Home Cerpen Seram/Misteri ding dong pintu
ding dong pintu
aisy khairy
11/8/2021 21:24:51
277
Kategori: Cerpen
Genre: Seram/Misteri

ding dong bukalah pintu seolah menjadi tiun melodi bertiupan bermain samada dalam segenapsuasana . kedengaran suara keras wanita menghentak kesunyian malam, ya betuldalam dunia ini kita hanya menumpang dibumi tuhan yang fana ini tanpa menyedariada juga makhluk lain berkongsi dengan alam ini samada yang nampak dan taknampak umpama kita berkongsi udara yang sama , bintang dan matahari yang sama

 

malam tidak pernah tidur dan sunyi sepi tanpa bicara malamgelita tanpa suara waktu itulah mistik bersuara tanpa apa boleh kita nafikansegala ciptaan tuhan ini sering menganggu umat nabi adam sampai sekarang tapitanpa ketahui kita yang mengundang kehadiran mereka tanpa kita sedar memuja dantaksub untuk kepuasan dunia yang tidak kekal ini

 

 

ding dong

 

jelas sekali bunyi ketukan pintu sering menganggu tika malammendatang tanpa usul periksa adilah membuka pintu badannya terasa panas adaderuan angin menderu pada disegenapnya nafasnya dadanya terasa sempit dankepala berat naik nafas turun  mengigil  bagaikan dirasuk sesuatu suaranya menjadikasar dia menjadi ganas bagaikan orang gila dipecahkan satu satu barang barangdihadapannya kaca bertaburan ada sedikit darah memercik kedengaran suara bayimenangis di kamar bilik bagai kerasukan dia naik kekamar tapi satu suaramenghalang mengetuk kepalanya dia pengsan dan kaku di ruang tamu bunyi tiunding dong masih meresapi suasana dia bagai diawangan  bagai seseorang  mengangkat dirinya dikatil   ya wajahnya jelas sekali seorang lelaki keesokandia  harinya  dia bangun badan luka sudah dibersihkanseseorang

 

"kamu ok ke adilah , nasib saya sampai dekat rumah awakcepat, ada seseorang telefon malam semalam awak pengsan dirumah." jelassuara cemas dibibir mungil rosita   diakaget apabila sampai dirumah , Rosita terlihat adilah pengsan diruang cemasrasanya  waktu itu tapi dia terdengarsuara bayinya menangis kuat

 

“aku tidak tahu ita, badannya lemah tidak bersuara apakahyang berlaku malam semalam umpama misteri tiada jawapan dia tidak ingat apaberlaku “ adilah bersuara lemah tidak terdaya

“Rosita, tolonglah saya ada banyak rahsia dalam diri sayaawak tidak tahu, tentang keturunan saya dan rumah ini.”

Perlahan lahan adilah memegang bahu Rosita “ kisah aku danrumah mungkin ada kaitan dengan rumah ini , ini harta peninggalan moyang akudan rahsia ini masih aku simpan segalanya bermula apabila moyang aku bermainapi dengan perjanjian dengan syaitan laknatullah untuk menjaga dan memagarrumah ini dan akhirnya memakan diri mereka sekeluarga

 

 

“ arwah moyang aku telah berjanji rumah ini tidak bolehdijual dan dimiliki tapi suami aku, suami aku telah merampas apa yang adadirumah habis digadainya sejak itu pelbagai perkara aneh berlaku 

Rumah ini bagaikan ada kuasanya, ada sahaja yang pelikberlaku  seorang seorang pergimeninggalkan rumah ini tanpa sebab kecuali aku dan ibu aku tapi sekarang iasemakin teruk terutama apabila rumah ini bakal dijual  dan dikosongkan lagilah menjadi jadi teruknya  aku macam histeria ilusi bukan bukan

“setiap malam aku  termimpibenda buruk buruk bagai orang tua marahkan aku. Dan merasuk jiwa aku

 Rosita hanya senyapdan tidak bersuara  memeluk sahabatnya “mari kita cari ustaz , atau orang alim agar kita pergi berubat mana tahu adapenawar buat kau .”
 “ siapa , rosita yang tolong kuasanyasangat kuat . sampai aku sendiri lemah.”

 

“ aku kenal ada ustaz yang baru pindah kat sini, aku cubtanya tanyakan mana tahu dia boelh tolong buat sementara ini kau tinggallahdirumah aku , mari aku risau kau duduk seorang degan keadaan tidak stabil macamni.”

Rosita memampah adilah meninggalkan rumah  entah kenapa lampu berkelip kelip , bunyipintu  semakin kuat dan kuat masingmasing tergamam  Rosita cuba kuatkan dirimembuka pintu yang tetutup dengan bacaan surah surah dia yakin dengan kuasatuhan atas sana yang berhak disembah

 

“ tiada kuasa melainkan allah maha besar.”

 Akhirnya pintu dapatdibuka  Rosita dan adilah terusmeninggalkan rumah  tersebut lampu lampudan bunyian tiun ding dong masih bergema

Hujan masih turun membasahi bumi ,bauan kopi menyegarkan  tubuh mereka  ustaz ramdan hanya mampu mengeleng kepala

“ banyakkan baca al-quran dan solat itu sahaja pendindingyang ada sebagai umat islam “

Jangan risau esok malam saya usahakan sesuatu , tapi sebelumitu saya harap kamu dapat terus bersabar  dan tawakal padanya

 Ustaz ramdan terkumatkamit membaca ayat al-quran

Ding dong

Bunyi ketukan pintu

Ustaz ramdan  berteriak kuat

“ wahai iblis yang dilaknat ,keluarlah datanglah “

Tiba tiba bagai angin deruan datang

Bunyi tiun ding dong masih kuat

 

 

 

Tidak ini tuan aku dan dia tidakboleh pergi , aku yang jaga rumah ini  teriaksuara adilah keras ya ini mungkin adilah yang dulu matanya memerah suara yanggarau

Ustaz ramdan meletakkan sesuatu padabotol kecil kedua dua mereka bertarung tapi keselamatan adilah diutamakan tibatiba suara lelaki menjergah keluar

“adilah, nah aku pulangkan pulangkansemua ini , aku dah taka da apa apa “ suami adilah merayu

Sejak dia menjual rumah ini hidupnyatak tenang nasib dia malanga ada sahaja mimpi burulk datang

 

‘Maafkan aku adilah

Adilah pengsan dan cepat cepat ustazramdan menangkap sesuatu dan letakkan pada botol

 Akhirnya adilah bebasnamun ustaz ramdan menasihatkan agar rumah tersebut dihidupkan dengan solat danal-quran agar tiada gangguan datang Kembali dan gambar gambar lama dikeluarkan 

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh aisy khairy