Home Novel Thriller/Aksi Si Gadis Pembunuh
Si Gadis Pembunuh
Rainy Rose
11/11/2022 09:44:42
943
Kategori: Novel
Genre: Thriller/Aksi
Bab 9.1

Imbas kembali…

Setahun lalu

ZAQWAN tidak segera keluar dari rumah untuk kerja di luar studio sebaliknya mengusap-usap pemain piring hitam di ruang tamu. Dia jadi teringat akan ibu bapanya apatah lagi setelah mimpi malam tadi. Beberapa bulan lepas, pemain piring hitam diperbaiki jua demi kenangan bersama arwah ibu bapanya walaupun menelan banyak kos. 

Pagi dan malam merupakan waktu ibu bapanya mendengar instrumental dari pemain piring hitam sambil menari-nari keriangan. Dalam beberapa tahun sebelum kemalangan meragut nyawa ibu bapanya, arwah ibunya jatuh sakit sampai terlantar di katil tidak dapat bangun. Acara tarian mereka terhenti semenjak itu. Hanya lagu-lagu sahaja kedengaran itupun arwah ayahnya memutarkan instrumental sedih-sedih bagai meratapi keadaan arwah ibunya ketika itu.

Pagi ini, dia berasa kelainan daripada hari-hari lalu. Dia menjadi sangat peduli dengan mimpinya. Mimpi itu sangat diingati, tidak seperti kebiasaan mimpi. Selalunya, apabila bangun sahaja daripada tidur, pasti seseorang sukar untuk mengingati jalan cerita mimpi mereka dengan baik.

Mengeluh dibuatnya, matanya terpejam rapat sambil dahi berkerut-kerut seolah menyesali mengingati mimpi itu. Genggaman penumbuknya erat sebelum diketuk berulang kali di atas meja kayu menempatkan pemain piring hitam.

Zaqwan terpanggil untuk merenung potret di atas kanvas yang tergantung betul-betul di tengah ruang tamu. Potret yang dihasilkan arwah bapanya semasa Zaqwan masih kecil tidak tahu apa-apa mengenai dunia ini. Menurut ceritanya, arwah bapa mendapat inspirasi daripada figura arwah ibunya. Dia berasa ralat kerana tidak pernah bertanya tentang lebih lanjut mengenai kisahnya.

“Aku ni… anak tak guna!” 

Rambut ditarik-tarik, kesalnya sentiasa menghantui.

“Abang…” Tegur Mawar, mengganggu tumpuannya.

Zaqwan melihat Mawar sudah bersiap sedia untuk berangkat ke tempat kerja bersama dengan beg kerja. Kebiasannya mereka akan berpelukan dan saling membisik kata cinta. Hari ini, Zaqwan berasakan egonya tinggi melangit. Dia tidak akan melakukan kebiasaan itu sebagai tanda protes. 

Mawar mendekatinya, senyuman manisnya sahaja hampir mencairkan ego Zaqwan. Mereka saling bertatapan beberapa saat, riak mereka bertentangan sama sekali. Pandangan Zaqwan penuh dengan kesangsian dan kemarahan manakala Mawar penuh dengan keceriaan.

‘Perempuan tu memang tak tahu malu. Pandai… ya, dia sangat pandai mengambil hati kau. Dia bukan mencintai kau sepenuh hatinya. Eh, silap! Malah tidak pernah mencintai kau! Hanya tahu mengambil keuntungan atas kebaikan kau,’ terngiang-ngiang suara mirip arwah ibunya di dalam kepalanya.

Bola mata Zaqwan tergerak-gerak bagai terpukau dengan suara itu. Dia mempercayainya bagai orang yang kerasukan, secara automatik terimbas mimpinya tadi.

Mimpi seseorang mirip isterinya sedang memasukkan sesuatu bersifat serbuk ke dalam minumannya pada hari kejadian kemalangan ibu bapanya.  Apabila dia meminumnya, dia berasa mamai lantas terus tidak sedarkan diri. Sebaik sahaja dia terjaga pada waktu menghampiri petang, dia berada di atas katil sedangkan hari itu sepatutnya dia berada di luar untuk menyiapkan kerja-kerjanya. Jadi, tidak mungkin sekali terbabas tidur.

Imbasan lain pula muncul, dia melihat seseorang mirip isterinya sedang memerhatikan seorang lelaki merosakkan bahagian brek kenderaan milik bapanya yang digunakan semasa hari kejadian. 

Akhir sekali, dia melihat seseorang mirip isterinya bersama dengan seorang lelaki yang masih samar-samar kelibatnya sedang berada dalam kereta memerhati kemalangan melibatkan kedua ibu bapanya. Mereka hanya melihat dengan perasaan puas tanpa memberi sebarang pertolongan ibarat sedang melihat pertunjukan wayang.

Paling tragis, Zaqwan dapat melihat imbasan seseorang menghalakan muncung pistol ke kepala ayahnya sebelum melepaskan tembakan.

Bang! Bunyi tembakan tercetus dalam mimpinya kedengaran begitu nyata dan dekat sekali.

Dengan kejamnya, lelaki itu mengheret dan memasukkan mayat kedua-dua ibu bapanya ke dalam kenderaan mereka yang terbalik tadi. Lelaki itu berjalan menjauhi kenderaan berkenaan sebelum mengeluarkan pemetik api jenis Zippo lalu dibaling ke arah kenderaan tersebut. Berkepul asap menjulang ke udara sambil disertai bunyi letupan yang kuat.

Lelaki itu hanya tersengih sebelum ketawa terbahak-bahak seseolah puas dan tidak langsung terbit rasa bersalah terhadap apa yang dilakukannya.

Zaqwan terjaga dari mimpinya sambil menangis teresak-esak pagi tadi. 

Berpeluh-peluh Zaqwan apabila imbasan itu muncul. Imbasan yang tidak tahu sama ada benar atau palsu tetapi sedikit sebanyak membuatkan hatinya terbakar dan kecewa dengan Mawar. Zaqwan berasa ingin gila dengan apa yang terpamer dalam mimpinya.

Zaqwan berundur beberapa tapak ke belakang, menepis tangan Mawar yang mahu mencapainya. Mawar sudah bertukar riak, dia tersinggung dan kecewa diperlakukan sedemikian.

‘Ya… begitulah! Perempuan macam dia ibarat medusa… memang layak sekali diperlakukan sebegitu,’ suara itu masih kedengaran, meracuni kewarasan berfikir Zaqwan. 

Tidak semena-mena, Zaqwan mendengar suara tawa jahat milik Mawar bergema-gema di gegendang telinga. Mawar dalam imbasan mimpinya bersama dengan seorang lelaki yang tidak terlihat wajahnya sedang mentertawa dirinya kerana bersikap bodoh dan tidak pernah tahu apa yang terjadi dalam keluarganya. 

Bayangan mereka menjadi banyak sekali dalam sekelip mata lalu mengelilingi Zaqwan sehingga dia berasa pening. Zaqwan menekup kuat telinganya, dia jatuh melutut sambil wajahnya sudah basah dengan peluh. Putih matanya sudah merah menyala sambil mengeluarkan air mata dengan banyak sekali. Kemuncaknya, dia menjerit sekuat hati dengan niat menyingkirkan bayangan dalam fikirannya.

“Diam… diam semuanya,” kata Zaqwan dengan perlahan seakan berbisik.

“Abang… are you okey? Jangan buat saya risau. Awak tak cukup tidur ke? Ada nak apa tak?” Soal Mawar dengan cemas dan hampir menangis melihat Zaqwan berubah tingkah secara mendadak.

Mawar mengusap lembut belakang tubuh Zaqwan, sedaya-upaya mahu menenangkan suaminya yang seperti dalam keadaan tertekan. Tingkah abnormalnya merisaukan, sesekali kelihatan seperti sedang kerasukan oleh sesuatu tidak nampak.

“Shut up! I said… shut up!” Zaqwan menyinga secara tiba-tiba, dunianya menjadi bising dengan suara ketawa itu.

Mawar tersentap, air matanya gugur diherdik sedemikian. Tidak pernah suaminya meninggi suami sepanjang tempoh perkahwinan mereka lima tahun ini.

‘Bagus… perempuan itu layak menerimanya!’ Puji suara di dalam kepala Zaqwan sambil ketawa kecil dengan reaksi ditunjukkan Zaqwan.

Zaqwan menjerit kuat untuk menyingkirkan suara itu. Lagi parah, suara itu berulang-ulang menyuruhnya untuk menghapuskan isterinya. Dia berlawan sendirian dengan suara itu, Mawar menjadi takut dengan kelakuan suaminya.

Zaqwan tiba-tiba berlari memasuki kamar tidurnya, kuat pintu bilik dihempas lalu dengan terkocoh-kocoh menguncinya dari dalam. Dari luar, kedengaran Mawar merayu-rayu menyuruhnya membuka pintu. Bertalu-talu dia mengetuk pintu sementara suara tangisnya tidak mampu disorokkan.

“Pergi… kau pergilah! Pergi ke mana-mana sahaja. Tinggalkan aku sendirian!” Rayu Zaqwan dari dalam bilik, risau dia akan bertindak menjadi lebih kejam lagi.

“Tak… saya takkan tinggalkan abang! Abang… please! Buka pintu,” rayu Mawar dari luar, kalut tidak tahu sesiapa yang harus dihubungi.

Mawar takut tetapi tidak sanggup meninggalkan suaminya sendirian. Rusuh hatinya memikirkan andaian suaminya bertindak gila sehingga mampu meragut nyawa sendiri. Dia tidak akan pernah sanggup menerima kenyataan sebegitu.

“Abang?” Soal Mawar dengan cemas apabila suasana menjadi hening secara tiba-tiba.

Keadaan dalam bilik itu senyap bagai tiada sesiapa pernah berada di situ. Mawar berdebar hebat, takut sekali apa yang dibayangkan tadi menjadi kenyataan. Tombol pintu dipulas berulang kali dengan harapan pintu itu dapat dibuka.

Krek. Pintu terbuka dengan sendiri secara perlahan-lahan. Bilik itu kosong tanpa kehadiran sesiapa. Mawar berasa tidak sedap hati, berjalan perlahan memasuki bilik dengan penuh berhati-hati. Segenap ruang diperhatikan, tiada langsung susuk tubuh suaminya di situ. Suaranya juga tidak kedengaran sama sekali.

Tirai langsir beralun-alun ditiup angin segar waktu pagi kerana sliding door terbuka luas. Pada firasatnya, suaminya sendiri membuka sliding door. Seingatnnya, sebelum keluar dari kamar itu tadi, dia sudah memastikan segala tingkap berkunci. 

Wanita itu berdiri di depan sliding door, melihat-lihat jika suaminya mengambil angin menenangkan diri di luar. Namun, tiada sesiapapun di situ. Kemudian, dia menutup sliding door dengan penuh berhati-hati, risau jika individu tidak bertangungjawab menceroboh masuk ke dalam bilik mereka pula.

“Argh!” Jeritnya ketika baru separuh jalan menutupnya, rambutnya direntap kuat seseorang dari belakang sehingga hampir tersembam ke lantai.

Belum habis kesakitannya, lehernya pula dicekik seseorang. Matanya terbeliak melihat suaminya sendiri yang mencekiknya. Riak wajahnya basah dengan air mata serta pandangan penuh dengan dendam.  Mawar terkapai-kapai meminta tolong, nafasnya sendat. Suaranya tenggelam timbul, hampir tidak kedengaran sama sekali.

“Kau memang pandai berpura-pura!” Kata Zaqwan sudah tidak seperti dirinya lagi.

Pap! Kedengaran bunyi sesuatu sedang dipukul. Serentak itu, Mawar terjatuh ke lantai. Dia terbatuk-batuk dan bernafas dengan kuat, termengah-mengah mencari nafas. Kejutan tidak berakhir di situ apabila dia melihat Zaqwan terbaring tidak sedarkan diri dalam keadaan tertiarap. Hampir menjerit kerana darah mengalir dari kepala lelaki itu.

Mawar mengigil-gigil kerana tidak tahu berbuat apa-apa. Nafasnya bagai mahu terputus apabila tiba-tiba terdapat bayang-bayang seseorang pada lantai berdekatan dengan suaminya. Adakah itu ancaman seterusnya buat Mawar?

Namun, keesokkan harinya… Zaqwan terjaga dari pengsan di atas katil hospital. Mawar pula, menguntum senyuman seseolah peristiwa yang menimpanya semalam langsung tidak memberikan apa-apa kesan kepadanya. Sampai ke hari ini, Zaqwan tidak tahu gerangan yang memukulnya di belakang kepala. Paling menghairankan, tidakkah sang pemukul berbuat apa-apa kepada isterinya?


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.