Home Novel Umum IRTIHAL
IRTIHAL
Irse Mayra
19/1/2019 00:12:34
58,937
Kategori: Novel
Genre: Umum
Bab 28

“Bodohnya aku … teringat perkara lama lagi.” Zafirah mengeluh perlahan. Matanya masih pada buaian di taman permainan, namun fikirannya melayang jauh ke tahun-tahun sebelumnya.

Sejak peristiwa malang yang menimpa Zafirah, gadis itu telah banyak berubah. Hilang sudah tawanya yang selalu menyapa cuping telinga ahli keluarga dan rakan-rakan. Senyuman yang dahulu kerap menghiasi wajah juga semakin jarang kelihatan. Zafirah lebih banyak menghabiskan masa bersendirian. Apabila ibu bapanya mencadangkan agar Zafirah bertemu pakar terapi, Zafirah enggan. Pada Zafirah, dia baik-baik sahaja. Cuma persepsinya pada apa yang ada di sekelilingnya telah berubah.

Zuhairlah yang paling terkesan dengan perubahan Zafirah. Beribu kemaafan dipinta Zuhair, namun kalbu Zafirah sudah tertutup buat abangnya itu. Kerana sekali dia dikhianati, akan dibawanya ingatan tersebut sehingga mati. Walaupun Akhshiyat memintanya memaafkan Zuhair, Zafirah tetap tidak dapat menuruti. Parut luka bukan hanya ada di tubuhnya, ia turut meninggalkan kesan di hatinya.

Zafirah tahu yang dia sedang menyeksa jiwa Zuhair. Namun salahkah dia mementingkan diri sendiri? Bukankah Zuhair juga melakukan perkara yang sama ketika meninggalkannya di bangsal lama itu tidak lama dahulu?

Zafirah mengetap bibir. Dia menghela nafas panjang lalu menghantuk kepala perlahan pada stereng. Sekarang bukan masa untuknya memikirkan semua ini. Dia harus segera membantu Akhshiyat mencari pengkhianat Dzhamaat Halifat. Zafirah tidak mampu mengangkat senjata seperti Akhshiyat dan berada di sisi pemuda itu lagi. Namun, dia ingin Akhshiyat tahu yang dia juga mampu melindungi Akhshiyat biarpun mereka terpisah jauh.

“Fikir, Zafirah Dayana. Fikir … ada apa dengan Ossetia ….” Zafirah memerah otaknya. Abdul Malik dan Abu Anas dari Dzhamaat Halifat, apa yang dia tahu tentang mereka berdua melalui Akhshiyat ialah kedua-duanya berasal dari Ossetia-Alania Utara, Rusia. Kedua-dua mereka berbangsa Chechen. Melainkan mereka pengikut setia pemimpin Chechnya ketika ini, tiada sebab untuk mereka mengkhianati jamaat yang majoritinya terdiri daripada bangsa Chechen.

“Ossetia-Alania Utara, ibu negerinya Vladikavkaz, terletak di kaukasus utara, ada gunung Kazbek, minyak, berhampiran Chechnya dan Ingushetia, republik yang kaya dan termaju di kaukasus utara.” Satu persatu fakta berkenaan republik tersebut disebut Zafirah. Dia mengangkat kepala lalu mengeluarkan telefon pintar. “Agaknya ada apa-apa tragedi yang berlaku di sana tak?” Zafirah menaip nama republik tersebut. Kemudian dia menambah perkataan ‘tragedi’.

“Tragedi di Ossetia, pengeboman sekolah di Beslan. Beslan terletak di Ossetia-Alania Utara rupanya! Boleh pula aku terlepas pandang.” Zafirah mengkritik dirinya. “Mungkinkah kerana dendam ini?”

Pada tahun 2004, berlakunya satu tragedi menyayat hati di Beslan di mana kumpulan pemisah dari Republik Chechen telah menjadikan murid-murid dan warga Sekolah No.1 di Beslan sebagai tebusan. Pemintaan mereka agar tentera Rusia berundur dari Chechnya dan Rusia mengiktiraf kemerdekaan Chechnya. Seramai 334 orang mangsa telah terkorban dalam tragedi tersebut. 186 daripada mereka ialah kanak-kanak berusia 1 hingga 17 tahun.

Adakah mangsa yang terkorban itu memiliki hubungan kekeluargaan dengan Abdul Malik dan Abu Anas? Mungkinkah dendam ialah punca salah seorang daripada mereka menjadi pengkhianat jamaat?

Zafirah tidak mahu berlengah lama. Dia ingin mencari sebanyak mana maklumat berkenaan tragedi tersebut sekembalinya di rumah nanti. Lantas Zafirah menghidupkan enjin kereta. Beberapa minit kemudian, Toyota Rush yang dipandunya kembali bergerak di atas jalan.

Tiba di rumah, Zuhair yang berada di ruang tamu terlebih dahulu menyapa Zafirah. “Irah, malam ni Mikhail ajak keluar tengok wayang. Nak ikut sekali?”

“Tak nak.” Pantas Zafirah menjawab, sedikit pun tidak menoleh memandang abangnya.

Zuhair hanya memerhati kelibat Zafirah yang menghilang di sebalik anak tangga dengan hati yang kecewa.

Sekali lagi, Zafirah menolaknya jauh. Membiarkan perasaannya berkecai. Namun seperti selalu, akan dia kutip dan cantumkan kembali perasaannya. Kerana kasihnya pada satu-satu adik yang dia miliki itu tidak pernah berkurang walau sedikit pun.

Malah makin bertambah dari hari ke hari.

Dan dia pasti rasa kasih itu akan selalu ada dalam hatinya.

Berterusan hingga ke akhir hayatnya.

*****

Markas Dzhamaat Halifat

Abu Usman tersenyum lebar memandang telefon pintarnya. Gambar kiriman Ashura dua hari lalu telah selamat dijadikan wallpaper telefon. Wajah Ashura yang gebu nampak lebih comel tatkala mengenakan hijab ibu mereka. Abu Usman tidak putus-putus memuji adiknya. Dengan harapan agar Ashura akan terbuka hati untuk terus memakai hijab selepas ini. Dalam dia sedang tersenyum-senyum sendiri, Abu Safiya menepuk bahunya.

“Hai, sis con!” panggil Abu Safiya dengan senyuman nakal. Hanya mereka berdua yang ada di bilik ketika itu.

Sis con?” Abu Usman mengulang, tidak faham.

Sister complex. Cinta yang berlebihan kepada kakak atau adik perempuan,” jelas Abu Safiya.

Merah wajah Abu Usman. Dia segera menyembunyikan telefonnya. “Saya cuma rindukan adik saya.” Abu Usman membela diri.

Abu Safiya ketawa. Dia mengeluarkan telefonnya lalu menunjukkan sesuatu kepada Abu Usman; gambar gembira seorang kanak-kanak perempuan yang memakai gaun kembang merah jambu.

“Ini satu-satunya adik saya, Safiya.” Abu Safiya memberitahu.

“Safiya?”

“Ya. Kunya saya diambil sempena namanya,” ujar Abu Safiya lagi.

Abu Usman hanya mengangguk.

“Ini rahsia kita berdua, jangan beritahu sesiapa. Sebenarnya, saya pun ada sister complex macam awak.”

“Saya tak ada sister complex.” Abu Usman membetulkan. Namun jauh di sudut hati, dia mengaku yang dia sememangnya terlebih sayang dan tersangat mengambil berat akan adik perempuannya.

“Tak apa kalau awak tak nak mengaku. Yang penting awak tahu kita sama.” Abu Safiya ketawa terkekeh-kekeh.

“Jangan samakan saya dengan diri awak yang tak betul.” Mendatar suara Abu Usman. Sekarang baru dia faham kenapa Abu Yasmin kadang-kala dilihatnya mengerut dahi sewaktu memandang Abu Safiya dari jauh. Mungkin pemuda itu geram dengan Abu Safiya.

Abu Safiya menepuk-nepuk bahu Abu Usman sebelum mengambil tempat duduk di sebelahnya. Pandangan dihala pada dinding putih di hadapan. Ada beberapa bahagian yang sudah terhakis catnya, menampakkan simen berwarna kelabu. Abu Safiya menyandarkan tubuh pada dinding yang sejuk. “Awak doktor, kan?” soalnya pada Abu Usman.

“Macam mana awak tahu?”

“Tekaan.”

Abu Usman memasukkan telefon ke dalam poket seluar. “Awak nak cakap saya sepatutnya jadi sukarelawan perubatan dan bukannya askar ke?”

“Tak. Saya hormati pendirian awak.”

Abu Usman tersenyum nipis. Apabila Abu Safiya mula bercakap mengenai Safiya tadi, wajah sedih Ashura tiba-tiba terbayang di ingatan Abu Usman. Dia amat merindui ahli keluarganya di Republik Chechen. Rindu mendengar suara mereka, rindu merasai kehadiran mereka di sisinya. Apakan daya, Syria ialah pilihannya. Dia tidak boleh berpatah balik lagi. Memang Republik Chechen ialah tanah lahirnya, tanah tumpah darahnya. Akan tetapi, Abu Usman tidak yakin sama ada republik tersebut bisa menjadi tempat bersemadi jasadnya suatu hari nanti.

Abu Safiya menghela nafas panjang.

“Mesti awak pernah dengar tentang glioblastoma, kan?”

Abu Usman tersentak. Wajah Abu Safiya diamati dengan cermat. Pemuda itu tersenyum memandangnya.

“Awak ….” Abu Usman terdiam. Dia faham apa yang ingin Abu Safiya sampaikan tatkala lelaki itu mengangguk.

“Masa saya dah tak lama lagi.”

“Sebab tu ke awak datang ke Syria?”

“Ya. Mengarut bunyinya, kan?”

“Saya boleh terima alasan tu.”

Abu Safiya mengangkat tangan kanan ke hadapan mata. “Penglihatan saya semakin teruk sejak dua minggu ni. Begitu juga dengan sakit kepala saya.” Tangan diturunkan. “Asas menembak saya kukuh sebab saya sertai kelab menembak di Kazan. Jadi tembakan saya selalu mengenai sasaran waktu operasi di sini.

Tapi kebelakangan ni, tembakan saya banyak kali tersasar. Saya dah tak dapat mengagak jarak dan dah tak dapat melihat dengan baik lagi.” Pemuda itu berpaling, memandang Abu Usman di sebelahnya. “Untuk ribat kita malam ni, boleh tak awak tolong saya?”

“Maksud awak?”

“Awak juga ada orang yang ingin awak lindungi di sini, kan?”

Riak wajah Abu Usman berubah. Dia memandang jauh ke dalam anak mata Abu Safiya, seraya menyoal, “Ada sesuatu berkenaan jamaat yang awak dan Abu Yasmin tahu, betul tak?”

Abu Safiya hanya tersenyum. Zafirah tidak silap bila memaklumkan yang Abu Usman, atau nama sebenarnya, Zelimkhan Batsaraev ini seorang yang perseptif. Manakala rakan baiknya, Aslan Sakaev yang mereka kenali sebagai Abu Bakar pula memiliki rasa empati yang tinggi. Pasti ada banyak cerita di sebalik kedatangan mereka berdua ke Syria.

Sayang sekali, dia mungkin tidak berkesempatan mendengar kisah hidup mereka.



Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Irse Mayra