Home Novel Komedi/Romantik Komedi Kau Percaya Takdir Tak?
Kau Percaya Takdir Tak?
Iman Safiyya
1/8/2020 11:11:22
14,934
Kategori: Novel
Genre: Komedi/Romantik Komedi
EXTRA
"Ayumi, haritu Lukhman ada mesej hang, aku habaq kat dia hang dok asrama takleh pegang telefon," jelas Noor satu-persatu.


"Dia mesej apa?" Berdebar jantung Ayumi tiba-tiba. Masakan tidak, Lukhman jarang sekali menghantar mesej kepadanya terlebih dahulu.  


"Katanya pak dia dah meninggal dunia 3 hari lepas kalau tak silap aku," Noor berkata perlahan. 


Ayumi tergamam. Mulutnya laju menuturkan "inna lillahi wa inna ilaihi raji'un..." 


"Dia bagitau tak sebab apa?" Ayumi tahan sebak yang hadir di jiwa. 


"Tah la, esok hang jadi mai kan? Mesej la dia," Ayumi teringat sesuatu, Ya! Esok dia dan kawan-kawannya akan ziarah ke rumah kakaknya. 


"Ok, terima kasih bagitau," gagang telefon diletakkan ke tempatnya. Perlahan-lahan Ayumi menapak keluar dari bilik telefon. 


Bilik Izah dituju. Dia harus meluahkan kepada seseorang, yang pasti orang itu penting dan tahu segala rahsianya.


"Kak Izah..." Panggil Ayumi dengan suara yang lirih. Kebetulan Izah yang membuka pintu sebelum sempat diketuk Ayumi.


"Ehh aok kenapa ni?" Tangan Ayumi ditarik di sudut ruangan yang tidak ramai orang. Akhirnya kantin menjadi pilihan.


Ayumi pula, duduk sahaja di lantai kantin yang sejuk itu, terus menghamburkan tangisan. Dari perlahan ke tangisan yang kuat. Tidak terbendung lagi rasa pilu di hati. Dibuang segala rasa malu apabila menangis sebegitu rupa dia hadapan Izah.


Izah cuak dengan perubahan Ayumi yang secara tiba-tiba itu. Ada khabar burukkah?


"Kenapa ni? Cer kabo ke kak Izah," desak Izah tidak mahu berkompromi lagi. Ayumi kesat air mata, namun lain pula yang jadi, bukan semakin kurang malah bertambah laju air mata yang mengalir bersama esakan.


"Lukhman...." Air mata turun semakin laju. Ayumi tidak dapat meneruskan ayatnya. 


"Ishh ! Ceritalah bagi habis," geram Izah dengan cerita yang tergantung itu.


"Pak dia dah meninggal..." Sebut sahaja ayat itu, Izah tergamam, Ayumi pula masih tersedu-sedu menangis. Kemudian lafaz "Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un" diucapkan Izah.


"Hm pelik kak Izah dengan aok ni, pak dia yang meninggal tapi aok yang beria menangis," ada curiga bertandang di hati Izah. Tapi dipendamkan dahulu, Ayumi yang menangis perlu dipujuk.


Ayumi tertawa kecil mendengar kata-kata Izah, kemudian sambung menangis.


'Ha sudoh!' Izah tepuk dahi. 


"Saya pun tak tau pasaipa saya menangis macam ni..." Luah Ayumi sambil menyapu air mata. Kurang sedikit sedihnya. Tidak mahu terlalu mengikut perasaan.


"Mungkin sebab saya dah pernah rasa kehilangan seorang ayah, jadi saya tahu apa rasanya kehilangan orang tersayang." Tutur Ayumi lagi. Izah mengangguk faham. 


***** 


"Takziah Lukhman.. aku tahu hang boleh hadapinya. Hang kena kuat demi ibu dan adik-adik hang," Ayumi cuba memberikan kata semangat kepada Lukhman melalui WhatsApp.


Tiada balasan. Lukhman masih bersedih dengan kematian bapaknya. Segala tanggungjawab kini terletak di bahunya. Sebagai anak sulung, Lukhman harus menjadi ketua keluarga menggantikan arwah bapaknya.


Wajah ibu dan adik-adiknya direnung satu-persatu. 


Kau kuat Lukh!!! Jerit suara hati Lukhman.


- tamat-


Assalamualaikum, hai. Iman Safiyya nak ucapkan jutaan terima kasih kepada pembaca novel pertama Iman yang tidak seberapa ini. 

Iman masih lagi belajar cara penulisan dan mengarang yang betul. Jadi sebarang kesalahan tatabahasa, ayat mahupun jalan cerita, Iman susun 10 jari minta maaf. 

Terima kasih sekali lagi kerana sudi luangkan masa untuk membaca cerita yang agak tidak seronok ini. Jalan cerita yang mungkin membosankan dan pendek. Dan watak yang tidak menarik.

Apapun Iman tetap nak beritahu... Cerita ini berdasarkan dari kisah benar yang diubah nama watak-wataknya sahaja, dan mungkin sedikit tokok tambah cerita kerana otak Iman bukannya ingat sangat apa yang telah berlaku beberapa tahun yang lepas. Hehe!!

Jangan terkejut sangat lah. Semua orang ada kisah silam masing-masing kan? Yang nak berubah itu atas diri sendiri.

Untuk dia yang pernah menjadi SAHABAT, 

Kau teman terhebat yang aku ada! 

_M.N.A.A_

Sekian dari Iman Safiyya

Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

© Copyright Portal Ilham. Hakcipta terpelihara Portal Ilham