Home Novel Cinta Kita Terpaksa Bermusuhan
Kita Terpaksa Bermusuhan
Rainy Rose
11/11/2022 11:01:07
1,680
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Bab 16

Beberapa bulan kemudian…

Mawar mudah berasa mengah setelah usia kandungan mencecah 7 bulan.  Harinya berlalu sama seperti hari-hari sebelumnya. Dia akan memerhati pengunjung yang begitu ralit menyaksikan lukisan pada pameran kali ini.

“Puan… kawan puan, Emily datang berjumpa puan,” beritahu Alia, pembantu kurator kepadanya.

“Di mana dia?”

“Ada di kafe.”

“Baiklah. Terima kasih ya,” ucapnya, pantas meninggalkan ruang pameran menuju ke kafe.

Sebaik sahaja pintu kafe dibuka, Mawar sudah dapat melihat Emily yang sedang leka menghirup Americano sambil matanya tidak lepas daripada memandang skrin telefon pintar. Wartawan di sebuah syarikat berita itu memang selalunya sibuk dan mereka jarang berjumpa kecuali ada urusan begitu penting.

“Emily…” tegur Mawar sambil melambai tangan saat lagi beberapa tapak sahaja tiba di destinasinya.

 Emily mendongak, “Mawar!”

Tanpa mempedulikan diri mereka menjadi tumpuan, mereka terus berpelukan melepaskan rindu.

“Oh my god! Dah berapa bulan ni?”

Perut Mawar diusap-usap.

“Tujuh! Mari kita duduk.”

“Tak sangka I akan jumpa you dalam keadaan begini,” luah Emily setelah mereka duduk.

Mawar ketawa, “Apa hajat you datang ni? Wartawan kan selalu busy.”

“Saja lawat you. I sebenarnya tengah bercuti tau.”

“Ohhh… patutlah,” balas Mawar, mencicip teh O panas yang dipesan.

“By the way, sorry ya tak datang majlis nikah dan sanding you dulu.”

“Tak apa. Kan… you dah pernah minta maaf. Nanti I melahirkan… jangan lupa lawat.”

“Oh ya… wajah suami you tu mengingatkan I dengan seseorang,” balas Emily, siap memetik jari.

“Jangan cakap skandal you sudah,” gurau Mawar.

“Bukanlah! You ingat walaupun I hidup serba moden… I akan rampas laki orang ke? Buruk betul perangai I kalau macam tu.”

“Cakaplah macam siapa? Artis Hollywood kan?” Desak Mawar, tidak sabar.

“Hmmm,” balas Emily sambil mengurut dagu. “Someone yang dalam bidang seni juga. I kan akan rujuk kepada sumber-sumber lalu kalau cari maklumat. Ada suatu hari tu, I perlu write-up pasal sejarah moden seni tanah air. Wajah suami you mengingatkan I dengan seorang tokoh ni.”

“You ni buat I hilang sabarlah. Lewah-lewah pula dia!”

Emily tidak terkesan dengan desakan itu. Dia masih memerah ingatannya. Tidak semena-mena, dia memetik jari lagi sekali.

“Ismail Mahmud! Ya… Ismail Mahmud semasa muda-muda dulu! I baca kisah hidup dia… tragis jugalah. Mati kena bunuh!”

Maklumat daripada Emily membuatkan Mawar berdebar-debar hebat. Tidak sangka setragis itu hidup tokoh itu.

“Boleh you share artikel yang you tulis pasal dia?” Pinta Mawar.

“Hai… you takkan tak tahu pasal dia. Dia selalu kan buat pameran di sini dulu?”

Mawar tidak tahu sama ada untuk menafsirkan itu sebagai perlian atau sesuatu yang lain.

“Dulu tu… bila? Terlalu lama dah. Zaman ayah I uruskan galeri ni.”

“Haaa… apa kata you tanya ayah you. Mesti dia tahu punya. Tapi, I tak keberatan untuk share maklumat. Nanti I bagi ya.”

Mawar terkedu. Betul, tentu ayahnya tahu mengenai kisah tokoh itu. 

Dentingan mesej masuk ke dalam telefon pintar Emily memeranjatkan Mawar yang sedang termenung.

“Oh ya… I rasa I kena baliklah. Bos suruh I cover satu cerita ni. Malam ni kena bertugas. I kena siapkan semua bahan.”

Mereka bangkit lalu berpelukan lagi sekali. Mawar dibelenggu pertanyaan.


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.