Home Novel Cinta REEV
REEV
Kay Zaaraa
4/8/2019 07:58:49
527
Kategori: Novel
Genre: Cinta
Senarai Bab
Bab 6

6

"Raf, bas pukul berapa?" soalku kepada Azraf yang berada dipangkin yang terletak berdekatan dengan bilik tidurku. Azraf mendongak kearahku yang sedang bertenggek di muka jendela yang agak rendah kedudukannya. Sejak dahulu lagi aku gemar duduk di situ sambil memerhatikan pemandangan lautan biru yang terbentang luas. Cuaca pada hujung minggu itu sedikit mendung. Azran tiada. Seperti biasa lesap ke bandar. Rupanya anak muda itu ke bandar setiap bulan untuk menghadiri bengkel asas perniagaan. Bulan ini merupakan kali terakhir bengkel itu dihadiri oleh Azran. Segan pula bila aku memikirkan anggapan buruk terhadap Azran yang ke bandar untuk berjoli semata-mata. Padahal dia ke sana untuk menimba ilmu. 

"Tiga, kak long. Zaki dah janji nak tolong hantarkan ke Rompin. Emi dan Lan pun ada." sahut Azraf. Aku mengangguk kecil sambil tersenyum mendengar jawapan itu. Azraf merupakan antara beberapa orang anak kampung yang berjaya menjejakkan kaki ke universiti. Temannya yang kurang bernasib baik sekadar menyambung pelajar di peringkat sijil. Itu pun di pusat kemahiran sahaja. Teman-teman yang disebutkan oleh Azraf sebentar tadi memiliki kemahiran masing-masing dalam bidang tersendiri. Ada yang bergelar mekanik. Ada yang menjadi juruelektrik. Meskipun bergelar pelajar universiti, aku lihat persahabatan di antara Azraf dan sahabatnya akrab sekali. Maklumlah, teman sepermainan sejak kecil. Aku juga tumpang gembira melihat ukhwah yang terjalin sesama mereka.

"Kak long, jom lepak dekat jeti." ajak Azraf. Aku termenung sesaat dua. Bukan tidak mahu duduk dijeti di tepi sungai yang berdekatan. Cuma, tak manis rasanya seorang gadis duduk berpeleseran disitu. Lebih-lebih lagi gadis itu ialah aku. Yang pernah menjadi buah mulut orang kampung. Aku pasti sehingga kini cerita itu belum habis diperkatakan. Tengok sajalah apabila aku ke kedai runcit berhampiran. Reaksi mereka sama seperti reaksi teman-teman dikilang. Jadi, tak mungkin aku melulu sahaja menuduh. Air muka mereka mencerminkan perasaan sebenar mereka terhadapku. Tidak kira sama ada golongan tua atau muda. Malah remaja belasan tahun juga. Berita gempar yang jarang berlaku itu memang mudah menjadi hebahan sehingga tujuh keturunan. 

"Alah, kak long. Jeti kosonglah. Aran dah pusing situ pagi tadi. Musim banyak ikan macam sekarang mana ada bot balik awal. Jomlah. Dah lama tak lepak dekat situ." pujuk Azraf lagi seakan memahami perkara yang bermain difikiranku. Aku senyum hambar. Tak mungkin Azraf berbohong. Pemuda itu memang gemar ber'jogging' ketika waktu pagi. Oleh kerana dia merupakan pemain bola sepak di universiti, kecergasan fizikalnya harus sentiasa dijaga. Walaupun sedang bercuti semester ketika ini. Sebaik memberi kata setuju aku bergegas turun. Rambut yang masih basah selepas mandi sebentar tadi aku biarkan lepas. Kami berjalan beriringan menyusuri lorong kecil antara rumah-rumah yang terdapat di kawasan itu dan melalui sekelompok denai sebelum tiba di tebing sungai. Memang benar kata Azraf. Terdapat lebih dari sepuluh buah jeti yang bersusun sehingga ke sebuah jeti batu milik pihak perikanan. Lengang. Cuma kelihatan dua buah bot sahaja yang tinggal. Sama ada rosak atau pemiliknya enggan turun ke laut. Aku menarik nafas yang lega. Azraf menggamit agar aku mengikuti langkahnya yang sudah jauh ke hadapan. Aku perhatikan sahaja lagaknya sewaktu dia duduk di penghujung jeti di mana tempat bot berlabuh. Ah, sama seperti sewaktu kami kanak-kanak dahulu. Apabila jeti ditinggalkan lengang begini kami bertiga akan curi-curi ke sini tanpa pengetahuan arwah emak mahupun Tok Wan. Tiada lain yang mahu dibuat oleh Azraf apabila ke situ melainkan mengail ikan. Banyak juga ikan-ikan yang gemar bermain di bawah jeti ini. Namun, yang mudah mengena apabila dikail ialah ikan duri. Kegiatan itu suka-suka sahaja. Puas mengail, ikan-ikan yang dimasukkan ke dalam baldi kecil akan dilepaskan ke sungai kembali. Aku melangkah perlahan-lahan di atas pelantar yang diperbuat dari kayu jenis merbau itu. Setiap kali aku mengambil langkah, jeti yang sudah lama dibina itu akan mengeluarkan bunyi. Warna asalnya juga sudah pudar bertukar kelabu. Tetapi ianya kukuh. Sama seperti kayu dari pokok bakau yang menjadi tunjang dibawahnya. Usai duduk di sisi Azraf, adik aku yang berusia dua puluh tiga tahun itu mengeluarkan telefon pintarnya.

"Selfie, kak long. Lama kita tak bergambar berdua." pintanya lagi. Aku tergamam seketika. Apa sajalah Azraf ni. Mengenangkan petang nanti dia akan pulang ke kampus aku turutkan sahaja hasratnya itu. Cukup tiga kali bergambar aku minta berhenti. Buat seketika kami menyepikan diri. Melayan perasaan berada di bawah bumbung langit biru yang cantik dengan gumpalan awan putih yang memenuhi segenap ruang. Burung layang-layang tangkas di udara. Laju meluncur mempamerkan kehebatan masing-masing. Riuh-rendah bunyi siulan mereka di angkasa raya. Air sungai yang pasang ketika ini hampir sekaki sahaja jaraknya dari kaki kami yang berjuntaian. Dahulu, air itu cantik warnanya. Berwarna jernih kehijauan. Setelah berzaman menelan sisa minyak bot nelayan, sampah sarap dan pencemaran, ianya bertukar keruh. 

"Kak long, sampai bila kak long nak diamkan diri? Kenapa tak berterus-terang dengan semua orang?" tanya Azraf memecahkan suasana sepi di antara kami. Aku mengerling Azraf sekilas. Walaupun ketika kejadian itu berlaku Azraf tiada di kampung, tetapi setiap inci kejadian diketahui olehnya. Hanya kami tiga beradik yang tahu kebenaran kisah tersebut. Pada awalnya Azraf memberitahu kesanggupannya untuk pulang ke kampung demi membersihkan nama dan maruah aku yang sudah tercalar. Begitu juga Azran walaupun ketika itu dia masih bersekolah. Tetapi mereka akur dengan pilihanku. Kata mereka aku keras kepala. Degil! Tetapi mereka tidak pernah tahu perkara sebenar yang aku sembunyikan. Saksi kepada peristiwa itu sendiri enggan melayan permintaan aku walaupun sudah puas aku memujuk rayu dan berlutut. Hatta menangis air mata darah sekalipun. Alasannya, dia tidak boleh tolong aku kerana tidak mahu namanya terpalit sekali di dalam kes itu walaupun cuma bergelar saksi. Kejam! Sungguh kejam tindakannya padahal dia itu juga seorang wanita.

"Biarlah, Raf. Kak long dah biasa. Tak mati pun takde kawan. Cukuplah kak long ada korang berdua dan Tok Wan." ujarku dengan tenang. Walhal, separuh dari jiwaku diusik rasa sedih. Siapa tak sedih apabila difitnah sebegitu. Bukanlah fitnah yang ringan pula tu. Hilang semua kawan sekampung dan kawan di pejabat. Rata-rata menjauhkan diri dari aku. Jika dikilang perubahan mereka drastik sekali, di kampung lebih kurang sama. Cuma sesekali apabila bertembung dengan sahabat lama, reaksi kami pasti kekok. Senyuman yang dilemparkan juga seakan dibuat-buat. Akhirnya aku membuat keputusan untuk mengalah dan pasrah dengan takdir yang tertulis untukku ini. Apa yang aku mampu lakukan cuma berdoa keajaiban bakal berlaku. Satu persatu kebenaran harapnya akan terbongkar jua satu hari nanti.

"Tapi, kak long tak fikir masa depan kak long? Ada suami dan keluarga sendiri." Wah! Rupanya itulah niat Azraf mahu berada di jeti ini. Membincangkan isu peribadi itu jauh dari rumah Tok Wan. Jika minggu lepas Tok Wan terlebih dahulu menyuarakan isu itu. Minggu ini giliran Azraf pula. Ada pakatan sulit ke? Aku menatap ke arah Azraf atas dan bawah. Laju sahaja tanganku menyentuh kepalanya. Rambut yang agak panjang mencecah hingga paras bahu itu sengaja aku kiraikan beberapa kali. Azraf menepis setelah berasa rimas dengan usikan itu. Sudah dewasa dan matang rupanya adik aku seorang ini. Aku tersenyum simpul memandangnya. Malah berasa sangat terharu dengan perhatian dan keprihatinan Azraf yang sedikit pendiam berbanding Azran.

"Kak long tak terfikir lagi. Biarlah, Raf. Bila hati kak long dah terbuka nanti mungkin baru kak long fikirkan." sahutku pula. Bagi menutup mulut Azraf laju sahaja aku beralasan. Azraf menoleh memandangku dengan perasaan simpati. Riak wajah Azraf memang senang dibaca. Sedih atau gembira. Sulit dan sedih dapat dilihat pada roman wajahnya. Aku tersenyum kepadanya. Awal tadi aku cuma beralasan. Apabila melihat reaksi Azraf, aku akui ianya bukan lagi satu alasan. Memang itulah yang aku rasakan ketika ini. Aku belum bersedia untuk menukar fasa hidupku. Tapi, aku juga tiada upaya untuk melafazkannya. Ianya masih terlalu jauh untuk digapai. 

"Kak long.. Azraf ada untuk kak long selama-lamanya. Walau tak ade sorang pun yang berkehendak pada kak long, Raf nak kak long tahu yang Raf sentiasa akan jadi pelindung kepada kak long. Raf janji." tutur Azraf. Aku mengalihkan pandangan. Tidak mahu bertatapan dengannya. Kata-katanya sebentar tadi benar-benar menusuk ke dalam sanubariku. Aliran yang tenang aku tatap sedalam-dalamnya. Tubir mata yang bersedia untuk pecah bila-bila masa sahaja aku kawal sebaik mungkin. Kemudian nanti aku boleh menangis. Bibirku mengukir secangkir senyuman sebaik merasakan jari-jemari Azraf menyentuh hujung jari kelingking yang sedang berpaut pada pelantar jeti. Kak long sayangkan adik-adik kak long! 


Portal Ilham tidak akan bertanggungjawab di atas setiap komen yang diutarakan di laman sosial ini. Ianya adalah pandangan peribadi dari pemilik akaun dan ianya tiada kaitan dengan pihak Portal Ilham.

Portal Ilham berhak untuk memadamkan komen yang dirasakan kurang sesuai atau bersifat perkauman yang boleh mendatangkan salah faham atau perbalahan dari pembaca lain. Komen yang melanggar terma dan syarat yang ditetapkan juga akan dipadam.

Karya lain oleh Kay Zaaraa