Home Novel Thriller/Aksi Hello, Abang Bodyguard!
Bab 48b

Grace dan Eve selamat memasuki kereta BMW i8 dan kereta itu terus dikunci dari luar. Tidak menunggu lama, Grace terus menghidupkan kereta dan bersedia untuk menunggu kedatangan Syafiq dan Hana bagi memasuki kereta dengan debaran menggunung menghiasi dadanya. Eve di sebelahnya dikerling sepintas lalu sebelum matanya tertala pula kepada tiga orang regunya yang masih berada di luar kereta dan menghadapi musuh.

"Berhenti semuanya!" jerkah Lord Matthew garang kepada baki anak buahnya yang masih ada sambil muncung pistolnya dihalakan kepada Rayyan dan silih berganti pula ke arah Hana dan Syafiq yang masing-masing masih lagi berada di dalam genggaman anak buahnya.

"Kau," kata Lord Matthew kepada Rayyan.

"Serahkan formula Blue Rose pada aku," kata Lord Matthew lagi dengan garang.

Rayyan menarik senyuman nipis lantas mengeluarkan sebuah pendrive dari dalam poket seluarnya. Pendrive yang diikat dengan tali merah sepanjang 10 cm itu dihayun-hayun dengan hujung jarinya dan dibuat seolah-olah pendrive itu permainan yoyo.

"Kau yakin ke formula tu ada dalam benda alah ni?" tanya Rayyan sekali gus melontarkan lagi provokasi kepada Lord Matthew yang nampak tidak sabar dengan kelakuan main-mainnya itu.

"Ya, aku yakin!" balas Lord Matthew kasar sambil merengus kencang.

"Hahaha..." Rayyan melepaskan tawanya lalu menentang pandangan Lord Matthew.

"Sayangnya, formula tu bukan ada dalam benda ni, tapi tertanam kemas selama 15 tahun di dalam lengan perempuan tu," kata Rayyan lalu menjuihkan mulutnya kepada Hana.

"Hah?" Lord Matthew mengerutkan muka lalu memandang garang kepada Hana yang nampak bengang dengan kata-kata Rayyan.

"Kau ingat aku akan percaya? soal Lord Matthew.

Rayyan menjawab soalan Lord Matthew itu dengan hanya mengangkat bahu dan membuat muka mengejek. Harap-harapnya, Lord Matthew ini mudah termakan dengan strateginya kali ini. Itu adalah pelannya yang terakhir dan juga penentuan akhir sama ada mereka bertiga akan selamat ataupun tidak sebelum kedatangan Mami Reen.

"Bone, heret perempuan itu ke sini," arah Lord Matthew kepada anak buahnya yang mengawasi Hana. Tanpa sepatah kata, lelaki sado yang dipanggil Bone itu terus mencekup pergelangan tangan Hana dan mengilasnya ke belakang sebelum betis gadis itu disepak perlahan supaya berjalan ke arah Lord Matthew.

Hana meronta-ronta minta dilepaskan tetapi semakin kuat rontaannya, semakin kemas pula genggaman kilasan tangannya. Akhirnya, Hana membiarkan sahaja langkah kakinya itu dihala berjalan ke hadapan lalu berhenti betul-betul di depan Lord Matthew.

"Dekat mana?" tanya Lord Matthew sambil muncung pistolnya dihalakan ke dahi Hana.

Hana memejam mata apabila terasa muncung pistol itu mengena kulit dahinya. Dalam hatinya, berbakul sumpah geramnya dilontarkan kepada Rayyan yang membuat rancangan tidak masuk akal ini. Rayyan ni sebenarnya betul-betul sayangkannya atau sekadar menanam tebu di bibir mulut? Dia benci Rayyan!

'Ibu... tengoklah bakal menantu ibu ni, dia buli Hana...' Hana terasa ingin menangis apabila muncung pistol itu lagi dihalakan ke dahinya dan dapat dirasakan kesejukan muncul pistol itu.

Tap tap. Tap.

'Hana, sorry. I love you.' Dengan menggunakan isyarat code Morse, Rayyan menuturkan ayat itu.

'Ah tak kira, aku benci kau!' balas Hana dengan mengerdip-ngerdipkan matanya. Sedikit air mata yang ditahan sejak dari tadi akhirnya terjatuh jua menuruni pipi.

'Lepas ni aku belanja kau kek coklat ya?' balas Rayyan dengan menghentakkan hujung kasutnya sambil senyuman dihadiahkan buat Hana. Namun, senyuman itu dibalas dengan cebikan oleh Hana lalu dengan muka tidak puas hati, Hana menjerit sekuat hati.

"Ibu, Kayla benci Rayyan!" jerit Hana sekuat hati lalu dia menyendengkan badannya ke tepi lantas merentap kemas tangannya dari pegangan anak buah Jones. Tanpa memberi peluang kepada musuhnya untuk berfikir dan membuat serangan balas, Hana terus membuat cheat set up lalu melayangkan Tornado Kick tepat mengenai pipi musuh.

Bam!

Si musuh terhentak ke bonet kereta lalu jatuh terlorot ke lantai jalan. Hana kemudiannya berpaling kepada Rayyan lalu membuat finger love kepada jejaka itu, iaitu isyarat cinta yang sepanjang hayat dia tidak pernah beri kepada mana-mana lelaki kecuali kucing jantannya yang bernama Mr. Chu.

"Ibu, Ian sayang Hana," sahut Rayyan dengan oktaf laungan seraya menangkap pergelangan tangan Lord Matthew yang jelas terkejut dengan serangan jarak dekat dari gadis yang dinampaknya sangat lemah di matanya. Rayyan kemudiannya menghentakkan kepalanya ke kepala lelaki gempal itu dan pistol yang berada di dalam genggaman dihentak keras dengan tangannya. 

Ktap!

Pistol yang berada di tangan Lord Matthew terlepas dari genggaman lalu terhentak jatuh ke jalan tar. Tanpa membuang masa, Rayyan segera menyepak sekuat hati pistol itu lantas ia terperosok ke bawah kereta. Rayyan sekali lagi menghadiahkan senyuman sinis buat abang kembar Dato' Campbell sebelum penumbuk sulungnya dilayangkan tepat ke hidung lelaki gempal itu.

"Good job darling," kata Rayyan kepada Hana lalu menyambut isyarat finger love gadis itu dengan kenyitan mata.

'Now, do you believe me?' tanya Hana tanpa suara dengan senyuman tersungging di bibir. Hatinya puas dapat menunjuk juga akhirnya kepada Rayyan skill yang dipelajari dari Master Bai dua minggu lalu. Bukannya dia rela hati mahu menuntut ilmu dengan Master Bai tu, tetapi entahlah dia tidak mampu untuk menolak pandangan redup penuh pengharapan jejaka itu ketika dia menolak mentah-mentah permintaannya untuk berlatih semula Taekwondo.

"Tolonglah Rayyan, aku tak nak," rayu Hana dengan tidak rela. Matanya sempat memerhatikan latihan ganas yang dikelola oleh Master Bai terhadap anak muridnya. Taekwondo sepatutnya tidak terlalu ganas, tetapi latihan intensif yang diberi oleh Master Bai kepada anak buahnya itu nampak menyeramkan saja ganasnya. Dia... tidak sukakan keganasan.

Rayyan hanya memandang tepat ke anak matanya bagi mencari kepastian akan kata-katanya itu. Tiada lagi senyuman yang terukir di bibir jejaka yang berjaya mencuri hatinya itu melainkan kerutan seribu. Kerutan yang membuatkannya lemah jiwa raga. Tolonglah Rayyan jangan pandang dia macam itu... terasa cair dah ni dengan mata redup tu!

"Kau pasti?" tanya Rayyan dengan perlahan.

"Err... aku..." balas Hana lalu melarikan anak matanya dan menekur lantai. Kakinya yang dilapisi dengan sarung kaki berwarna coklat itu menguis-kuis kecil permaidani tebal yang terhampar di pejabat Master Bai.

Ah, sudah! Hana kehilangan kata-kata untuk menjawab soalan yang berupa pertanyaan tetapi terkandung arahan mandatori dari nada itu. Lemah betul dirasakannya sekarang apabila berdepan dengan seorang Rayyan Razien ni. Ya, dia faham yang Rayyan hanya mahukan yang terbaik saja untuk dirinya, tapi itulah... jika dia berlatih semula Taekwondo, itu sama seperti menjemput semula memori pahitnya dilanggar dengan kereta ketika pulang dari kelas Taekwondo 15 tahun lepas.

Selama sebulan jugalah dia koma akibat daripada daripada kemalangan yang hampir merenggut nyawanya. Setelah dia tersedar dari koma, dia menyedari bahawa memorinya mengenai siapa yang menyelamatkannya pada hari kejadian telah hilang. Apa yang dia ingat ialah waktu itu dia dalam perjalanan pulang ke rumahnya selepas latihan Taekwondo. Hujan sangat lebat membasahi Bumi pada ketika itu dan dia ingin melintas jalan. Sebelum melintas jalan, dia tersangat pasti bahawa tiada kenderaan yang meluncur di atas jalan raya ketika itu setelah memandang ke kiri dan ke kanan.

Tetapi, entah kenapa dan di mana silapnya, tanpa disedari sebelum sempat dia menyudahkan langkahnya menyeberang jalan, sebuah van kayu merah yang memuatkan puluhan batang besi panjang menderum laju ke arahnya. Lampu tinggi dari van yang sengaja diangkat ketika itu bagaikan cahaya mentari memanah matanya. Bunyi hon yang sengaja ditekan kuat lagi menambah bingit suasana yang sedia bingit dengan hujan lebat menimpa lantai tar.

Dia ingin mengelak namun kakinya terlekat bagaikan digam dek kerana kepanikan yang melampau. Jaraknya dengan van itu tersangatlah dekat dalam kiraan 3 meter sahaja sebelum dia terasa dirinya ditolak kuat dan telinganya menangkap bunyi rempuhan serta batang-batang besi terlerai dari ikatannya dan jatuh berdentingan di atas tar sebelum kepalanya terasa terhentak keras.

Sebelum pandangannya beransur gelap, terzahir jelas di matanya figura seorang remaja lelaki terbaring di lantai jalan dengan batang besi terpacak kukuh di dada dan darah membuak-buak keluar dari luka yang terdedah. Dia ingin memanggil lelaki itu tapi tiada suara pun mampu keluar dari mulutnya. Dia... terlalu sakit untuk semua ini dan sempat hatinya berdoa agar Allah menyelamatkan lelaki yang menyelamatkannya serta mereka akan dipertemukan semula pada suatu hari nanti jika masing-masing terselamat daripada kemalangan ini.

"Boleh tak sekali ni je, aku minta kau belajar Taekwondo? Sayanglah sebab kau pernah belajar seni ni dan kau dah menang banyak pertandingan pun sebelum kau kemalangan 15 tahun lalu," kata Rayyan sambil senyuman manis dihadiahkan buat Hana lagi.

Memori pahit kemalangan 15 tahun lalu terpaksa ditelan sahaja apabila mendengar rayuan Rayyan. Hana menggaru kepalanya yang tidak gatal. Pasti ibu yang memecahkan rahsianya kepada Rayyan dan dia sangat positif 100%. Ibunya Dr. Maria memang sejenis macam itu jikalau dah berkenan sangat dengan seseorang, habis segala rahsianya dibongkarkannya. Dengan bibir diketap perlahan, Hana kemudiannya membalas balik senyuman Rayyan tetapi dengan senyuman yang penuh dengan kegeraman.

"Dua minggu je aku akan berlatih. Setuju?" Hana memberikan kata putus.

"Okey, setuju!" balas Rayyan lantas ketawa kecil. Suka hati betullah tu apabila Hana akhirnya menurut permintaannya.

"Hana!" panggil Rayyan dengan suara sengaja dikuatkan seraya menentang mata Lord Matthew yang nampak semakin menggila marahnya. Lelaki gempal itu menekup hidung, berdarah mungkin efek dari hentaman kuat penumbuk Rayyan yang hinggap di mukanya.

Hana tersedar dari lamunan singkatnya pada dua minggu lalu apabila terdengar suara lantang Rayyan memanggil namanya. Kerutan dahi dihadiahkan buat jejaka itu tetapi Rayyan menyambut isyarat kerutan seribu darinya itu berserta dengan balasan senyuman semanis gula dicurahkan buat dirinya.

Hana terasa ingin menghantukkan sahaja kepalanya ke dinding apabila melihat tindakan Rayyan. Dia pasti dan tersangat pasti jejaka itu akan membuat sesuatu yang di luar jangkaannya lagi. Dirinya sendiri tertanya-tanya sejak bila entah dia pandai membuat isyarat love bagai ni? Tetapi mahu dibuat macam mana lagi kalau sudah isyarat itu telah dipersetujui sebagai kod rahsia antara mereka berdua!

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.