Home Novel Fantasi YUMEJIMA
Bab 34

Aku Okuhida Nozomi. Berpandukan ramalan ahli sihir Emishi bernama Amaguri itu, akan lahir dari keturunan Okuhida seorang petarung wanita yang tidak terkalahkan. Dia adalah Kaisenjyo. Dan aku telah dituding sebagai calonnya.

 

Ramalan Amaguri itu telah dijaja pentaksub Emishi yang menyamar dalam istana di Kyoto. Mereka bekas pembantu kami para samurai Okuhida dan Shirasaka. Mereka telah memberi amaran kepada baginda agar memerhati tiga puak samurai ini – termasuk Higashihara di utara yang merupakan puak di mana pemanah handalan Hiiragiko dilahirkan. Pemanah itulah yang membahagi kuasa dari Amaguri kepada dua puak pertama itu, sekitar lima ratus tahun lampau selepas mendapat batu sakti yang ditinggalkan ahli sihir Amaguri itu.

 

Suka atau tidak, percaya atau tidak, engkau akan dipaksa dan disuguh mempercayai dan menerima. Mengapa tiba-tiba begitu? Kerana taksubnya mereka akan ramalan Amaguri. Takutnya istana di Kyoto akan dendam Emishi yang masih berlangsung sejak lima ratus tahun lepas. Dendam Emishi yang lahir kerana dosa-dosa Yamato menakluk utara masih belum berbayar. Nyawa-nyawa mereka yang hidup aman di dalam hutan belantara dan dibunuh sekonyong-konyong oleh tentera Yamato masih belum berbayar. Sumpah Amaguri adalah karma. Sumpahan Amaguri adalah hukuman ke atas kami. Ibarat racun yang melagakan sesama kami orang Yamato, ia memakan kami dari dalam, meresap ke salur darah dan urat nadi kami, dan menghancurkannya dari dalam.

 

Namun bagaimana engkau begitu pasti bahawa mana-mana keturunan wanita dari Okuhida, Shirasaka mahupun Higashihara bakal menjadi Kaisenjyo? Tiada kaedah yang pasti. Ia hanya sebuah ramalan dan bukan titah firman dari Tuhan. Ashikawa hanya mengambil kesempatan dari kebodohan dan ketaksuban sebahagian besar kami, demi kelangsungan politiknya. Aku adalah kambing hitam yang mudah. Aku satu-satu keturunan wanita dari salah satu puak yang tiga itu, dan aku petarung yang melindungi Maharaja. Tahun ini ialah ‘tahun sembilan zaman gemerlap’ pada dendangan tafsiran para tukang tilik yang korup dan diupah Ashikawa itu. Mereka dendang dan labun pandangan di pasar dan keramaian, cuba menimbulkan rasa tidak senang sarwa pandang awam dan menjaja bahawa Ashikawa adalah penyelamat mereka.

 

Aku adalah kambing hitam Ashikawa. Syaitan Ashikawa sang penghasut, pembolot. Para syaitan yang mendirikan keshogunan ini di atas darah dan keringat yang bapaku tumpahkan di usia mudanya, empat dekad lalu. Akuma-no-Ashikawa. Akuma-no-Ashikawa (Ashikawa Syaitan)!

 

Aku hanya melindungi baginda sesungguhnya. Bapaku Hanzou telah ditangkap dalam pemberontakan baru-baru ini sedangkan dia bertungkus-lumus cuba mematahkannya. Pemberontakan yang akhirnya berjaya ditangani Ashikawa dibantu bapaku. Ashikawa sang pengkhianat itu, yang memfitnah bapaku bersekongkol dengan pemberontak. Tak guna. Sekarang dia menggunakan kemenangan itu demi membuktikan pada Maharaja bahawa dia mampu melindungi baginda sepertimana empat dekad lalu, ketika moyangnya melakukan perkara sama. Dengan dusta itu dia menghasut Maharaja agar memecatku. Aku dituduh pengkhianat. Anak bakal mengikut bapa, begitulah percayanya.

 

Ashikawa baru sahaja mendirikan keshogunan lebih empat dekad lalu. Sengaja Ashikawa memusatkan kuasa di Kyoto agar hampir dengan baginda dan mudah mengawalnya.

 

“Nozomi!” Laung seseorang dari khalayak. Aku amat mengenali suara itu. Lelaki yang berwajah keanak-anakan, berkulit cerah dan mata sepet, muda setahun dariku dan bertelinga capang. Mengapa engkau di sini, Yoshimaru?

 

Yoshimaru anak seorang samurai kelas rendah. Pakaiannya dari kain kualiti rendah menyerlahkannya.

 

“Nozomi, bapamu masih hidup!” Laungnya bersahaja. Khalayak memandangnya. Yoshimaru, aku harus fikir dua tiga kali sebelum mempercayainya. Lelaki ini kukenali amat kuat menipu, kadangkala untuk melepaskan diri, kadangkala demi menguntungkan diri. Namun, dari riak wajahnya aku tahu dia tidak menipu kali ini. Telinga capangnya memerah, bererti dia berkata benar.

 

Bererti aku masih punya alasan untuk hidup. Otou-san masih hidup.

 

Aku merenung wajah Yoshimaru. Dia berubah pucat sebaik melihat wajahku yang calar dan lebam-lebam dicemar luka juga terdedah dari balik rambutku yang disisih ke tepi. Aku merenung matanya yang mulai bergenang berkaca, aku cuba bertanya tanpa bersuara akan kebenaran khabar yang baru dicanang. Dia menguatkan hati, menelan liur dan menggangguk perlahan, menjawab soalan bisuku. Dari riaknya dia berkata benar, dan oh ya. Telinganya merah. Tiada alasan lagi untuk aku memilih mati.

 

“Aku memilih dibuang ke pulau.”

 

“Baiklah.” Kata hakim atau bugyou. “Dengan ini, aku akan mengarahkan engkau dibuang ke pulau terpencil yang tidak berpenghuni.”

 

“Mohon kutahu pulau apakah itu Tuan Bugyou?” Soal Yoshimaru penuh berani tanpa mempedulikan mata-mata yang memandang.

 

“Sebarang pulau yang tertebar di laut timur.”

 

Sebarang pulau? Maka tiada mana-mana pulau tertentu yang menjadi destinasi? Apa maksudmu, bugyou?

 

Seorang lelaki membisik ke telinga Yoshimaru, “Mereka akan melepaskan gadis itu ke dalam sampan dan dibiarkan di tengah-tengah laut. Terserah pada takdir di pulau mana dia akan terdampar, itupun jika dia bernasib baik. Jika tak, tenggelamlah dia dalam laut.”

 

Mata Yoshimaru membulat selepas mendengar penerangan dari entah siapa itu. Dia menoleh, dan mendapati seorang yang amat dikenalinya.

 

Otou-san!”

 

“Yoshimaru, pergilah. Hanya ini yang otou-san mampu lakukan.”

 

Arigatou, otou-san!” Yoshimaru memeluk bapanya.

 

Perlayaran menghantar Nozomi untuk dibuang ke tengah lautan bermula. Yoshimaru meminta agar dia turut dibuang bersama Nozomi. Hakim Motoba mulanya berkeras menolak, namun tidak disangka-sangka, bapa Yoshimaru sendiri datang mendesaknya agar membenarkan Yoshimaru menyertai Nozomi.

 

“Aneh engkau. Apakah engkau benar-benar memutuskannya? Engkau tidak akan menyesal nanti?” Soal hakim kepada bapa Yoshimaru.

 

“Aku tidak menyesal.”

 

**

 

“Yoshimaru engkau tidak menipu bukan?” Soal Nozomi. Dia kini berdua di dalam sampan bersama Yoshimaru di tengah-tengah samudera. Ikatan pada tangan sudah dileraikan. Berkelanalah mereka tanpa pelan kemudi, peta dan kompas, hanya berbekalkan onigiri sebekas yang mampu bertahan untuk seminggu dan kayu pendayung.

 

Sememangnya semua ini sengaja dirancang agar mereka mati di tengah-tengah lautan atau sekurang-kurangnya tidak akan dapat pulang ke Jepun.

 

“Maafkan aku, Nozomi.”

 

“Yoshimaru, engkau...”

 

“Ya, aku menipu lagi.”

 

“Tapi telinga kau merah!”

 

“Aku cubit telingaku!”

 

Nozomi menepuk dahi.

 

Yoshimaru cuba memeluknya, namun pantas Nozomi menepis.

 

“Apa telah berlaku pada bapaku?”

 

“Dia telah dicampak ke laut dengan tangan berikat. Aku fikir mustahil dia tidak akan mati lemas dalam keadaan begitu.”

 

Nozomi menganga dan terkesima mendengarkan kenyataan memeritkan itu. Dia menundukkan wajah dan esakan kedengaran.

 

“Sanggup engkau menipu tentang bapaku!”

 

“Maafkan aku, jika aku tidak menipu engkau pasti telah memilih hukuman bunuh.”

 

Nozomi diam.

 

“Nozomi, kita berdua telah diperangkap. Bapaku bersekongkol dengan Ashikawa. Dia mahu menghapuskanku. Dia mahu membenarkan adikku mewarisi keluarga kami. Disebabkan itu dia membenarkan aku menyertaimu dihukum ke sini.”

 

“Dan lagi satu, bapaku akan mendapat bendang keluargamu yang ditinggalkan. Ashikawa akan menyerahkan bendang keluargamu kepada bapaku.”

 

Nozomi membeliak mata. “Maka disebabkan itu Ashikawa menghantar orang menangkap bapaku dan menuduh aku pemberontak?”

 

“Ya.”

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh meddmenov