Home Novel Komedi/Romantik Komedi Terjatuh Hatiku Padamu
Terjatuh Hatiku Padamu
Zan Zarida
25/11/2019 19:33:11
3,952
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Senarai Bab
Bab 3

SETELAH berfikir panjang, akhirnya Izhan mengambil keputusan untuk pulang ke Malaysia. Tujuannya cuma satu, berterus terang dengan apa yang berlaku di Manchester.

 “Ika jangan risau, abang akan kembali ke sini secepat mungkin. Abang nak Ika lahirkan anak kita ketika abang ada di sisi.”

“Abang jangan sekadar berjanji. Entah-entah bila dah balik Malaysia, lupa saya kat sini.” Ada rajuk pada suara Zulaikha.

“Mana boleh abang lupa isteri kesayangan abang ni. Selesai semua masalah di kampung, abang akan segera kembali ke sini.”

“Boleh percaya ke?Setelah lama tak balik kampung, ingat senang-senang mak dan ayah abang nak lepaskan abang?”

“Mereka kena faham yang abang masih perlu teruskan pengajian abang.”

“Hmm...”

“Janganlah buat muka. Ika jugak yang suruh abang balik selesaikan masalah kita.”

“Mula-mula tu memang rasa okey. Tapi lama-lama, saya rasa tak sedap hati pulak.” Zulaikha menyatakan kerisauannya.

“Dah! Jangan fikir yang bukan-bukan. Abang tak nak Ika risau sangat pasal hal abang. Pandailah abang uruskan. Abang cuma risau kesihatan Ika dan anak kita.”

“Janji abang akan cepat balik ke sini. Nanti jangan lupa selalu telefon saya.”

“Insya-ALLAH abang takkan lupakan Ika. Kita tak pernah berpisah sejak mendirikan rumah tangga. Abang pasti akan rindukan isteri abang yang comel ni,” tutur Izhan sambil memeluk erat bahu isterinya.

Apa sahaja keputusan emak dan ayahnya, Izhan akan  pastikan memihak kepada dirinya. Zulaikha adalah cinta hatinya yang tiada galang ganti. Dia tidak sanggup melukakan wanita yang dia cintai sepenuh hati.

Perancangan asalnya, dia mahu mendengar terlebih dahulu cerita di pihak keluarganya. Selepas itu barulah berterus terang dan memberikan kata putusnya. Dia amat berharap segalanya akan berjalan lancar. Cepat selesai, cepatlah dia kembali ke Manchester.

Malamnya Izhan menghubungi ayahnya dan beritahu tentang kepulangannya pada awal minggu hadapan. Kedua orang tuanya gembira sekali dengan pengkhabaran itu.

Tiga hari yang masih berbaki, Izhan gunakan sepenuhnya untuk bersama isterinya. Sesungguhnya dia tidak sanggup berpisah dengan Zulaikha meskipun cuma sehari. Namun demi masa hadapan mereka, dia perlu berkorban.

 

 

KEPULANGAN Izhan disambut dengan penuh kesyukuran. Ayah dan emaknya gembira sungguh menatap dan memeluk anakyang amat dirindui. Setelah lama tidak berjumpa, terubat jua rindu kedua orang tuanya.

Sungguh Izhan jadi serba salah apabila melihat keceriaan emak dan ayahnya. Dia tidak mahu memulakan selagi ayahnya belum membuka cerita. Hari ketiga selepas kepulangannya, baru ayahnya memulakan mukadimah perkara yang pernah dia sebutkan.

“Sebenarnya ayah dah lama berbincang dengan mak kamu pasal hajat kami. Macam yang kamu tahu, kami sayangkan adik macam anak sendiri...”

Izhan mendengar bicara ayahnya dengan penuh perhatian. Wajah ayahnya semakin dimamah usia. Melihat kedutan yang semakin jelas kelihatan membuat Izhan berasa sayu. Betapa selama ini dia jarang sekali berbicara dan meluangkan masa dengan ayahnya.

“Kamu jauh daripada kami dan selalu mengharapkan adik menggantikan kamu. Dia memang anak yang baik sejak dulu lagi dan sentiasa mendengar kata. Tapi itulah, sebanyak mana pun kami sayang pada adik, statusnya tetap sama,” tutur Haji Salleh.

“Mak dan ayah dah tua. Sayang kami pada kamu dan adik tidak pernah berbelah bahagi. Kalau boleh mak dan ayah mahu hubungan ini menjadi lebih erat,” sambung Haji Salleh.

Izhan serba salah mendengarnya.

“Ayah dan mak dah fikir masak-masak. Kami tak nak adik sekadar anak angat. Sebanyak mana pun kasih ayah pada dia, hubungan ini masih terbatas. Ayah nak jadi mahram dia selama-lamanya.Hanya itu caranya untuk kekalkan hubungan ini.”

“Adik macam mana? Ayah dah pernah tanya dia?” Akhirnya Izhan bersuara juga.

“Ayah dah tanya, dia tiada halangan. Semuanya bergantung pada kamu. Ayah harap kamu tidak menghampakan hasrat mak dan ayah.”

“Tapi ayah, ini soal hati. Han tak ada perasaan pada dia. Dari dulu lagi Han dah anggap macam adik sendiri.”

“Ayah cuma nak halalkan korang berdua. Ayah nak angkat status dia jadi menantu.”

“Tapi ia bukan satu keputusan yang mudah, ayah.”

“Selama ini, ayah tak pernah mintak apa-apa pada kamu. Sebelum mak dan ayah menutup mata, kami berharap sangat permintaan yang satu ini kamu tunaikan. Bila kamu sambung belajar, kami perlukan adik sebagai pengganti kamu.”

Izhan terus senyap. Akal pantas menghadam kata-kata ayahnya.

“Izhan?” panggil Haji Salleh.

“Ayah kena bagi Han masa. Han perlu timbang banyak perkara sebelum buat keputusan.”

“Mungkin kamu tak nampak lagi kenapa mak dan ayah nak kamu kahwin dengan adik. Tapi percayalah permintaan kami untuk kebaikan kita bersama.”

“Han kena bincang dulu dengan adik. Han perlu tahu isi hati dia. Han tak nak nanti ada hati yang terluka.” Izhan beralasan.

“Kan, ayah dah cakap? Adik ikut aje keputusan kami.”

“Tapi ayah...”

“Tak ada tapi-tapi. Hanya ini permintaan ayah pada korang berdua,” tegas Haji Salleh.

Izhan semakin tertekan. Permintaan kedua orang tuanya sukar hendak ditunaikan. Pada masa yang sama dirinya seakan tidak diberi pilihan. Kenapalah adiknya langsung tidak membantah?

“Untuk pengetahuan kamu,sebaik kamu beritahu nak pulang, ayah dah aturkan segalanya. Tolong jangan hampakan harapan kami.”

Izhan terkedu. Tiada apa yang boleh dibicarakan lagi andai semuanya telah diatur.

“Sekarang ni kamu perlu sediakan diri untuk jadi pengantin lelaki. Cincin pun ayah dan mak dah siap beli.”

“Ayah...” Tiba-tiba dada Izhan terasa berat. Wajah Zulaikha terus terbayang di hadapan mata.

 

 

“BETUL adik setuju dengan permintaan ayah?”

Izhan dan adik angkatnya terpaksa bertemu di luar. Dia mahu berbicara dari hati ke hati dengan gadis itu.

“Setuju ataupun tidak, adik tak sanggup nak bangkang. Adik ni cuma menumpang aje dalam keluarga ni.”

“Jangan memaksa diri untuk mengikut landasan dan kehendak orang lain. Kita ada jalan hidup kita sendiri,” nasihat Izhan. Padahal dirinya turut tersepit dan tidak boleh berbuat apa-apa.

“Kalaulah adik boleh berbuat begitu...” Bicara adik angkatnya terhenti di situ sahaja.

“Hmm... susah kalau macam,” keluh Izhan.

“Abang pulak macam mana?”

Izhan menggeleng. “Abang memang sayangkan adik, tapi sayang sebagai adik sajalah.”

“Sekarang ni kita nak buat apa?”

“Entahlah! Abang pun dah buntu.”

“Adik memang tak sampai hati nak hampakan permintaan mak dan ayah. Abanglah yang kena bertegas dalam hal ni.”

“Sekarang ni adik ada berkawan dengan sesiapa ke?” soal Izhan pula.

“Tak ada.”

“Aduhai... kalau adik ada calon, kita masih boleh ikhtiarkan sesuatu.”

Izhan benar-benar dalam dilema. Nampaknya perancangan asalnya gagal. Apabila ayahnya beritahu tujuan sebenar kenapa mahu kahwinkan dia dengan adik angkatnya, dia juga tidak sampai hati hendak beritahu perkara sebenar. Dia juga tiada keberanian hendak berterus terang.

 

 

 

 

 

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.