Home Novel Umum SALAHKAH KU MENCINTAIMU
SALAHKAH KU MENCINTAIMU
FIQA YUNUS
10/6/2020 21:20:50
688
Kategori: Novel
Genre: Umum
Senarai Bab
Bab 3

Aku yang melihat taehyung. Yang masuk ke dalam bilik tetamu. Taehyung perasan aku melihat dia Dari tadi. padahal aku ingin keluar dari biliku. Tiba-tiba aku dengar bunyi telapak kaki berjalan. Menuju kebilik tamu. Aku terus tidak jadi keluar. Jadi aku mengintai di sebalik penjuru pintu bilikku.

Taehyung macam berkata sesuatu. Sambil menggunakan bahasa isyarat. Ingat aku tak faham. Apa dia cakap tu. Aku faham tapi aku buat-buat tak faham. Taehyung kata macam ni "Bagi saya peluang kedua untuk pujuk awak Qyra."

Dalam hati aku berkata. Macam aku nak nyayi saja lagu Peluang kedua by nabila razali. Aku melihat taehyung. Aku memberikan senyuman. Aku pun cakap menggunakan bahasa isyarat dengannya.

Aku pun pasang lagu peluang kedua tu. Sambil menggunakan bahasa isyarat dengan taehyung. Harap dia faham maksud lagu ni. Ada kena mengena dengan dia.

Maaf andai kau terluka
Maaf ku tak sengaja
Tanpa sedar
Sakitimu
Sesalku

Maaf kerna aku pun terluka
Pintaku hanya
Peluang kedua
Rasa cinta..rasa cinta

darimu...

Terus aku sambung lagi. Kata-kata ku dengannya "besok kita cakap. Pasal benda ni. Mari kita turun makan." Taehyung pun terus masuk kebilik. Dan terus mandi.

Taehyung duduk di birai katil itu. Sambil teringat kata-kata Qyra tadi.

"Saya tidak mahu mendengar Alasan awak Rayqal. Tak baik tolak pertolongan orang. Susah nak cari orang macam abang Qasyah. Selalunya, kalau nampak orang macam awak ni. Mereka pulaukan saja. Mereka anggap awak ni macam. Tidak wujud dimata mereka. Awak faham tak. Sebab tu saya tidak mahu awak menolak pertolongan kami. Sepatutnya awak bersyukur ada orang nak tolong awak masih disini." kata Qyra kepadaku. Dan terus berlalu keluar bilik office abang Qasyah."

Aku terkaku dengan kata-kata Qyra juga. Aku memang tak patut tolak. Pertolongannya. Bila aku melihat qyra tadi. Dia senyum dekat aku. Adakah Qyra tidak marah lagi. Denganku.

Aku pun siap-siap. Sebab Qyra dah bagi tahu aku tadi. Bonda sudah pun siap masak. Aku pun keluar dari bilikku. Dan menuju kepintu bilik. Aku baru melihat Qyra yang baru keluar biliknya. Ehhh. Macam berjanji pulak baju sama. Aku menegur Qyra.

"Qyra awak dah maafkan saya ka." aku bercakap seperti tadi. Menggunakan bahasa isyarat.

"Ermmm awak nak saya maafkan awak." kata qyra. Menggunakan bahasa isyarat. Tiba-tiba abang Qasyah menegur kami berdua.

"Ehhh.sejak bila kamu berduani cakap menggunakan bahasa isyarat. Taehyung Qyra. Kamu berduani dah bisu ka." kata abang Qasyah kepada kami. Kami berdua terus Turun menaiki lift. Malas nak guna tangga.

Abang Qasyah masih disitu. Sambil mengeleng-gelengkan. Kepalanya.

"Aikk dikk tangga ada kenapa nak guna lift juga. Nak menggelaklah tu." sambung abang Qasyah lagi.

Aku didalam lift rumah agam ni. Taehyung masih lagi terkaku. Yelah dia ingat. Aku tekan butang lift tu. Dia ingat bilik apakah tadi. Jadi dia ikut masuk sekali. Baru dia ingat yang dia masuk tu. Adalah lift. Taehyung-taehyung dia memang blur. Sebab dia belum pusing satu rumah lagi. Sebabtu dia tidak tahu yang rumahni. Ada lift.

"Qyra saya ingat kita nak pegi mana. Guna lift ni. Dah mcm mall dah saya tengok rumah pun ada lift." kata taehyung sambil memandangku. Aku ketawakan dia.

"Apa ingat mall je ada lift. Rumah pun ada lift juga. Ayahanda malas nak guna tangga. Sebabtu ayahanda. Bina lift dekat sini. Saya guna lift ni. Sebab nak mengelak dari abang Qasyah."

Ayahanda melihat kami berdua. Sambil mengerutkan dahinya. Takkan Abang Qasyah tidak bagi tahu. Dekat ayahanda yang taehyung tinggal dekat sini sekali. Ayahanda pun memanggil kami untuk duduk bersama. Aku melihat taehyung. Taehyung pulak melihat aku. Aku pun menyeru taehyung duduk. Abang pulak menegur baju yang aku pakai sama dengan taehyung. Aku pun tidak sedar yang bajuku sama dengan apa yang taehyung pakai.  Colour Babyblue.

"Dikk, kamu berjanji dengan Ray ka! Ehh, sebelum abang terlupa! Abang nak kenalkan dengan Ray, ini adalah ayahanda abang pemilik syarikat terbesar di kuala Lumpur?Ayahanda, ini taehyung, kawan kepada adik! Abang panggil dia Rayqal Iskandar, ayahanda sukakan! Kalau taehyung, tinggal sekali dengan kita?" kata abang Qasyah, dengan ayahanda. Ayahanda cuma memandang taehyung. Taehyung, pulak masih memandang ayahanda sambil tunduk hormat.

"Saya kim taehyung, berasal dari korea selatan dan saya tinggal di kota busan. Selamat berkenalan Tengku. saya di sini di sebabkan! Saya menjadi trusfer student ke malaysia! Untuk mendapatkan biasiswa." kata taehyung sambil berdiri. Ayahanda memberikan senyuman.

Ayahanda pun memeluk taehyung. Tanda salam perkenalannya buat taehyung. Aku memandang ayahanda tidak sangka yang ayahanda suka. Kehadiran taehyung disini.

"Namatu sesuai dengan kamu. Ayahanda tidak sangka. Ayahanda ada putera lelaki lagi dalam keluarga ni. Harap kamu selesa disini. Sebenarnya nama RAYQAL ISKANDAR tu. Nama sebenar abang sulung kepada Qyra. Kita makan dulu. Nanti ayahada cerita dengan kamu. Di ruangan membaca ayahanda." kata ayahanda kepada taehyung. Taehyung pun duduk semula.

Aku memukul lengan taehyung dan berkata mengunakan bahasa isyarat

"kan saya dah kata. Awak tak menyusahkan keluarga saya pun. Ayahanda suka kalau awak ada dekat sini." Kataku kepada taehyung. Taehyung pun membalas menggunakan bahasa isyarat.

"kamsahamnida sudi terima saya dalam keluarga ni." kata Teahyung senyum kepadaku. Abang Qasyah pulak dari tadi melihat kami berdua.

"Aikk takkan bisu balik kut." kata abang Qasyah sambil mengaut lauk-pauk. Yang bonda dengan mak uteh masak tadi

"Kan tengah makan ni. Jadi Qyra guna bahasa isyarat nak bercakap dengan Taehyung." kataku dengan abang Qasyah.

"Macam-macam adikni. Adik ada affair ke dengan taehyung ni. Sebab dari segi adik  berpakaian dengan Ray baju samani. Macam baju couple ja. Abang tengok." kata abang sambil tengok kami silih berganti.

"Kebetulan baju kitorang sama. Kenapa abang jealous ka. Kalau baju kitorang sama." kataku meneruskan makan. Taehyung pulak ketawakan abang Qasyah.

Abang Qasyah buat muka mencuka. Diapun meneruskan makan malas nak layan aku lah tu. Aku ni kalau dia tengah buat lawak. Aku pulak buat de saja dengan dia.

Aku melihat taehyung yang baru sahaja menghabiskan seketul ayam tadi. Kini dia menambah lagi. Lapar sangat ka. Taehyung ni. Sampai macam tu sekali makan. Kesian kawan aku ni. Takpe-takpe nanti aku belanja dia makan ayam hari-hari. Kalau hari-hari pokai lah cik kak oiii. Tahulah anak tengku sampai nak habiskan duit di sebabkan. Nak belanja taehyung.

"Allhamdullillah kenyang dah. Terima kasih, dengan hidangan ini bonda. Ray tak pernah merasai masakan sesedap ini." kata taehyung. Sambil melihat aku.

"kalaulah boleh, aku mahu memeluk Qyra kerana. Kalau bulan sebab Qyra. Aku tidak mengenali keluarganya." kata taehyung dalam hati.

"Taehyung awak suka dengan nama Rayqal." kataku kepada taehyung. Bila aku sedar taehyung menggunakan nama Ray ketika memuji masakan bonda dan mak uteh tadi.

"Kerana saya suka namatu. Dan saya teringin nak jadi macam arwah abang awak Rayqal Iskandar. saya tahu awak baik dengan saya selamani pun. Awak cuma anggap saya macam abang awak. Betul tak Qyra." sambung taehyung lagi.

Macam mana Taehyung tahu. Yang aku menganggap dia cuma sebagai abang sahaja. Ke Taehyung dah mulai menyukai aku. Sampai sanggup gelar diri dia adalah abang Ray.

Qyra kau tak faham apa yang di maksudkan taehyung sebenarnya. Kau tak boleh kata macam tu dekat taehyung. Mungkin ada sebab kenapa taehyung gelar diri dia sebagai abang sahaja.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh FIQA YUNUS