Home Novel Komedi/Romantik Komedi Undercover Chef
Undercover Chef
awa
21/5/2021 11:36:17
37,757
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
Bab 22

Luzari tercungap-cungap.


Tangan dia menggapai sekeliling. Namun hanya udara saja yang dapat dia tampar.


Ketiga kali kepalanya diangkat.


Terbatuk-batuk Luzari kerana air telah masuk ke dalam rongga hidung. Tak cukup, mulutnya juga tertelan hampir secawan air.


"Ingat aku lagi tak?" Soal aku bersama tangan masih mencengkam tengkuk. Siap sedia mahu benamkan muka Luzari dalam air.


"Tuuuu..."


Tergeleng-geleng kepala Luzari bila tangan Luthfia sudah mendorong kepalanya ke besen air lagi.


"Tunang ke?" Aku tekankan perkataan tunang. Kerana itu yang mahu dikatakan Luzari.


"Masa kau teguk air tu, kau ingat tak muka tunang kau sendiri,huh?"


"Ermmm..ermmm.." tergeleng-geleng kepala Luzari didalam air.


Tangan dia usah dikata. Terkapai-kapai diawangan. Habis semua disekeliling dia tolak.


Aku menjauh bila terasa sudah lama benamkan muka Luzari dalam air.


Tak lama kemudian, Luzari angkat kepala sendiri bersama batuk kuat. Malah dia sudah pun terduduk di atas lantai yang  basah.


Kali ni bukan saja air yang keluar dari mulut dia. Habis segala isi perut Luzari diluah. 


Aku hanya memerhati Luzari yang sedang muntah. Belakang kepala Luzari yang masih berbalut, aku perasan ada tompokkan merah.


Nafas aku hela berat. 


Kaki aku bawa mendekat pada dia yang masih batuk bersama erangan. Perut dia  sebu agaknya. Dari tadi Luzari masih tidak berhenti muntah.


Baunya usah dibilang. Teramatlah masam. Mujur aku sudah terbiasa dengan keadaan sebegini.


Tangan aku menepuk belakang badan dia. Cuba melegakan Luzari.


Serentak tangan dia menepis. Kasar.


"Puas hati kau?" Sergah Luzari bersama muka masih merah. Hingus yang meleleh disedut rakus.


Pandangan kami bertaut. Anak mata dia mencerlung pada aku. 


Melihat keadaan dia. Aku jadi serba salah. Lantas aku bangun. Mengambil tuala yang aku perasaan tergantung pada rak besi untuk menyimpan barang-barang.


Lengan dia aku sambar untuk mendekatkan tubuh dia yang masih jauh. 


Lelaki ini masih berdegil. Tangan aku ditepis hingga terlerai pautan dilengan. Laju dia mengesot menjauh dari aku.


Silap besar kalau lelaki ini ingat aku jenis mudah mengalah. Aku bangun. Menghampiri dia yang sudah terduduk bersandar pada dinding. Tak mungkin lelaki ini mampu berlari dengan keadaan dia yang terhuyung-hayang dek penangan air setan yang diteguk.


"Lebih baik chef duduk diam-diam. Jangan sampai saya humban chef dari tingkap tu. Senang kerja musuh, tak payah susah payah dia orang nak bunuh chef." Aku muncung pada tingkap diatas kepala dia.


Ugutan aku berjaya bila dia hanya duduk diam sambil tangan aku mengesat hidung dan mulut dia yang melekat sisa lendir. 


Selesai mengelap segala kotoran, mata aku jatuh pada kepala dia. Luzari perlu berjumpa doktor semula merawat luka dia yang kembali berdarah.


"Dia tak cinta kan saya."


"Sorry?" Aku harap, aku tak salah dengar.


Luzari tersenyum nipis. Kemudian dia tunduk merenung jarinya sendiri.


"Mas sebenarnya tak cintakan saya."


Daripada mencangkung. Aku sudah duduk melutut depan dia. 


"Itu lah pengakhiran cinta tiga segi. Siapa yang perlu korbankan perasaan?It's you!" Jari telunjuk aku hala pada dia.


Sikit pun aku tidak menjaga air muka dia. Luahan dia bukannya mengundang simpati aku.


"Saya dah warning awal-awal kan. Jangan libatkan diri. Well..siapa saya nak nasihatkan orang yang makan garam tapi tak rasa masin." Tak cukup lagi, aku menyindir Luzari.


"Bangun..kepala chef dah berdarah. Kena tukar balutan semula." Aku bingkas bangun. 


Luzari angkat kepala. Merenung aku.


"Awak nak gantikan tempat Mas? Jadi tunang saya?" 


Suasana sepi untuk beberapa saat.


Aku hamburkan tawa. Lucu!


"You're still drunk Chef!" 


Luzari ikut sama ketawa, buatkan aku serta merta berhenti ketawa. Membiarkan Luzari ketawa sendirian.


Fikiran aku terus terlayar kejadian Luzari memanggil aku tunang dia. 


Bau masam yang menusuk hidung meyakinkan aku lelaki ini sedang mabuk! Bila lelaki ini berjalan menguatkan firasat aku. Langkahnya umpama diawang-awangan.


Jangan cakap kesan mabuk lelaki ini masih belum hilang hingga Luzari nampak macam orang hilang akal. Ketawa tiba-tiba! Simptom yang paling kerata bagi orang mabuk.


Ketawa Luzari terhenti bila aku merenung dia tajam.


"Seharian saya dengar cerita tentang chef. Sampai sekarang, telinga saya masih panas. Tapi tengok lah keadaan chef sekarang. Tak sama macam apa yang dia orang katakan! Dia orang tak cakap pula chef sebenarnya pemabuk." Herdik aku geram. Biar lelaki ni sedar diri sikit.


Aku peluk tubuh. Mata masih melekat pada dia yang masih duduk melunjur kaki.


"What should I do?" 


"Ini pertama kali saya teguk air tu." Akui Luzari.


Dia tidak dapat berfikir dengan waras. Jadi dia mengambil langkah mengambil air haram tu untuk hilangkan masalahnya. Namun itu semua hanya hilang untuk seketika.


Badan aku sudah rendah. Menyamai Luzari masih tidak mahu bangun.


"Jawapan ada dihati chef." Aku mengerling dada kirinya.


"Hati saya yang sekarang sudah berubah Luthfia." 


Entah mengapa, hari ini. Mulut Luzari ringan mahu berkongsi cerita dengan gadis ini.


"Jadi, ikut kata hati chef. Simple!" 


Itu pun nak aku ajar ke? Kunci kebahagiaan, terletak pada kehendak hati. Turuti saja kata hati.


"Hati saya sekarang ni..bukan lagi ada untuk Masyitah." Mata Luzari bergerak-gerak. Kepala mula terasa berdenyut.


"Stop talking. Hati chef terpahat nama siapa tak penting. Kepala chef lebih penting. Silap-silap. Otak pun lumpuh" Aku menghalang dia meneruskan luahannya.


Tangan aku sudah berada dilengan dia. Cuba membantu dia untuk bangun.


Darah dikepala Luzari yang mulanya sedikit. Kini sudah meleleh dipelipisnya.


Kesannya, kerutan diwajah Luzari sudah memadai mengatakan kesakitan yang dialaminya.


Cengkaman kini bertukar. Tangan Luzari pula yang berada dilengan aku bersama muka bengis dia. Sikapnya terus berubah sekelip mata!


Ditarik aku hampir padanya.


"It's you! Kau yang ada dalam hati aku sekarang, lepas dua kali kau selamatkan aku..Zara Luthfia!"  Keras suara Luzari berbisik.


Spontan pintu terbuka luas. 


"Luthfia? Luzari?”

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.