Home Novel Cinta REEV
Bab 32

32

Handbag yang aku kepit semenjak tadi masih setia denganku hingga saat ini. Deru ombak perlahan sahaja lantunannya. Kerana, saat ini, air laut sedang surut. Angin pantai juga tidak sederas kelmarin. Lenggoknya membuai sahaja. Langit berwarna lazuardi. Sedikit sahaja lorekan awan terlukis di dadanya. Nun diufuk timur, sayup-sayup aku melihat barisan bot-bot nelayan bergerak pulang. Air sungai ketika ini sudah tentu pasang besar. Mudahlah buat bot-bot tersebut untuk mudik kembali. Aku menarik nafas yang panjang. Menghayati setiap inci nafas yang disedut merupakan salah satu nikmat terbesar kurniaan Ilahi. 

"Jadi, Kak Mar dah berterus-terang, lah?" soal Yana disisiku. Aku menghembus keluar nafas yang diambil disertai dengan satu keluhan yang perlahan. Mengapalah gadis ini muncul disaat aku belum bersedia untuk bersemuka dengannya. Bukanlah aku pengecut. Apatah lagi rela dipijak-pijak. Berilah aku peluang untuk menikmati satu minggu yang indah ini dengan aman tanpa perlu bersua muka dengannya. Bukankah gadis itu juga sedang sibuk ketika ini? Mencari tapak yang sesuai untuk memulakan bisnesnya itu.  

"Kau ada, waktu tu, kan? Kau dengar sendiri, kan? Kak Mar tu masih mampu jaga aib kau depan orang ramai." ujarku sambil fikiran kembali terkenang momen pada hari Sabtu yang lalu. Kak Mar memang menceritakan peristiwa aib itu satu persatu. Namun, nama Yana langsung tidak dipetik. Hanya gelaran 'perempuan itu' sahaja yang meniti mulut Kak Mar sepanjang beliau menceritakan peristiwa tersebut. Oleh itu, pembabitan Yana, atau lebih tepat dalang utama dalam kes tersebut menjadi misteri hingga saat ini. Ada juga beberapa orang teman dipejabat yang bertanyakan identiti perempuan misteri tersebut. Tetapi aku lebih senang mengunci mulut. 

"Perkara tu taklah penting sangat. Lagipun Kak Mar tu dah berpindah, kan? Jadi, dah tak ada sebab aku nak bermusuh dengan dia lagi." tutur Yana sedikit angkuh. Keningku sedikit terangkat. Kami masih berdiri bersampingan. Baik aku mahupun Yana, masing-masing enggan bertentang mata.

"Jadi, apa yang penting?" soalku pula. 

"Siapa lelaki yang bersama kau masa dikilang tu?" tanya Yana dengan nada tidak senang. Mungkin juga marah. Entahlah. Kalau difikir balik, mood gadis itu memang begitu. Sering tidak senang hati apabila melihat orang lain melebihi dalam sesuatu perkara daripadanya. Aku menggumam perlahan. Tak ada benda lain ke nak tanya? Lepas sorang, sorang bertanya perkara yang sama. Bosan betul! 

"Pakwe aku! Kenapa?" sahutku dengan rasa geram yang makin dihujung pundak. Lantaklah apa kau nak fikir, Yana. Aku dah malas nak melayan soalan yang sama tiga hari berturut-turut. Dicampur kau, dah sepuluh orang aku jumpa tanya soalan ni. Hisy, semak! 

"Oh, boleh tahan. Dah lama kawan?" Eh, banyak pulak ceritanya ni. 

"Kalau itu je kau nak tanya, aku nak balik dulu. Penat." ujarku memberi alasan. Sebahagian sahaja yang benar. Selebihnya aku dah tawar hati untuk berada berdekatan gadis itu. Awal tadi sewaktu menyedari kemunculan Yana, aku sangka sepupuku itu mahu memohon maaf seperti mana Kak Mar berbuat sebelum ini. Namun, sangkaanku jauh tersasar. Gadis itu bukan sahaja menunjukkan wajah yang tidak bersalah, mampu pula tanyakan soalan yang langsung tiada kaitan dengan dirinya. 

"Nanti, Oci!" tahan Yana sewaktu aku sudah memusingkan tubuh untuk beredar. 

"Aku nak mintak maaf. Aku tau akulah puncanya. Aku yang sebabkan kau tanggung derita ni. Tapi, walaupun kau difitnah, kau tak pernah sebut nama aku pada sesiapa pun. Kau, baik sangat, Oci." ujar Yana dengan teragak-agak. Aku menarik nafas yang dalam. Kelopak mataku dipejamkan buat sesaat. Ingin benar aku bersujud tika ini. Meraikan rasa murni yang diganjar oleh Rabbul'alamin.  

"Aku maafkan. Sekarang, boleh aku balik?" kataku. Masih lagi berdiri membelakangi sepupuku itu. 

"Kau dah berubah, Oci. Jauh berubah." kata Yana dalam nada yang sayu. Mindaku mendetik. Aku berubah? Aku berfikir sejenak. Mungkin betul kata Yana. Aku sendiri tidak perasan akan perubahanku ini. Entah bila, tutur dan sikapku seakan menyerupai Shakira. Ya! Barangkali hadirnya gadis itu dalam hidup aku telah membalikkan sisi suramku kepada kilauan. Bersama Shakira, aku bebas mengeluarkan pendapat aku sendiri. Aku bebas menjadi diri aku sendiri. Mungkin sikap gila-gila Shakira telah merebak kepadaku pula. Tak mengapalah. Aku senang dengan sikap Shakira yang satu itu. Aku juga senang kerana jiwa yang sesat suatu ketika dulu kembali semula kepadaku. Bersama Yana menjalani kehidupan dikilang, aku seakan terkongkong. Seperti setiap pergerakanku harus mendapat persetujuannya terlebih dahulu. Pernah satu ketika, seorang pemuda yang bertugas sebagai juruteknik meluahkan perasaannya kepadaku. Ketika itu, aku sendiri belum bersedia untuk berpasangan. Namun, sebaik diketahui oleh Yana, dia menyarankan supaya aku menolak sahaja permintaan pemuda terbabit. Beberapa bulan kemudian, aku terserempak Yana dan pemuda itu sedang berjalan berpegangan tangan di bandar. Sejak dari hari itu aku sedar, meskipun kami bersaudara, hasad dan dengki tak mengenal sesiapa. Cuma sediakan sahaja ruang buat unsur itu menapak di dalam kalbu, hatta sebesar zarah, rosaklah keseluruhan jiwa yang dikandung. 

"Aku tak berubah. Inilah diri aku yang sebenar." ujarku lantas memusingkan tubuh. Aku mengangkat wajah. Ketinggian Yana lebih sedikit dariku. Dulu, warna kulitnya seakan warna yang aku miliki. Namun, setelah pulang dari Kuala Lumpur, memang tampak perbezaan yang dialami gadis itu. Wajahnya putih kemerahan. Bukan hanya wajah. Malah, keseluruhan tubuhnya. Aku tidak pasti produk apa yang telah digunakan. Tapi, ianya berkesan kepada Yana. Berkesan mengubah fizikal gadis itu yang sejak dulu mahukan kulit putih seperti mana ibunya dan Tok Wan. Nampaknya, kami berdua mempunyai satu persamaan. Tidak mewarisi warna kulit putih gebu seperti mana adik beradik kami yang lain. 

"Kita, kawan lagi?" tanya Yana sambil menatap kearahku dengan penuh pengharapan. 

"Walaupun tak menjadi kawan, kau tetap sepupu aku sampai bila-bila. Itu hakikat." kataku pula. 

"Kawan, tak?" soal Yana masih belum berpuas hati kerana jawapan yang dimahukan belum muncul dari bibirku. Aku menghela nafas sebentar. Entah kenapa, aku dapat rasakan aku belum bersedia untuk memberi ruang kepada gadis dihadapanku kini. 

"Ye, kawan." sahutku menepis rasa tidak enak yang tiba-tiba muncul. Alah, biasalah tu. Dah lama sangat gaduh mestilah kekok bila nak berbaik semula. Slow-slow, lah, pujuk hati kecilku. Aku tersenyum tipis. Tapi, tidak Yana. Gadis itu tersengih lebar. Menampakkan barisan gigi atas dan bawah yang dipasangkan dengan pendakap gigi berwarna kelabu. 


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Kay Zaaraa