Home Novel Cinta ReLaKu PuJuK
ReLaKu PuJuK
Sayhazs Zailie
2/7/2020 15:26:02
8,576
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 28


"ALRIGHT.
 Kita udah selesai mendiskusi kelansungan Armaya sepanjang bulan yang lalu. Overall, saya puas hati banget sama perbentangan laporan dari tiap departmen yang diwakili oleh kalian semua."

Suara Aryan penuhi ruang bilik mesyuarat. Mesyuarat bulanan yang wajib diadakan setiap awal bulan. Untuk bincang perihal terkini perjalanan syarikat. Dan selaku CEO, dia orang yang bertanggungjawab handle tiap mesyuarat yang dijalankan.

"Dari apa yang telah kita lihat dan perdengarkan sebentar tadi, saya kira prestasi Armaya semakin sukses dan berkembang maju di sini. Dan ini semua adalah hasil usaha dari kalian dan seluruh warga karyawan Armaya. Syabas dan tahniah saya ucapin!"

Kali ini tepukan bergema. Sebagai raikan berita gembira dari ketua mereka.

"Saya mohon prestasi sebegini kalian kekalkan demi menjaga kualitas Armaya. Dan saya mohon juga kita kekal bekerjasama dan saling terus mendukung antara satu sama yang lain agar perusahaan kita ini akan lebih ke depan lagi.

Dan yang paling penting... silaturahmi serta perpaduan dua hala antara Malaysia sama Indonesia bakal terjalin lebih kukuh dan erat melalui kewujudan Armaya International."

Tepukan bertambah kuat. Sorakan suara setuju juga buatkan suasana kian gamat.

"Macam ni bolehlah request naik gaji, Tuan Aryan!" seloroh salah seorang pekerja tiba-tiba.

"Ya! Sokong! Sokong!"

Keadaan bertambah hingar.

"Insya-ALLAH. Itu bakal saya usulin ke Pak Aryawan sekembalinya dia nanti."

"Cayalah, bos! Sporting habis! Ni yang we all makin sayang!" ucap satu suara lain.

Umpama tonton perlawanan bola sepak, bilik mesyuarat kini dah bertukar rupa. Masing-masing nampak makin teruja.

Bibir Aryan tersenyum mekar. Gelagat para pekerja diperhati dengan senang di sisi Intan, setiausahanya.

"Okey semuanya. Sebelum kita habisin mesyuarat pagi ini dengan bacaan doanya, kalian punya apa-apa lagi untuk dibicarakan?" Aryan kembali bersuara.

Satu kemestian untuk setiap acara. Dimulakan dan disudahkan dengan doa. Amalan yang diparaktik turun-temurun oleh pengasas Armaya.

"Tak ada, tuan."

"Kalau begitu kita lanjutin sama ba...,"

Grrr.

Telefon Aryan bergetar atas meja tiba-tiba. Bilik mesyuarat jadi sepi serta-merta.


BABA


Nama itu terpapar di skrin.

'Ada apa sih baba nelefon? Bukan flight pulangnya nanti malem?' detik Aryan.

Ingin dijawab panggilan itu selesai doa penutup. Tapi fikir ia panggilan kecemasan, hatinya jadi gugup. Barangkali sesuatu tak baik sedang berlaku.

Kakek!

Sepantas kilat telefon dicapai.

"Excuse me. I need to answer this call. Asyraf, you finished up the meeting with doa as usual. Thank you everyone!"

Serentak itu bilik mesyuarat ditinggalkan. Melangkah saja keluar, tangannnya pantas jawab panggilan.

"Helo. Baba!"

"Assalamualaikum wahai anakku Aryan Alfiansyah."

Suara lembut Pak Aryawan menyapa gegendang telinga.

"Err... wa... waalaikumussalam."

"Kamu itu mau buru-buru ke mana, ya? Sampei salamnya udah nggak ada."

Aryan garu dahi. Menggelabah punya pasal, mendapat dengan babanya kali ini.

"Maaf dong, ba. Aryan lagi lupa. Gara-gara cemas terima panggilan baba yang tiba-tiba. Baba sama mama baik-baik aja, kan?"

"Iya. Kami baik-baik aja, kok. Ngapain kamu pakei nanya begitu?"

"Kakek. Kakek gimana? Dia juga nggak kenapa-kenapa, kan?"

"Nggak. Kakek lagi udah sembuh. Bercanda juga udah bisa, deh."

Aryan tarik nafas lega. Hilang segala resah gundah di dada.

"Kakek di mana? Apa lagi dekat sama baba? Aryan mau bicara sama dia. Bisa nggak baba pass telefonnya?"

"Nggak bisa."

Dahi Aryan berkerut. "Ngapain nggak bisa? Baba juga yang bilang tadi kakek lagi udah sembuh, kan."

"Ya iya. Tapi gimana dong baba bisa pass telefonnya ke kakek. Dia lagi di Jakarta sana sama nenek."

Kerutan kening Aryan kian bertembung.

"Maksud baba apaan, sih?"

"Baba sama mama udah tiba di Malaysia, Ryan."

"What??!" Aryan separuh menjerit.

"Astagha... ini anak. Apa suara baba nggak cukup jelas barangkali? Baba bilang, baba sama mama udah selamat sampei di Malaysia. Sekarang lagi dalam taksi pulang ke rumah."

Mata Aryan membulat. Bibir terkunci. Nafas tersekat. Kaki juga terasa sukar untuk berpijak. Benarkah?

"Helo?" Suara Pak Aryawan memanggil di hujung talian. "Helo, Aryan? Apa kamu masih di sana? Ngapain lagi diam? Baba...,"

Talian lansung dimatikan. Seraya Aryan mula menapak perlahan-lahan.

"Aku harus berbuat apa ini? Arrghhh!"

Rambut diseka ke belakang. Berharap ada idea bernas yang datang.

Ikut rancangan, dia perlu hantar Sefhia ke apartmen Aleeya lepas waktu pejabat. Gadis itu akan tinggal di rumah Aleeya untuk beberapa hari. Tak manis andai orang tuanya temui Sefhia di rumah dengan mereka tak ada ikatan sah begini. Tiba masa sesuai, baru Sefhia akan diperkenal sama baba dan mamanya.

Wafri. Semua itu usul dari Wafri. Dia yang merencana semua ini.

Aleeya? Gadis itu sekadar menurut saja tanpa banyak bunyi.

Tapi sekarang, segala rancangan mereka macam dah bertempiaran lari. Gara-gara kepulangan mengejut orang tuanya tanpa dia ketahui.

Sefhia.

Dalam kalut, minda Aryan baru teringat gadis tersebut.

Di mana dia sekarang? Apa yang sedang dilakukan? Macam mana kalau mereka bertembung?

"Oh, no!"

Aryan buka langkah seribu. Dia perlu dapatkan gadis itu sebelum baba dan mamanya sampai dulu!


"ASSALAMUALAIKUM."

Salam diberi pada penghuni di dalam. Senyap. Sunyi. Hening. Hanya suasana itu yang sambut kepulangan. Waktu-waktu macam ini, hari biasa pula, dah tentu-tentu tak ada siapa di rumah. Kalau ada pun, orang itu cumalah Mak Minah.

"Eh! Tuan Aryawan! Puan Dian!" Baru disebut-sebut, kelibat Mak Minah terus muncul

dari dapur. Raut wanita itu jelas terkejut. "Bila tuan dengan puan sampai?"

"Baruan sebentar. Mak Minah apa khabar? Lagi sihat?"

"Sihat, puan." Mak Minah meluru ke arah majikannya. Salam bertaut. Pelukan bersatu. "Aryan kata tuan dengan puan sampai malam nanti?"

"Oh, itu!" Ibu Dian senyum simpul. "Sengaja kami pulang awal, Mak Minah. Udah kangen sama Malaysia. Sama Aryan, Pak Majid. Lagi-lagi sama Mak Minah!"

"Isk, puan ni. Malu Mak Minah!"

Tersipu-sipu pembantu rumah itu. Dalam masa sama cuba sembunyi rasa cemas yang menyerbu.

"Ah. Mau malu apaan, sih. Saya bilang yang benar ini."

"Puan itu udah kangen banget sama masakan Mak Minah yang sebenar-benarnya. Kerna itu dia udah nggak sabar-sabar mau pulangnya." Pak Aryawan mencelah. Duduknya dah pun berlabuh di sofa.

"Iya, dong. Itu salah satu sebabnya juga. Ah, ngomong-ngomong hal itu. Mak Minah bisa nggak masak masakan kampungnya ini malem? Tekak saya ini pengin banget sejak kemarin. Terus nanti kita makan bareng-bareng sama Aryan dan Pak Majid, ya."

"Boleh aje, puan. Nanti petang Mak Minah masakkan."

"Asik! Sambil makannya kita lagi bisa ngobrol-ngobrol, deh. Pasti banyak yang mau diceritain!" ujar Ibu Dian teruja. "Nah sekarang... saya sama tuan mau naik duluan ya, Mak Minah. Mau istirahat."

Dan-dan itu wajah Mak Minah berubah.

"Eh, sekejap! Tuan dengan puan tak nak makan tengah hari dulu? Baru balik ni mesti lapar, kan? Marilah makan. Kebetulan Mak Minah baru siap masak."

"Nggak apa, Mak Minah. Kami udah makan di airport lewat sampei tadi," jawab Pak Aryawan.

"Err... kalau macam tu Mak Minah buatkan air. Minum dulu sebelum naik berehat."

"Nggak usah repot-repot, Mak Minah. Lagian masih kenyang. Nanti malem aja ya kita makan bareng. Ayuh, mas. Kita naik, yuk!"

Ibu Dian dah melangkah. Pak Aryawan lansung turut di belakang. Bersama lagguage yang dibawa. Baru kaki ingin pijak tangga pertama, langkah kedua-duanya mati serta–merta.

Ibu Dian terkesima. Pak Aryawan terpana. Wajah yang tidak dikenali tiba-tiba muncul depan mata.

"Kamu siapa?" soal Ibu Dian kaget. Mata tepat merenung raut di depan yang turut terkejut.

"Kamu siapa? Gimana kamu bisa berada di sini?"

Ibu Dian tanya lanjut. Namun tak ada tanda-tanda gerangan di depan mahu buka mulut.

Siapa gadis ini? Bagaimana dia boleh ada dalam banglonya? Saudara Pak Majidkah? Atau Mak Minah? Atau mungkin kenalan Aryan?

Sekilas, Ibu Dian pandang baju-baju anak bujangnya dalam pegangan gadis tersebut.

"Mak Minah." Kali ini suara Pak Aryawan kedengaran. Wajah pembantu rumahnya ditatap penuh penasaran. "Ini siapa? Apa Mak Minah kenal sama dia?"

Mak Minah tarik nafas dalam-dalam. Apa yang cuba dihalang kini dah ketahuan. Perlahan mata wanita itu pandang Sefhia yang masih kaku di tangga.

Macam mana dia nak jelaskan? Silap cakap nanti dia yang disalahkan. Dengan Aryan satu hal. Dengan Pak Aryawan dan Ibu Dian lagilah bermacam-macam. Bukan dia tak tahu, satu kepantangan bagi majikannya benarkan orang asing masuk dalam rumah. Lagi-lagi sejak insiden culik Aryan. Atas faktor keselamatan.

Jadi tak hairanlah sekarang suami isteri itu menggelabah semacam. Lihat orang yang tak dikenali ada dalam rumah mereka tiba-tiba. Dari tingkat atas pula. Memang tadi dia yang minta Sefhia naik ke bilik Aryan. Ambil baju kotor lelaki itu untuk dicuci. Dan ini bukan yang pertama kali. Tapi hari ini, tak sangka pula nak jadi begini.

"Mak Minah. Dijawab dong pertanyaannya! Apa Mak Minah kenal sama gadis ini? Gimana dia bisa berada di dalam sini?" Ibu Dian mengasak lagi.

Mak Minah telan liur. Serba salah nak cakap. Apa patut dia jawab? Sefhia anak saudaranya? Sefhia teman Aryan? Sefhia pembantu rumah baru? Atau Sefhia gadis yang Aryan langgar?

Peluh di dahi yang merecik keluar pantas diseka. 'Ya Allah Ya Tuhanku. Tolonglah kau munculkan si Aryan!'

"Mak Minah. Ayuh! Dijawab!" gesa Ibu Dian.

"Err... se... sebenarnya dia... dia...,"

"Siapa dia, Mak Minah?"

"Err... dia... dia...,"

"Dia calon istriku."

Empat pasang mata serentak beralih ke muka pintu.


IBU DIAN tenung dua insan di depan. Seorang tunduk menyepi, seorang lagi berlagak tenang. Puas renung, pandangan beralih pada Pak Aryawan. Sama sepertinya, suami di sebelah juga turut berbuat demikian.

"Benaran, gadis ini calon istrimu?" Pak Aryawan mula bicara. Setelah ruang tamu senyap tanpa suara.

Aryan dongak. Wajah babanya dipandang. Setelah itu mamanya. Dan terakhir, gadis di sebelah.

"Iya."

"Udah lama kalian kenal?"

"Baruan."

"Baru kenal udah mau menikah?" Ibu Dian pantas mencelah.

"Apa salah?"

"Nggak ada yang salah. Cuman lagi penasaran. Selama ini kamu itu manusia yang paling susah banget mau bicara soal perasaan. Asal ditebak, kamu lari. Nah sekarang... nggak ada angin, nggak ada ribut, tiba-tiba aja bawa pulang calon istri. Terus lagi buru-buru mau menikah. Aneh!"

"Bukan ini yang mama penginkan selama hari ini?"

"Iya, dong. Tapi bukan dengan cara yang mengejut begini!"

Sejenak, Aryan curi nafas. Cari ruang susun ayat untuk dilafaz.

"Aryan juga manusia, ma. Punya hati, punya perasaan. Dan sekeping hati Aryan ini milik ALLAH. Cuman Dia yang bisa mebolak-balikkannya. Sering kok Aryan bilang sama baba, sama mama. Hati Aryan akan kembali terbuka bila tiba saatnya. Dengan izin-NYA. Jadi sekarang Aryan pikir waktunya emang udah sampei."

"Sejak kapan kalian pacaran?" Ibu Dian terus bertanya. Cuba korek rahsia.

"Kami nggak pacaran."

"Nggak pacaran, tapi cepatan mau menikah? Aduh! Kamu ini gimana sih, Aryan? Kamu pikir menikah itu untuk suka-suka? Nggak perlu pacaran, nggak butuh bercinta?"

"Emangnya yang namanya pasangan itu apa harus bercinta sebelum menikah?"

"Ya iyalah. Gimana nanti kalian mau hidup berdua kalau nggak saling kenal."

"Bercinta setelah nikahan juga bisa, kok. Malah lebih nyaman kayaknya. Udah halal. Mama sama baba sepertinya kayak gitu juga dulu, kan?"

"Jaman mama sama baba dulu lain, Ryan. Pernikahan kita itu diatur sama orang tua. Gimana sih mau bercinta? Berjumpa juga nggak pernah. Sampei ke hari menikah, baru mama bisa ketemu mata sama baba."

"Jadi nggak jauh beda sama Ryan, bukan?"

Ibu Dian dan Pak Aryawan saling pandang. Konon nak kasi teladan. Tapi Aryan macam tak makan saman.

"Baba sama mama apa nggak suka sama keputusan Ryan?"

"Bukan begitu, Aryan." Suara Pak Aryan kembali kedengaran setelah lama terdiam. "Asal kamu tau, kami ini orang yang paling senang banget sih saat dengarin kamu mau menikah. Akhirnya ALLAH kabulkan juga doa baba sama mama agar hati kamu kembali terbuka. Nggak ada orang tua yang pengin lihat anak mereka hidup sendirian sampai ke tua."

"Terus, apa lagi yang merunsingkan kalian?"

Sekali lagi ibu Dian dan Pak Aryawan berpandangan.

"Atau baba sama mama nggak suka sama pilihan Aryan?"

Suasana hening sekejap. Baik Pak Aryawan mahupun Ibu Dian, masing-masing membisu kesepian.

Lewat beberapa detik, baru Ibu Dian bangun. Duduknya beralih ke sisi Sefhia. Tangan gadis itu digenggam. Wajah gadis itu disentuh. Lama raut itu ditenung. Dan saat itu dia rasa satu perasaan halus tak semena-mena menjalar masuk.

Sefhia. Nama secantik orangnya. Sekali pandang persis gadis 'mat salleh'. Ditambah dengan sepasang bening biru yang jernih. Dan yang buat gadis itu terlihat sempurna, selendang yang menutup 'mahkota'nya.

Jujur, dia kagum dengan gadis pilihan Aryan. Gadis yang dah berjaya buka pintu hati anaknya yang bertahun-tahun dirantai. Memang saat ini yang ditunggu-tunggu olehnya. Lebih setengah dekad. Kalau dilepaskan, entah bila lagi akan dapat.

"Gimana kalian bisa ketemu?" tanya Ibu Dian tiba-tiba.

Serentak, jantung Aryan berdegup laju. Perkara yang nak dielak kini sedang berlaku.

'She's Miss of Crazier, ma. Gadis yang telah menculik Aryan.'

Namun ayat itu terluah dalam hati. Kalau dilontar, silap-silap rumah mereka bakal bertukar jadi medan perang malam ini.

"Ayuh... ceritain. Mama pengin tau. Di mana kalian ketemu? Di Malaysia? Atau waktu Aryan mengembara? Hmm, Sefhia? Apa kamu punya minat yang sama kayak Aryan?"

"Err... ka...,"

"Kita ketemu waktu Aryan sampei di Malaysia tempoh hari, ma." Baru Sefhia nak buka mulut, Aryan lebih dulu potong.

"Oh, ya? Gimana cara ketemunya? Kamu tegur Sefhia duluan?"

"Sebenarnya kita berdua lagi nggak sengaja berlanggar di airport. Ya waktu itu cuman ngobrol-ngobrol doang. Habis di situ, kita terus bawa haluan sendiri. Tapi nggak nyangka sih, Aryan bisa ketemu Sefhia semula waktu pulang dari hantarin mama sama baba."

"Maksud kamu, malem kami terbang ke Jakarta?"

Aryan angguk mengiakan. Harap-harap jawapannya relevan.

"Waduh! Kok kebetulan, ya! Jadi nggak sia-sia kamu hantarin kami ke airport itu malem, Ryan. Kalau nggak, kalian pasti nggak ketemu semula!"

"Baba udah bilang, kan."

"Mas bilang apa?"

"Ada hikmahnya pernerbangan kita ditunda itu malem. Jika bukan buat baba sama mama, pasti buat Aryan. Nah... lihat sekarang. ALLAH hantarin jodoh buat anak kita tanpa disangka-sangka."

Kata-kata Pak Aryawan menampar telinga Aryan.

Apa benar pertemua dia dan Sefhia malam itu dah ditakdirkan? Flight tunda. Kemalangan. Masuk hospital. Dan sekarang, mereka berdua bakal disatukan.

Hmmhh.

Lelaki itu keluh perlahan. Entahlah. Dia dah tak kisah. Asalkan dirinya terlepas dari seksa soalan-soalan yang menyeramkan.

"Iya, mas. Perancangan ALLAH selalunya lebih baik dari jangkaan kita. Mungkin jodoh Aryan benar-benar udah sampei. Err... kapan kalian mau menikah?" soal Ibu Dian

"Iya. Kapan mau nikahnya, Ryan? Udah ada tanggalnya?" tokok Pak Aryawan.

Aryan tarik nafas. Lambat-lambat bibirnya balas.

"Sesegera mungkin."

Dan-dan itu Sefhia toleh sebelah. Betul-betulkah? Atau cuma satu helah?

'Pandang aku, Aryan.'

Mata Sefhia menikam sisi wajah berkenaan. Tapi lelaki itu lansung buat tak layan. 



Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.