Home Cerpen Cinta aku dia dan kenangan
aku dia dan kenangan
aisyahannuar
27/8/2019 17:18:46
322
Kategori: Cerpen
Genre: Cinta

Aku ,kau dan masa 

Hujan masih lebat, aku hanya berteleku dalam bilik biasalah anak muda macam aku media sosial satu satunya media platform yang dekat pastinya facebook aku melihat beberapa senarai kenalan yang ada entah kenapa aku tertarik pada leya astria nama yang cantik pasti orangnya cantik,indah  tanpa membuang masa aku click add hope ada respon yang baik.

 Bagai bulan jatuh ke riba yes! Leya memang gadis baik ,bagai gadis kampung yang lurus dan jujur yang paling aku bahagian senyumannya .malam kian larut ,dingin satu teks diterima dari messenger kau leya ajak aku keluar mana nak tolak  ajakan gadis yang baik.beberapa tisu yang banyak dikumpul orang perempuan dengan airmata tak lekang  bagai sahabat baik setia.

“awak saya masih sayang dia lagi bertahun tahun saya kawan dengan dia tup tup dia buat perangai  cuba cakap apa salah saya .” aku hanya mrndengar sahaja dalam hati aku hanya berharap leya membuka mata dia luas masih banyak kumbang diluar sana lelaki itu juga kau pilih leya .leya tapi hanya terluah dalam hati takut terasa pula.

Belum puas aku mendengar luahan hati leya bunyi deringan mematikan senyuman leya aku tahu dia terasa  dia tahu mempunyai teman wanita  yang berada di melaka  tapi dia hanya sepi “ awak just go layan awek baru awak tu .”aku hanya tersengih  “alah.leya kau tahu feel ita tu kan nanti merajuk  aku susah siapa tak sayang awek.”muka leya merah marah “isy ambil beberapa buku terkena di pahaku 


Malam itu, aku menerima mesej dari orang tak dikenali  agar aku berhati hati dengan ita menurutnya ita bukan sebaik disangka ya kebenaran ada didepan mata hatiku marah dan rasa tertipu  sudahlah kaki kikis harta orang duit yang kukirim kononya untuk perbelanjaan ibunya yang sakit entahlah  serik percaya wanita lagi aku terkejut leya selamba menangkap wajah sememeh aku “oii sudahlah leya kamu ni kan.” Marah aku  leya mencebik  “itulah playboy sangat.” Usik leya dengan mulut tanpa insuran selamba balas “yalah saya playboy kalau camtu kenapa awak masih kawan dengan saya .”  aku melihat leya terkesima aduh mulut aku

Malam itu tiada mesej dari leya ya aku bersalah sangat merajuk sangatlah tu  leya leya aku hanya mengeleng  entah kenapa aku melihat foto leya perasaan aneh mula ada “tidak mungkin takkan aku jatuh dengan leya .

Hujan  masih turun bagai langit turun menimpa bagai nak terjatuh “awak,kalau saya kahwin nanti bolehke kita berkawan lagi macam ni soal dia aku terkejut “kahwin.” Rupa rupanya dia sudah dimiliki  cincin dijari terlekap kemas “awak, bila nak langsungnya awak tahniah awak.” Aku menahan rasa dalam hati leya kenapa aku lambat mengenalimu aku menyesal tidak meluahnya awal awal demi menjaga hati leya aku pergi juga tidak pernah aku melihat dia secantik ini takpelah bukan jodoh aku


Ya betul kata orang masa itu penawar segala duka  akukan lelaki banyak bunga  diluar sana yang cantik tapi aku gagal percintaan aku asyik gagal mungkin kerana aku mencari sempurna. Ibu aku membebel berapa gadis direcommend tak menjadi kalaulah dia tahu apa aku mahu


Briefing yang diterjemahkan oleh madam lee bagai rezeki bagiku bagai melompat ya leya berada di dalam department aku sungguh ayu dia sekali berbeza dengan leya hingga aku berasa tersipu sipu  tengahari itu kami baru habis meeting niatku makan bersama leya terhasil tapi leya memanggil sofia gadis baru untuk pergi bersama sama takpelah janji aku dapat bersama leya untuk cukup bahagia tapi aku sedar bahawa leya isteri orang dan aku hormat statusnya aku tekad cuba lupakan leya lenyapkan dia akhirnya aku tewas 

Miss lee memandang aku dengan gembira “aiyaa. Senyumlah sikit ni berita pasti buat awak happy.”sambil memghulurkan sampul surat kenaikan pangkat dan pertukaran ke aku terkejut ke sabah aku terima sampul dengan berat akhirnya aku redha ini caranya aku lupakan leya  

Berat tapi sedih aku melihat dia gembira aku gembira betul aku.harapkan dia jodoh aku tapi mustahil dan mungkin disabah boleh bagi penawar kalau dulu luahkan pasti aku tak terkesan itulah padan muka sendiri tapi aku gembira sekurangnya aku melihat dia happy dan itulah cinta beberapa foto leya kusimpan rapi jadi kenangan terima kasih atas kenangan yang diberi


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.