Home Novel Umum IRTIHAL
Bab 60

Bukit Indah, Johor

“Tengah bulan Julai nanti saya mula latihan industri.” Mikhail memberitahu sambil menopang dagu di atas meja. Sengaja dirapatkan wajah pada Zafirah yang sedang menyelesaikan latihan subjek bahasa Rusia. Ingin melihat gadis pujaan hati dengan lebih dekat. Hari ini kelas tuisyen percuma yang diberikannya pada Zafirah bertempat di ruang tamu rumah gadis itu.

“Di mana?” soal Zafirah tanpa mengangkat kepala. Mata penuh khusyuk pada latihan di hadapannya. Dua tiga kali dia memadam ayat yang ditulis untuk membetulkan kesalahan ejaan.

“Cheras.”

“Oh, jauh tu,” balas Zafirah ringkas. Fokusnya hanya untuk fasih dalam bahasa Rusia dalam masa dua bulan. Janji untuk bertemu Aslan tidak lama lagi akan dia kotakan.

Reaksi tidak berminat Zafirah mengundang rasa kurang senang Mikhail. Dia mengetap bibir, geram. Sampai bila Zafirah ingin menyeksa perasaannya seperti ini? Sampai bila Zafirah ingin terus mengabaikan dirinya?

“Zafirah ….”

“Ya?”

“Pandang saya.”

Zafirah mengangkat wajah. Terkesima dia dengan renungan pemuda di hadapannya. Tiba-tiba sahaja jantungnya berdegup pantas. Helaan nafasnya bertukar tidak keruan.

Mengapa?

Adakah dia masih menginginkan Mikhail?

Mengimpikan masa depan yang bahagia bersama pemuda ini?

“Zafirah ….”

Suara Mikhail menyedarkan Zafirah daripada lamunannya.

“Saya minta maaf.”

“Untuk apa?”

“Sebab dah lukakan perasaan awak.”

Zafirah terkedu mendengar jawapan tersebut. Segera dia melarikan pandangan. “Awak tak buat salah. Tak perlu minta maaf.”

“Jadi kenapa awak tak nak pandang saya lagi?”

Soalan Mikhail dibiar tidak berjawab. Telah banyak perkara yang Zafirah lakukan untuk memenangi hati Mikhail. Namun segala usahanya sia-sia. Jatuh cinta pada Mikhail hanya membawa kesakitan.

Salahkah dia memilih untuk melindungi diri daripada terluka lagi?

Salahkah dia meyakinkan dirinya akan apa yang dirasakannya itu hanyalah sayang, bukan cinta.

“Zafirah, saya ….”

“Saya tak nak dilukai.” Zafirah kembali berbicara. “Saya dah penat, Mikhail. Bertahun-tahun saya cuba kejar awak. Buat segala benda bodoh untuk tarik perhatian awak. Saya dah … penat.” Zafirah tertunduk. Pensil diletak atas meja. “Boleh tak kita jangan cakap pasal ni lagi?”

Pantas Mikhail meraih jemari Zafirah. Menggenggam kemas dalam tangannya. Zafirah yang terkejut cuba menarik keluar jemarinya daripada genggaman erat Mikhail, namun gagal.

“Apa ni?” Zafirah meninggikan suara, inginkan penjelasan.

“Saya ada di sini. Di sisi awak. Awak tak perlu kejar saya lagi.”

“Mikhail?”

“Kahwin dengan saya, Zafirah.”

“Jangan mengarut!” bentak Zafirah. Dia bukannya alat untuk dipermainkan sesuka hati. Dahulu Mikhail kata dia seperti adik, hari ini tiba-tiba mengajaknya berkahwin. Waraskah pemuda ini saat mengucapkan ayat tersebut? Atau sekadar enggan beralah lantaran tumpuan Zafirah kini kepada Aslan.

“Lepaskan saya!”

“Awak belum jawab soalan saya.”

“Lepaskan!”

“Zafirah!”

“Saya tak nak!”

Mikhail tersentak. Terasa seolah ada batu besar yang menghempap dadanya. Dia tahu dia bersalah kerana melukakan Zafirah. Tapi tidakkah gadis itu punya sedikit ruang di hati untuk memaafkannya. Untuk menerima cintanya.

Zafirah mengetap bibir. Air mata sedaya upaya ditahan agar tidak tumpah. Sungguh dia keliru dengan dirinya. Keliru dengan perasaannya. Bukankah dia telah memilih untuk melupakan Mikhail? Jadi mengapa masih ada keraguan akan pilihan yang dibuat?

Perlahan Mikhail melepaskan jemari Zafirah. Saat itu barulah dia sedar, sudah tiada tempat untuknya dalam hidup Zafirah. Andainya masa bisa diputar kembali … pasti dia tidak akan menolak gadis tersebut. Pasti dia akan membuang egonya jauh-jauh.

“Maaf … maafkan saya.”

Air mata Zafirah tumpah akhirnya. Permohonan maaf Mikhail menusuk ke jiwa. Menggetar perasaannya. Apa yang perlu dia kisahkan sekalipun lamaran Mikhail dibuat atas dasar ego semata? Pentingkah semua itu? Bukankah cinta Mikhail yang dia inginkan? Cinta daripada lelaki yang ditunggu lebih lima tahun?

Seberapa penting kehadiran Aslan yang membuat hatinya hangat tiap kali berbalas mesej, berbanding Mikhail yang membuat jantungnya berdegup pantas saat mereka bertentang mata?

Belum tentu Aslan akan memaafkan dirinya jika mereka bertemu. Jadi mengapa dia masih ingin membiarkan hatinya hancur oleh Aslan?

“Mikhail … saya ….”

Tidak semena-mena Mikhail bangkit dari kerusi. Anak mata Zafirah mengikut pergerakan Mikhail yang menuju ke meja makan, sebelum kembali ke ruang tamu bersama tisu.

“Maaf buat awak menangis.” Mikhail menghulur tisu kepada Zafirah. Zafirah memaksa tawa kecil untuk mengurangkan rasa kekok. Air mata di pipi dikesat dengan tisu.

Pemuda itu kembali ke tempat duduknya. Mata merah Zafirah dipandang lama. Bukan niatnya mahu melukakan Zafirah. Apatah lagi ingin melihat Zafirah menumpahkan air mata kerananya. Dia mahu Zafirah tersenyum sentiasa seperti dahulu. Dia mahu senyuman yang hanya untuknya.

Aku dah kalah dengan ‘dia’, kan?

Mikhail menghela nafas. “Awak nak ke Turki untuk bertemu Aslan, kan? Turki di mana?”

“Gaziantep, kem pelarian Karkamis,” jawab Zafirah perlahan.

“Saya ikut, boleh? Untuk tengok-tengokkan awak.”

Kerutan di kening Zafirah membuat Mikhail cepat-cepat menambah ayat, “Maksud saya, awak mesti perlukan penterjemah bila berbual dengan Aslan. Saya pun boleh jadi bodyguard awak. Secara percuma.”

Zafirah terdiam seketika, mencerna kata-kata pemuda itu.

Mikhail menelan liur. Ayat yang bakal dia sampaikan sudah pasti akan melompangkan jiwanya, tapi, dia tidak akan menyesal.

“Kalau itu pilihan awak, saya terima seadanya. Tapi, kalau Aslan buat awak menangis, buat awak sedih, dan awak perlukan bahu untuk bersandar, saya sentiasa ada untuk awak.”

*****

Idlib, Syria

Markas Dzhamaat Halifat

“Kamu serius nak berangkat malam ni?”

“Ya.”

“Tak nak tunggu Abu Usman balik dari ribat? Untuk ucap selamat tinggal pada dia.”

“Tak.”

Abu Yasmin mengeluh hampa. Dia berpaling dari memandang Abu Muhammad, lalu mendongak ke langit. Biru yang mewarnai langit pagi tidak mampu melenyap kecewa di dadanya. Jawapan Abu Muhammad hari ini sama seperti semalam, kelmarin, dan dua hari yang lalu.

“Saya nak pergi. Tinggalkan jamaat kita.”

“Ke Turki?”

“Tak. Raqqa.”

Ayat Abu Muhammad membuat Abu Yasmin terpempan. Memasuki Raqqa bererti Abu Muhammad ingin menyertai ISIS. Berdiri sebaris dengan anak-anak muda cetek ilmu yang diperdaya untuk berjuang di bawah panji hitam palsu. Suatu keputusan yang sememangnya bodoh buat orang-orang yang waras akalnya.

“Jangan pergi.” Hari ini sekali lagi Abu Yasmin mengulang ayat yang sama seperti sebelumnya.

Abu Muhammad tersenyum kelat sebelum ketawa kecil. Namun nada sedih dalam suaranya menjentik pangkal hati Abu Yasmin.

“Abang tak halang Abu Bakar pergi. Kenapa nak halang saya pula?” soal Abu Muhammad. Matanya kini merenung Abu Yasmin, membuatkan lelaki itu menoleh kembali ke arahnya. Tatapan kosong Abu Muhammad menyentap perasaan Abu Yasmin, menambah lagi duka yang selama ini membalut diri.

“Jadi semua ni disebabkan Abu Bakar?”

Abu Muhammad memilih untuk diam. Pemandangan bandar Idlib dari loteng bangunan 15 tingkat yang menjadi markas sementara jamaat mereka menjadi perhatiannya. Sedikit sebanyak gusar dan segala kekusutan yang bertakung di hati menghilang, dibawa pergi pemandangan menyedihkan di hadapan mata. Bangunan-bangunan yang dahulunya berdiri dengan gilang-gemilang, kini retak seribu, menunggu masa menyembah bumi.

Seperti itulah jua perasaan Abu Muhammad saat ini. Terus bersama Dzhamaat Halifat hanya menoreh luka di hati. Memori bersama Abu Bakar dan Abu Hurairah tidak putus-putus menghantui hidupnya. Senyum dan tawa mereka yang dahulunya mengundang bahagia, kini umpama belati yang menyiat-nyiat jiwa Abu Muhammad. Jejak yang ditinggalkan mereka terlalu dalam, membuatnya menangisi pemergian mereka saban hari.

Abu Muhammad tidak ingin menangis lagi.

Kenangan hari-hari bahagia bersama Abu Bakar dan Abu Hurairah akan dia kuburkan di sini.

Agar dia tidak perlu memandang langit malam bersama linangan air mata.

*****

Ufa, Republik Bashkortostan, Rusia

Ruslan membelek-belek kalender meja di hadapannya. Sudah masuk bulan Mei. Bermakna sudah hampir 6 bulan Aslan dan Zelimkhan meninggalkan Rusia. Hari-hari yang berlalu terasa kosong tanpa kehadiran mereka berdua. Walaupun pada mulanya sukar, namun kini Ruslan sudah dapat menerima hakikat pemergian abang dan rakan baiknya ke Syria. Hanya doa yang dapat dia titipkan buat mereka berdua. Agar Allah SWT melindungi mereka sentiasa.

Ketika dia sedang membulatkan tarikh pada kalender untuk menandakan hari on call, ada sesuatu menarik perhatiannya.

9 Mei.

Victory Day.

Serta tarikh hari lahir Anastasia.

Bibirnya menggaris senyum. Tahun lalu dia tidak datang ke majlis hari lahir Anastasia. Rakan ayahnya, Akhmad Suleimanov, ingin berkenalan dengan Ruslan. Lelaki itu berhasrat untuk menjodohkan Ruslan dengan anak perempuannya. Lalu dengan berat hari, Ruslan berlepas ke Chechnya pada 8 Mei. Tempoh penerbangan yang lama memenatkan bukan sahaja tubuhnya, malah mindanya. Macam-macam soalan diajukan Akhmad kepada Ruslan pada hari pertemuan mereka. Ruslan hanya menjawab ringkas. Letih perjalanan masih tersisa di tubuhnya. Tambahan pula Ruslan belum bersedia untuk mendirikan rumah tangga. Malah sepanjang dia bernafas di dunia, dia belum pernah lagi jatuh cinta. Dia sendiri tidak faham bagaimana manusia boleh saling tertarik antara satu sama lain.

Bagaimana rasa cinta boleh wujud?

Bagaimana seseorang itu boleh mencintai orang selain ahli keluarga mereka?

Semua itu masih lagi misteri buatnya.

Ruslan menongkat dagu. Seminggu sudah berlalu sejak pertemuannya dengan Anastasia. Saban pagi dia mengirim mesej bertanya khabar kepada rakannya itu. Dengan harapan Anastasia berada dalam keadaan yang stabil dari segi emosi dan mental. Dia tidak mahu Anastasia putus asa dengan hidup. Dia tidak mahu Anastasia fikir yang tiada siapa peduli akan dirinya.

Ruslan yakin, jika Aslan ada di tempatnya, Aslan juga akan membuat perkara yang sama agar Anastasia kembali ceria.

Setelah lama merenung tarikh 9 Mei pada kalender, Ruslan akhirnya bangkit dari kerusi yang diduduki lalu meninggalkan bilik tidurnya.

*****

Riuh suara manusia menyambut Ruslan saat dia melangkah masuk ke dalam pusat beli-belah Planeta. Pusat beli-belah tersebut merupakan antara pusat beli-belah terbesar di Ufa dengan lebih 180 buah kedai. Selain menempatkan jenama terkenal dari dalam dan luar negara, Planeta juga terkenal dengan pawagam dan taman tema airnya yang luas.

Tidak mahu membuang masa, Ruslan mencari skrin yang memaparkan direktori setiap kedai di Planeta. Dia menatal satu-persatu kedai yang dipaparkan; H&M, Tommy Hilfiger, Adidas, Levi’s, Nautica, Mango, Nike, dan pelbagai lagi jenama yang pertama kali dilihatnya. Jika Aslan ialah penggemar jenama Sisley, Ruslan pula seorang yang tidak berminat dengan mana-mana jenama pakaian. Dia hanya mementingkan keselesaan.

Sedang Ruslan sibuk menatal skrin, seorang gadis mendekatinya.

“Selamat pagi, encik,” sapa gadis tersebut.

Ruslan menoleh lalu menjawab sapaan si gadis jurujual.

“Kami ada buat promosi sempena pembukaan kedai.” Risalah kedai dihulur kepada Ruslan. Risalah bertukar tangan.

“Kedai kami menjual barang-barang penjagaan diri dan juga kosmetik. Encik ada teman wanita atau isteri?” Sopan jurujual tersebut bertanya.

“Tak ada,” ringkas Ruslan menjawab.

“Atau mungkin encik ada meminati mana-mana gadis?”

“Tak ada.”

Si gadis jurujual terdiam seketika. Kemudian dia cepat-cepat menyambung bicara sebelum Ruslan hilang minat mendengarnya. “Barang-barang kami juga sesuai untuk wanita yang berusia. Mungkin encik nak singgah sekejap untuk belikan sesuatu buat ibu encik?”

“Ibu saya kurang berminat dengan benda-benda macam ni.”

Hampir sahaja gadis jurujual itu mengeluh kecewa.

“Tapi … kawan perempuan saya bakal sambut hari lahir tak lama lagi. Ada apa-apa yang awak rekomenkan?”

Soalan Ruslan menyuntik riang di hati si jurujual. Dengan senyuman lebar, dia mempelawa Ruslan memasuki kedainya. “Kedai kami ada banyak barangan yang sesuai sebagai hadiah. Malah kami ada menawarkan servis membungkus hadiah secara percuma. Silalah masuk, encik!”


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Irse Mayra