Home Novel Komedi/Romantik Komedi Adakah Kau Menungguku?
Adakah Kau Menungguku?
Aaliya Adni
9/12/2020 20:27:52
9,997
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Bab 14

Qawiyy meneruskan perjalanannya pulang ke rumah. Hari itu amat memenatkannya. Sudahlah dia kesibukan dengan tugas di tapak, apabila tiba-tiba Ismail memanggilnya menyuruh dia menyiapkan laporan yang perlu dihantar kepada ibu pejabat.

Hendak tak hendak siap juga laporan itu dan terus dihantar sendiri, walaupun selepas itu dia terpaksa keluar semula untuk menjaga ayahnya di hospital. Mujur keadaan ayahnya sudah semakin baik. Walaupun kakinya semakin membengkak, dia sudah boleh bergerak perlahan-lahan. Manakala Enja dan keluarganya semakin rapat, dia juga sudah boleh menerima hakikat mereka sememangnya ada ikatan kekeluargaan. Jika sebelum ini, dia rasa janggal tinggal dengan wanita beranak tiga itu, sekarang dia sudah boleh perlahan-lahan menerima kehadirannya apa tah lagi Enja kelihatan seperti seorang yang lurus dan amat mudah. Qawiyy merasa gembira kerana ibunya juga ada pembantu percuma dan tidak terpaksa berpayah menyiapkan kueh mueh jualannya. Hanya ibunya terpaksa menjadi mandor untuk mempastikan Enja melakukan tugasan dengan bersih dan kemas.

          Kejadian yang berlaku di ibu pejabat syarikat membawa beberapa persoalan kepada dirinya. Bagaimana Dato’ MK boleh masuk tanpa pengawasan sedangkan ketika itu Layla Olivia bersendirian.Dia juga dengan sendirian terus sahaja masuk ke dalam setelah pengawal di pintu bawah memberi kebenaran. Manakala pejabat yang itu kelihatan kosong tiada sesiapa di dalamnya sehingga dia teragak untuk menyerahkan sendiri laporan yang Ismail arah untuk diserahkan kepada Layla.

Melihatkan bilik pejabat Layla yang mewah dan luas itu, hatinya terasa pilu memikirkan betapa sukarnya kehidupan yang terpaksa dilaluinya dengan ranjau kehidupannya. Namun dia memujuk dirinya untuk bersyukur kerana dapat juga rezeki untuk bertapak di bidang yang amat diminatinya.

          “You boleh balik sekarang,” arah Layla Olivia kepadanya. Suara wanita itu kembali mengarah seperti bagaimana nadanya, ketika dia pertama kali bertemu di tepi jalan dan ketika di tapak binaan. “Dan…Terima kasih.”

          Kemudian dia menyedari bagaimana tidak sampai sejam lepas itu, Layla Olivia bertukar semula menjadi singa apabila bercakap dengan staf-staf yang datang berkejar untuk menanti arahan Layla Olivia dengan hanya dengan satu panggilan.

Sebagai seorang lelaki yang biasa dengan didikan tradisi orang timur, dia masih tidak dapat menerima dengan terbuka karekter Layla Olivia yang berubah-ubah umpama sesumpah. Hanya baru seketika dia dapat melihat betapa lemahnya Layla Olivia ketika dihimpit Dato’ MK.Bagaimana wanita itu menjerit minta ditolong. Dan dia pasti kelembutan itu dipaksa-paksa untuk disembunyikan oleh Layla Olivia kerana terpaksa berdiri sama tinggi dengan kaum lelaki yangmendominasi bidang yang diceburinya.

Lampu merah memaksa dia berhenti dansempat dia membelek telefonnya untuk seketika.

“Qawiyy…ayah kamu kata tak perlu ke wad malam ini.” Mesej ringkas dari ibunya.

Walaupun risaukan keadaan bapanya,dia agak lega kerana dapat berehat malam itu.

 

Baru sahaja dia hendak melabuhkan kepala ke bantal, telefonnya berbunyi.

Whatsapp call dari Jeslina.

“Assalamualaikum Qawiyy…”

Sambil berbaring dia mengketik dan menjawab salam gadis itu.

“Owh patutlah Qawiyy tak baca mesej Jes sejak pagi tadi…risau pula Jess ingatkan apa-apa hal tadi…” balas Jeslina  setelah Qawiyy menjelaskan tentang kesibukannya.

“Ada mesyuarat penting di ibu pejabat beberapa hari lagi, jadi laporan itu terpaksa Qawiyy siapkan juga hari ini…”

“Hmmm…tak apa lah Qawiyy…lebih baik sibuk kerana tugas kan?” kata Jeslina. “Macam Jes ni, dah lama sangat rasanya tak buat apa-apa..mudar mandir dalam rumah, jadi rimas…”

“Sabar lah Jes…yang pasti Jes akan ada tempatnya. Kan bidang Jes ni inflation-proof…bukan macam kerja macam saya…bila downturn semua nya menganggur…”

“Hurmm…tak juga Qawiyy…sekarang ni ada lambakan student medic…dari pelbagai universiti…dan dari pelbagai ceruk rantau…bukan macam dulu-dulu..setiap kali grad medic mesti ada tempat…”

“Bila dah kerja nanti, Jess akan rindukan waktu ini…waktu Jess merungut tentang kebosanan,” pujuk Qawiyy.

“Tak mungkin lah…Jes suka kesibukan dan mahu cepat-cepat bekerja…walaupun ada beberapa kawan Jes yang komplen dengan keadaan di tempat kerja mereka…” adu Jeslina. “Qawiyy ingat tak Dr Kamil,dia pun dah habis tapi dia dah dapat jadi HO di hospital dan dia tak gembira dengan supervisornya…”

“Hm…jika nak semuanya sempurna, suruh dia kerja sendiri sahaja lah, kot?”  usik Qawiyy.

“Jes pun bercita-cita mahu buka klinik sendiri lepas dah selesaikan apa yang wajib dipenuhi, mudah nak uruskan dan beri perhatian kepada suami…” Jeslina memancing.

“Wah…dah ada calon agaknya tu?” tanyaQawiyy.

“Adalah…tapi si dia macam tak tahu lagi…”

“Aik? Saya kenal ke?” tanya Qawiyy.

“Kenal…” jawab Jeslina ringkas.

“Oh…untunglah orang tu, dapat isteri cantik macam Jes, berkarier tapi sangat mengambil perhatian terhadap suaminya…sekarang ni banyak perempuan pentingkan karier sahaja…”

“Nak tahu kenapa?”

“Rasanya dah tahu…tapi cuba lah cerita..”

“Sebab wanita perlu ada persediaan…kan banyak lelaki buat hal lepas kahwin…” pantas Jeslina menjawab. "Tak pun jika dia bai ada sahaja yang mahu menggodanya..."

“Itu berapa persen sahaja, dari yang majoriti tak ada masalah pun…Jes ni banyak sangat tengok drama melayu dan baca novel melayu kot…”

“Apa yang kat tv dan kat buku tu semua refleksi apa yang berlaku dalam masyarakat setempat…”

“Tu kan fiskyen…apa lah Jes overthinking sangat…”

“Bukan overthink…tapi kadang kala tak faham macam mana lelaki boleh melayan dan main cinta dengan beberapa wanita dalam sekali gus…”

Qawiyy terdiam.

“Qawiyy?” panggil Jeslina.

“Ya…Jes?”

“Kenapa Qawiyy semakin menjauhkan diri dari Jes akhir-akhir ini? Kecil hati Jes bila Qawiyy tak jadi singgah makan dengan keluarga Jess hari sekembalinya Jess ke Malaysia tu…”

Qawiyy terdiam lagi.

Jeslina gadis yang cantik, pintar dan sangat ambil perhatian terhadap dirinya. Untuk membiarkan gadis itu menanti dengan harapan kosong adalah sesuatu yang tidak mungkin. Dia tidak mahu sesiapa mengharapkan dirinya dan berpaut dengan harapan kosong. Walau dengan segenap kekuatan hati, harapan kosong itu nanti pasti akan menyedut mati jiwa yang berharap sehingga kekeringan umpama daun di musim kemarau. Sedangkan dia tidak sedia untuk memateri sesuatu janji. Selagi mampu dihindari, dia tidak sanggup melukakan hati mana-mana gadis dengan kebenaran yang kadang kala amat pahit untuk ditelan. Semakin dibiarkan semakin payah dirasakannya untuk mencari jalan keluar.

Yang pasti, dia tidak sanggup mahu membiarkan gadis pilihan hatinya nanti berada dalam kesusahan hanya kerana mencintai dirinya yang belum ada apa-apa. 


/to be continued 

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.