Home Novel Cinta Khas Buat Suraya Anne
Khas Buat Suraya Anne
kamika
3/2/2022 09:59:01
694
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Senarai Bab
Prolog

Johnny, Johnny! Yes, papa…

Eating sugar? No, papa…

Telling lies? No, papa…

Open your mouth… Ha ha ha!

Suraya Anne berlagu riang sambil berlari anak melintasi tapak perhimpunan sekolah yang tidak lagi kelihatan lapang seperti biasa. Fungsinya pada hari itu telah bertukar kepada tapak parkir kenderaan pula. Nun di padang sekolah, sayup-sayup kedengaran suara pengelola majlis berbicara melalui alat pembesar suara. Gegak gempita suasana di padang bergelombang hingga berskala ke luar kawasan sekolah. Besar acara yang sedang berlangsung ketika ini. Suraya ingin segera ke sana. Tidak mahu melepaskan peluang menjadi saksi setiap acara yang dipertandingkan. 

Hari ini sejarah telah tercipta di Sekolah Rendah Seri Mutiara. Sekolah di pinggir bandar yang menjadi salah satu venue dalam temasya sukan peringkat kebangsaan. Jam baru menginjak melepasi angka sembilan. Cuaca tidak terik dan tidak pula dingin. Sederhana dengan angin sepoi terkadang menghembus. Belon merah hati yang diikat dengan benang nylon dijeling sekilas. Melebar senyuman Suraya hingga menampakkan lekuk lesung pipit dikedua belah pipinya. Sebentar tadi, guru kelasnya yang mesra disapa dengan panggilan Cikgu Zaidi meminta bantuannya untuk membawa balik peralatan sukan yang langsung tidak digunakan kembali ke bilik stor. Dan sebagai murid yang mematuhi arahan seorang guru, Suraya menghulurkan bantuan dengan tangan yang terbuka. Sambil mengekor Cikgu Zaidi ke bilik stor, ada sahaja usikan guru muda itu terhadapnya. Tersipu-sipu Suraya apabila diusik begitu. Imbalan pertolongan itulah belon merah tersebut.

Selain daripada papan tanda, belon-belon yang berwarna warni turut  dijadikan sebagai penanda arah kepada laluan yang membawa pengunjung ke venue acara-acara yang bakal berlangsung. Tetapi hanya padang dan gelanggang bola keranjang yang berfungsi sepanjang satu minggu temasya itu diadakan. Sedang dia mengharungi perjalanan ke padang dengan mood yang riang tiba-tiba perutnya berbunyi. Kalau beli karipap Pak Anjang sedap juga ni, fikir Suraya. Sebenarnya sebelum ke sekolah, dia sudah bersarapan. Namun, waktu sarapannya lebih awal dari kebiasaan kerana mereka yang terlibat dengan temasya itu telah diarahkan oleh Cikgu Hisyam, guru Pendidikan Jasmani untuk berada di sekolah tepat jam tujuh pagi. Langkahnya beralih ke sebuah bangunan satu tingkat yang terletak berhampiran dengan pintu pagar utama. Mulutnya kembali berlagu riang sambil berlari anak. 

“Eh.., tungu! Tunggu…!!!” teriak Suraya kepada belon yang tiba-tiba terlepas dari genggaman. Setelah beberapa saat dia cuma terpacak kaku memerhatikan belon tersebut berlalu, barulah Suraya memecut laju. Belon itu melayang  perlahan menuju ke arah sebatang pokok hutan berhampiran kantin. Entah kenapa dan apa yang bernilai tentang belon itu Suraya sendiri tidak pasti hinggakan dia terus sahaja gagah melompat ke atas sebatang tunggul pokok yang agak besar di bawah pohon yang rendang itu. Puas dicuba menangkap tali belon tersebut yang terbuai ke kiri dan ke kanan mengikut rentak sepoi irama angin. Suraya menggerutu di dalam hati, liat benar rasanya tali itu untuk dicapai. Suraya menggandakan usaha. Sekejap tubuhnya senget ke kiri, seketika kemudian ke kanan pula. Jengkel pula melihat situasi itu. Seperti tali nylon itu sengaja mempermainkannya.

“Hisy, apa yang susah sangat ni?” Keluh Suraya kasar. Hampir sahaja jari-jemari halusnya menyentuh tali nylon tersebut angin sepoi membuai tali itu menjauhinya. Sebelum hatinya berbisik agar mengalah, Suraya mencuba buat kali terakhir. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan.

“Baiklah. Kau main tarik tali dengan aku ye. Nah! Sekarang aku dapat kau. Yeehaa!!!” Jerit Suraya spontan melompat sambil mata dipejam kuat dan kedua belah tangannya di depangkan untuk cuba mendapatkan tali yang menjulur itu.Aik! Tak jatuh? Kenapa aku tak rasa kaki aku atas tanah? Aku boleh terbang ke? Matanya masih rapat. Hanya kakinya sahaja yang dikuis-kuis cuba merasai tanah keras yang seharusnya menjadi tempatnya berpijak.

“Hoi, budak! Dah rasa diri tu Superman ke? Jatuh atas batu kecil ni tak ke bahaya? Menyusahkan orang betul!” Berdesing telinga Suraya mendengar sergahan yang betul-betul dekat di cuping telinganya. Kelopak matanya dibuka perlahan.

“Arghhh!!!” Tempikannya nyaring di telinga lelaki itu. Tindakan Suraya membingungkan lelaki itu buat seketika. Daripada meronta, sebaliknya pegangan Suraya yang longgar bertukar erat pula. 

“Eh, lepaskan aku…lepaskan aku!” Seakan menyedari kesilapan dalam tindakannya, barulah Suraya bergelut seakan cacing kepanasan. Buntang mata Suraya melihat bahu lelaki itu yang terdedah dengan hanya memakai jersi tidak berlengan. Sebentar tadi tidak pula disedari akan hal itu. Peluh? Eei..Tak suka! Bisik Suraya di dalam hati. Mungkin tanggapan itu terlolong di dalam dirinya seorang tetapi tidak pula tindak tanduknya. Wajahnya menyeringai kerana geli. Lagak lelaki itu seperti seorang pemain bola keranjang sahaja. Entah bagaimana dan bila lelaki itu turut berada di situ Suraya tidak pasti. Rasanya hanya dia seorang sahaja yang kelihatan berlegar di kawasan lapangan itu sebentar tadi. 

“Bisinglah kau ni!” Dengus lelaki tersebut lantas menurunkan Suraya dari pelukannya. 

“Eh,kita tak suruh pun pak cik tolong kita tau. Kenapa nak marah pulak? Badan tu dahlah berpeluh pastu nak buat benda tak elok dekat kita. Eee.. ” kata Suraya sedikit berang. Dia tidak takut. Sedikit pun tiada rasa gentar untuk bertatapan dengan lelaki tinggi lampai dihadapannya ketika ini. Padanlah sikap tegasnya itu dengan posisi pengawas yang digalas. Suraya menyapu lengan yang terasa melekit dengan peluh lelaki itu menggunakan baju sukan yang dipakai.

"Balik nanti nak report dekat mummy kita. Oo.. Tak pun report dekat Cikgu Sharif. Cikgu tu garang tau." Lelaki itu sudah berpaling untuk pergi dari situ tetapi tidak jadi meneruskan pergerakan. Satu ketawa yang besar meletus. Dia tidak dapat menahan tawa mendengarkan ancaman kecil yang datang dari budak perempuan itu.  Walau perlahan namun masih jelas.

"Hello budak kecik! Kalau aku tak ada tadi kau dah masuk hospital tau tak? Tak nampak ke bawah ni banyak batu? Kalau terjatuh lepas tu terkena lutut ke, dahi ke tak ke cedera? Ini kalau kena ni dalam juga luka. Mungkin banyak jugak kena jahit ni…” bebel lelaki itu sambil memegang batang tengkuknya yang masih berbekas rasa lenguh akibat daripada pautan kuat Suraya sebentar tadi.

“Badan je nampak kecik tapi berat macam gajah!” Kecam lelaki itu dengan selamba sambil bercekak pinggang. Dia mendongak ke atas. Melihat usaha gigih budak perempuan comel itu yang masih belum berhasil. Menggunakan kelebihan yang dimiliki, lelaki itu mencapai tali yang tersangkut dicelahan ranting pokok lalu menghulurkan dengan kasar kepada Suraya. Di mata lelaki itu, jelas wajah garang yang terpamer sebentar tadi berubah kemerahan. Suraya menyambutnya dengan lemah. Tidak pernah dia menerima layanan sebegitu sebelum ini. Kata-kata lelaki itu sedikit sebanyak membuatkan hatinya berasa sebal.

“Umur tu kecil lagi… Akal pun tak berapa cukup. Ada ke patut panggil aku pakcik. Dah tu tak pandai nak cakap terima kasih ke kalau orang dah tolong…” Kutuk lelaki itu lagi sambil melangkah pergi. Suraya menjeling tajam. Naik turun dadanya mengikut rentak nafas yang terumbang ambing. Geram! Sedepa muncung bibirnya seiring dengan perasaan bengang kerana di hentam sebegitu rupa. Tubuhnya masih kaku berdiri semenjak tadi. Hanya memerhati lelaki berjersi nombor lapan menjauh. Dia menunduk. Sebiji batu kecil di kaki dicapai.

“Aduhh!” Lelaki tinggi itu mengerang kesakitan sambil meraba belakang bahunya. Dia menoleh ke belakang.

“Terima kasih pakcik!!!” teriak Suraya sambil menjelirkan lidah. Serta merta dia memecut laju berlari ke arah padang sekolah yang penuh dengan kehadiran penonton. Niat asalnya untuk berbelanja di kantin terbantut gara-gara peristiwa itu. Sebaik tiba di khemah pengawas bertugas, mata Suraya liar mencari sahabat karibnya, Hanis. Apabila terpandangkan sahaja kelibat Hanis yang sedang ralit menyaksikan acara lontar peluru di suatu sudut, segera Suraya mengheretnya ke hujung padang sekolah. Biar jauh dari suasana yang hingar bingar  itu. Setiap inci kejadian tadi diceritakan kepada Hanis. Namun, tidak pula di ceritakan insiden berpelukan itu. Malu besar rasanya untuk menghebahkan perihal yang satu itu.


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.