2,021
Kategori:
Genre:
Senarai Bab
Bab Tujuh

MISS MARSHMALLOW VSMR EGO

(DYZA AINUN)

BAB TUJUH

TIBA-TIBA Faheem muncul. Entah dari mana dia datang, Dija tidak pasti. Namun, Dija agak terkejut dengan kemunculan anak muda itu dengan tiba-tiba begitu. Tanpa sepatah kata. Tanpa sebarang bunyi. Tahu-tahu, Faheem sudah tercegat di depan Dija. Dalam terkejut begitu, Dija cepat-cepat memalingkan wajah. Dia tidak sudi untuk memandang wajah itu walaupun sesaat. Hatinya lebih membara kalau terlihatkan wajah itu. Lantas dengan segera dia melepaskan penyapu dan menapak langkah dengan laju menuju ke depan. Mengalahkan atlet negara pula langkahnya.

“Dija...!” jerit Faheem.

Aikk...?

Dija tersentak untuk kali pertama bila mendengarkan bibir Faheem memanggil namanya. Tak pernahpun anak muda itu menyebut namanya semenjak mereka berkenalan di hari pertama dulu. Langkahnya jadi berhenti dengan tiba-tiba.

“Eh, saya ni salah dengar ke? Encik Faheem ni panggil saya ke?” perlahan-lahan Dija berpusing ke arah anak muda itu.

“Bodoh!” marah Faheem. “Kau sendiri tak tahu nama kau ke?”

Dija cuba mengukir senyum. “Tapi, selalunya encik akan panggil saya Budak Hitam. Kenapa hari ni panggil Dija ya? Ada urat atau fius encik yang putus ke?”

“Huh!” Faheem mendengus. Wajahnya sudah memerah. Tanda-tanda bom jangka bakal meletup bila-bila masa sahaja. Tergambar sudah di ruang wajah Faheem. Dia membulatkan mata dan mencerlang geram ke arah Dija.

“Bodoh!” Jerkah Faheem lagi.

“Dah buang tabiat ke? Atau ada apa-apa yang encik nak minta saya buat ni? Nak rasuah kut!” perli Dija. Ada senyum sinis. Lega rasanya dapat meluahkan sedikit bahasa sinis dan sindiran begitu.

Faheem kegeraman. “Kau boleh diam tak?”

“Diam?” soal Dija, aneh. “Tadi kan encik panggil saya? Kalau diam, encik nak cakap dengan siapa? Dengan patung ke?” semakin rancak pula Dija memperli.

“Maaf ya encik. saya ni manusia, Bukan patung. Saya pandai bercakap dan tahu jugak tersentuh hatinya...” Dija tersengih. Beraninya aku kali ni. Nak kena pelempang agaknya aku ni. Bibir Dija terus tersenyum lebar.

Eh, eh, nakal juga aku ni ya? Pandai-pandai nak perli anak bos. Siapa aku ni ya? Memang aku ni seorang tukang cuci yang tak sedar diri betul.

He, he, he! Dija tersenyum sendiri. Nakalnya aku!

Oh, mak...akan kuingat pesananmu. Kena jadi gadis sopan santun. Jangan buat orang lain terluka dengan kata-katamu wahai gadis desa yang santun, Dija!

Dija ingin sengih memanjang. Tapi dipaksa bibirnya mengeras. Jangan senyum. Jangan sengih. Nanti Faheem akan lebih mengamuk.

“Nak aku panggil kau Budak Hitam lagi ke?” sinis dan geram suara Faheem mulai menyambar telinga Dija. Seriau juga bila Dija merenungi wajah yang sedang merah bagaikan udang panggang bersalut sos cili itu.

“Bolehlaa...” ujar Dija selamba. “Cantik jugak nama tu. Sesuai je dengan saya....”

“Huh!” Faheem mendengus lagi. “Baik kau diam. Nanti lebam pipi kau.”

“Dah biasa dah dengan panggilan tu, wahai Encik Faheem. Panggil aje laaa...” sinis dan nakal suara Dija. Dia sengaja mahu menyakitkan hati Faheem. Wajah Faheem direnung dengan ekor mata.

Aikk...aku ni nak balas dendam ke?

Dija, jangan jadi seorang pendendam. Ingat pesanan bonda tersayang. Mesti jadi seorang pemaaf dan penyantun. Dija, sila ingat pesanan berharga itu!

“Bodohlah budak kampung hulu ni!” suara Faheem jadi meninggi. “Kau ingat aku ni suka sangat ke nak panggil kau dengan nama sebenar kau tu? Aku lagi suka panggil kau dengan Budak Hitam. Sesuai dengan kau.”

“Ha, panggil ajelah kalau dah encik rasakan sesuai untuk saya. Kenapa tukar pula?” soal Dija. “Dah sinonim sangat dah dengan diri saya nama yang comel tu.”

Faheem menjengilkan matanya.

“Tapi, kalau nama Budak Hitam tu tukar jadi Pocahontas pun cantik juga. Taklah bunyi macam kampung sangat. Macam hebat juga, kan?” ujar Dija dalam lakaran senyumnya yang melebar.

“Diamlah, budak bodoh!” marah Faheem. “Pocahontas konon!”

“Ingatkan dah insaf !” Dija tersengih.

“Hey, cakap tu pandang-pandang sikit siapa orangnya yang kau lawan berkata. Aku ni bukannya suka nak mengalah dengan kau!” tengking Faheem.

“Ha, kan betul. Takkan encik boleh insaf dalam masa dua tiga hari ni.” ujar Dija tanpa menghiraukan kemarahan Faheem.

Faheem mahu mengangkat tangan dan melepaskan geramnya ke pipi Dija.

“Lancangnya mulut Budak Hitam ni!” marah Faheem. “Aku lempang karang baru kau tahu bagaimana penangan seorang lelaki.”

“Bagi ajelah, kalau encik suka sangat nak dera kaum yang lemah. Tak hebat kalau seorang lelaki tunjukkan kekuatannya terhadap seorang perempuan.” Sindir Dija. Makin berani pula aku ni. Dija tersengih lebar.

Darah Faheem semakin mendidih. Dia hampir menjatuhkan tangannya ke pipi Dija. Tapi, tiba-tiba saja dia berhenti. Dia mendengus geram.

Dija sudah bersedia menerima padah. Dia memejamkan mata, ketakutan!

Ikutkan hati, memanglah Dija dilempangnya sekuat hati. Tapi Faheem mematikan hasrat hatinya. Segera dia teringat akan kata-kata papanya. Bukan sekadar ucapan, malah berbaur amaran. Berkali-kali papanya melontarkan amaran keras terhadap Faheem.

Dengan pantas, Faheem menjatuhkan tangan yang sudah diangkat hingga ke tepi telinga. Dia membujuk hati yang membara. Geramnya dengan Budak Hitam itu!

“PAPA memang tak adil!” protes Faheem sewaktu mereka berdua di dalam kereta pulang dari pejabat semalam.

Sengaja papanya mahu menumpang kereta Faheem untuk pulang bersama. Selalunya dia dijemput oleh drebar peribadi, Pak Sahak. Namun, kali ini papanya terasa ingin bersama Faheem untuk membincangkan sesuatu. Faheem sudah dapat menduga papanya akan pulang bersamanya bila dia menjenguk ruang parkir papanya kosong. Pak Sahak tidak muncul sejak tadi.

“Apa yang tak adil ni?” tenang suara Datuk Nik Rasyid. Sengaja buat tenang walaupun hatinya memang ingin melahirkan ucapan yang keras dan berbaur amaran.

“Takkan kerana Budak Hitam tu, papa nak tangguhkan perlantikan Faheem sebagai CEO syarikat ni?” dengan berani, Faheem meluahkan kata.

Datuk Nik Rasyid melempar pandang jauh ke luar jendela. Kereta yang dipandu oleh anaknya itu meluncur laju. Dia tidak menjawab ucapan marah Faheem. Seolah tidak didengari apa yang telah dilontarkan oleh bibir Faheem.

“Apa istimewa sangat dia tu, papa? Hinggakan anak sendiri papa ketepikan?” soal Faheem. Benar-benar tidak puashati dengan tindakan papanya yang sanggup menunda tarikh perlantikannya sebagai CEO di syarikat tersebut.

“Papa paling benci kalau manusia menghina sesama manusia.” Beberapa patah perkataan Datuk Nik Rasyid mencakar hati Faheem. Tertusuk dengan sindiran papanya itu.

“Faheem sakit hati pa, dengan sikap bodoh dia tu.” Faheem cuba membela diri.

“Faheem!” jerkah datuk, marah. Pantang benar bila Faheem menghina orang lain. Apatah lagi menghina Dija yang sudah lebih sebulan bekerja di syarikat tersebut walaupun sebagai seorang tukang cuci.

“Memang pun!” Faheem tetap menegak pendapatnya. “Sejak dia masuk kerja dalam syarikat kita ni, banyak sangat hal terjadi berpunca daripada dia tu, papa. Takkan itu pun papa tak sedar. Dia tu...”

“Sudah!” marah Datuk Nik Rasyid lagi.

“Tulah papa. Selalu sangat memenangkan orang luar daripada anak sendiri.” Faheem seakan merajuk. Namun geram dengan sikap papanya itu.

“Sebab anak sendiri lebih teruk perangainya daripada orang luar.” Balas datuk.

“Papa, jangan bela sangat Budak...”

“Papa dah cakap, jangan sebut nama yang buruk buat dia. Dia ada nama sendiri. Nama yang mak bapa dia pilih masa dilahirkan dulu. Kenapa kamu ni suka sangat nak tukarkan nama baik orang kepada nama yang hina?” soal Datuk Nik Rasyid dengan nada lebih tinggi.

“Ingat kamu tu baik sangat ke? Sudahlah suka berpoya-poya. Tak tahu nak hormatkan orang langsung. Pentingkan diri sendiri.” Tambah datuk. “Orang macam ni papa nak serahkan tugas menerajui syarikat?”

Faheem diam. Dengan wajah geram, dia terus memecut.

“Berapa kali papa cakap, papa tak nak kamu sebut nama buruk terhadap dia atau siapa saja! Tolong hentikan sikap buruk kamu tu. Tolong hentikan sikap suka menghina orang tu!” datuk bersuara dalam nada yang sangat tegas.

“Memang dia tu hitam, papa!” lancang mulut Faheem melepaskan kata geramnya.

“Tapi nama dia Dija. Bukan Budak Hitam. Pandai-pandai ya kamu bagi nama tu kepada Dija!” marah Datuk Nik Rasyid lagi.

Faheem terpaksa kuncikan mulutnya buat seketika. Dia memang sangat geram.

“Buruk pada kulit saja. Isinya mungkin lebih manis daripada apa yang kita nampak!” datuk terus berfalsafah. “Kamu ni, kalau yang cantik bukan main suka lagi. Kalau yang buruk rupa, mesti kamu tak suka.”

“Macamana Faheem nak sukakan dia tu papa? Hari pertama kenal dah buat hal dengan Faheem. Takkan papa tak kenal perangai Faheem. Memang Faheem tak suka dengan orang yang tak tahu nak hormatkan Faheem.” Protes Faheem.

“Kamu sendiri pun bukan tahu hormatkan orang lain. Perangai buruk kamu tu adalah sombong, bongkak dan tak pernah hormatkan orang lain. Ingat kamu tu hebat sangat ke, Faheem? ”

“Papa ni...”

“Apa pun, papa tetap akan paksa kamu!”

“Paksa Faheem?”Faheem kehairanan.

“Ya!” tegas datuk. “Papa nak kamu pergi minta maaf dengan Dija. Janji dengan dia takkan ulangi lagi ucapan buruk kamu.”

“Haa? Faheem yang kena pergi mintak maaf dengan dia?” terherot-herot mulut Faheem mendengarkan paksaan papanya. Sungguh tidak disangkanya.

“Ya, kamu kena mintak maaf dengan Dija tu.” Tegas Datuk Nik Rasyid lagi.

“Tapi, pa...” Faheem buat muka.

“Tak ada tapi-tapinya lagi, Faheem. Kamu wajib minta maaf daripada Dija tu. Ini perintah papa!” sergah datuk, geram.

Faheem menepuk dahi. “Tak nak!”

“Papa jugak nak kamu panggil nama Dija bukan Budak Hitam. Kalau papa dapat tahu kamu sebut nama Budak Hitam, alamatnya tahun ini, kamu tetap takkan pegang jawatan CEO yang telah papa tawarkan tu.”

Faheem mengeluh kasar. Keretanya terus dipecut. Melepaskan geram yang tersemat di dada.

“Perlahankan kereta ni. Papa masih belum mahu mati. Kalau matipun, papa tak nak mati atas jalan raya macam ni.” sindir Datuk Nik Rasyid. “Nanti tak pasal-pasal, mama kamu jadi janda kalau kita terlibat dalam kemalangan akibat pecut di jalan raya macam ni.”

Faheem terus diam.

“Haa, macam tulah anak yang soleh. Mudah dengar cakap ibu bapa...” Datuk Nik Rasyid menepuk bahu Faheem bila dilihat puteranya itu sudah mengurangkan kelajuannya. Walaupun datuk memang mengerti tentang samudera geram sedang membadai di hati Faheem.

Faheem tidak menjawab.

“Esok atau lusa, papa nak Faheem mintak maaf dengan Dija.”

Pun Faheem tetap diam.

“Jangan nak hina dia lagi. Jangan marah-marahkan dia. Jangan panggil nama buruk padanya.” Datuk terus bersuara. Tanpa dihiraukan kemarahan dan ketidakpuashatian Faheem.

“Kalau papa dapat tahu, Faheem tetap dengan sikap buruk tu,...maaflah, papa takkan lantik anak yang macam ni jadi CEO. Sebab papa tak nak seorang pemimpin akan menimbulkan kebencian di hati setiap pekerjanya.”

Faheem terus memandu.

“Faheem, dengar tak apa yang papa cakap ni?”

Anak muda itu sekadar mengangguk. Nampak di wajahnya dia sangat tidak berpuas hati dengan amaran dan arahan papanya itu.

Wajah Dija terus terbayang di ruang mata. Gadis desa berkulit hitam likat itu benar-benar membuatkan dia sakit hati. Geramnya.

Kalaulah ikutkan hati, mahu dilenyeknya Dija biar hancur lebur macam pisang ditenyeh bersama gandum untuk dibuar cucur. Kemudian, lecurkan pula ke dalam minyak panas. Biar padan muka hitam legam dia!

Tapi, papanya sudah memberikan amaran keras!

Kalau bukan kerana jawatan CEO yang ditawarkan oleh papanya, sudah tentu Dija akan menjadi sasaran kemarahan dan kegeramannya.

‘Hisy...kenapalah dengan papa ni. sayang sangat dengan dia tu, papa?”

“Semua pekerja di syarikat papa. Termasuk juga Dija tu.”

“Tapi kenapa papa lebihkan sangat dia tu? lstimewa apa dia tu, pa?”

“Banyak keistimewaannya Faheem. Sebagai orang tua, papa tahu apa keistimewaan gadis desa itu. Tak ada pada semua pekerja kita kat syarikat ni.” ujar datuk.

Faheem segera berpaling ke arah papanya. Wajahnya terus berkerut. Dia mulai buat muka. Tidak senang dengan kenyataan itu. Bagi Faheem, papanya sudah terlalu melebihkan Dija.

“Dija tu lebih beratus kali ganda keistimewaannya berbanding dengan Rita yang kamu gila-gilakan tu!” luah Datuk Nik Rasyid.

Faheem terkedu. Namun bara di hatinya semakin berasap. Hatinya semakin geram terhadap gadis hitam itu.. Meruap dadanya menahan sabar. Entah apa yang sudah merasuk papanya hingga begitu sekali dia memuji Dija.

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh