Home Puisi Umum Setia Seorang Tuan
Setia Seorang Tuan
Haziq Haikal
26/10/2020 22:27:59
111
Kategori: Puisi
Genre: Umum

Hujan turun mencurah-curah

Air di sungai naik mendadak

Beluntung sangat risau

Mengenangkan Bawod dan Tuyog yang kehilangan

Keesokan harinya, tercari- cari di manakah mereka

Hanya berbekalkan cahaya lampu suluh.


Mereka akhirnya dijumpai

Di sebuah kawasan pokok nangka

Hati riang tak terkira

Menghalau semut dan diberi makan pucuk ubi kayu

Begitu sayangnya Beluntung pada Bawod dan Tuyog.


Khidmat Tuyog ke destinasi ilmu

Tuyog ditambat sebelum ke kelas

Sewaktu rehat dibelai Beluntung

Sebarang cacian yang diberi tidak dihiraukan

Kerbau diperlukan untuk menuntut ilmu

Begitu kasihnya Dia pada Tuyog.


Suatu pagi, kambing kesayangan turut serta

Seperti biasa, mereka akan ditambat tuannya

Sebelum ke kelas

Sewaktu rehat dia terkejut di manakah Bawod

Rupanya Bawod telah terlepas

Bawod ditangkap lalu ditambat semula.


Sewaktu belajar diri terganggu

Sangkakan haiwan peliharannya diganggu

Rupanya leher Tuyog terjerat

Dia lantas pergi menyelamatkan nyawa

Setelah selesai kembali ke kelas

Untuk menuntut ilmu pengetahuan.


Namun begitu dia terkejut

Bukunya bertaburan di lantai

Dia berasa marah dan tercetus pergaduhan

Cikgu Rambuyat menyuruh Basil

Memohon maaf dan mengambil buku itu

Namun ditegah Beluntung

Buku harus dihormati bukan sebaliknya.


Suatu pagi Pesta diadakan

Dia berharap dia akan menang

Dapat duit dibeli kambing

Buat peneman Bawod yang kesunyian

Hati gembira tidak terkira

Menjadi seorang pelajar cemerlang.


Pulang ke rumah berasa terkejut

Melihat ramai orang

Rupanya itu kenduri kesyukuran

Meraikan sebuah kejayaan

Beluntung berasa sangat gembira.


Namun perasaan itu tidak kekal lama

Bawod sedang menjerit-jerit

Beluntung segera mendapatkan rakannya

Namun apakan daya dia tersungkur

Apabila sedar diri berasa sedih 

Sahabat baik telah disembelih

Pemergiannya diratapi dengan penuh kesyahduan.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Haziq Haikal