan motor papanya meninggalkan perkarangan nurseri” takpe sayang, jom masuk dekat dalam macam macam mainan dan kawan kawan akilah ada kat sini dipujuknya dengan kasih sayang

 Hakimi sedar semua kesilapan dia lakukan tak sangka akilah menyimpan dendam sangat mendalam dalam kekalutan dia terjatuh purse coklat yang diberi akilah masa harijadi yang ke20  memang dia sangat sayang sebenarnya sekeping gambar jatuh “ akilah , akilah” hakimi menarik nafas segera dia mengambil gambar tersebut wajah polos akilah masih terbayang bayang 


Akilah maisarah masih  tidur puas akilah melayan karenah anak kecil tersebut  disentuh hati anak kecil tersebut “ allah panasnya badan dia cuba memanggil pak usop tapi pak usop mengambil cuti untuk kekampung akilah kaget “apa harus aku lakukan.” Cepat cepat dia memanggil grab untuk ke klinik berdekatan “ kila , bangun “

 Hujan yang turun macam seolah mengetahui perasaanya ketika itu hampir pitam “ akilah sakit kanser, budak sekecil diuji seperti ini allahu diciumya pipi anak kecil tersebut . hakimi hanya mampu terduduk masih terngiang ngiang bagaimana boleh dapat duit sebanyak 200.000 dengan jangka waktu pendek

Syakila hanya mampu berdoa pada allah ,pagi ini dia bertolak berjumpa dengan nek jah mana tahu dapat melegakan hatinya . nek jah memahami masalah syakila dia faham hati syakila untuk membantu agar sukar entah kenapa dia teringat sesuatu cepat cepat dia membuka almari pakaian lamanya “ ya ,wasiat ibu bapa syakila .”segera dia memanggil syakila 

Syakila duduk termenung di buaian yang dibina arwah ayahnya satu satunya kenangan yang tidak boleh dilupakan rindu pada arwah makin mendalam  lamunannya terhenti sebuah mesej yang tidak dikenali masuk “ kila, please maisarah kila .” degupan jantung terhenti dihadapannya nek jah tengah berlari memegang sesuatu ditangan 

Demi cintamu akilah sayang buat selamanya 















Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.